5 Titik Kemacetan di Malang Raya yang Bikin Kepala Pusing dan Naik Darah – Terminal Mojok

5 Titik Kemacetan di Malang Raya yang Bikin Kepala Pusing dan Naik Darah

Artikel

Avatar

Sebagai wilayah yang punya destinasi wisata yang sangat banyak, Malang Raya menjadi salah satu tujuan utama wisatawan untuk menghabiskan liburannya. Wisatawan dari seluruh penjuru negeri berbondong-bondong datang ke Malang Raya, menikmati sensasi wisata alam yang menjadi andalan. Perputaran ekonomi di bidang pariwisata akhirnya berputar dengan sangat baik, menjadi salah satu sumber kehidupan banyak orang. Itu baru sisi baiknya.

Di sisi buruknya, banyaknya wisatawan yang berkunjung ini sering kali mengakibatkan satu bencana menyebalkan. Iya, kemacetan. Mungkin banyak yang menganggap wajar dengan bilang, “Namanya juga daerah wisata, kalau sedang liburan ya macet, lah.” Ada benarnya, memang, tapi masak iya bertahun-tahun dibiarkan macet tanpa ada solusi?

Tidak hanya sebagai daerah wisata, Malang Raya juga terkenal dengan daerah yang banyak perguruan tinggi. Jadi, banyak sekali mahasiswa perantauan yang tiap tahun datang dan tinggal di Malang Raya. Bayangkan saja kalau lagi jam-jam berangkat atau pulang kerja/kuliah, macetnya naudzubillah. Jangankan liburan, hari-hari biasa pun bisa macet. DIjamin pusing dan naik darah, lah, pokoknya.

Maka dari itu, sebagai warga Malang Raya yang rock n roll dan agak peduli, saya akan coba memaparkan beberapa titik macet yang selama ini menjadi momok bagi warga atau wisatawan. Silakan disimak.

#1 Tlogomas-Dinoyo – Kota Malang

Kalau bisa diibaratkan, jalanan dari Tlogomas hingga Dinoyo ini adalah jalur merah, alias macet parah kalau sedang jamnya. Kalau hari biasa, jam 07.00-08.00 dan jam 16.00-17.00 adalah jam-jam paling menyebalkan alias macetnya tidak ada obat. Sebagai mahasiswa yang cukup sering masuk pagi dan pulang sore, saya sudah sampai pada taraf “kulina” (terbiasa) dengan macetnya jalanan ini. Mulai dari SPBU Tlogomas, Mall Dinoyo, Pertigaan Jl. Gajayana, Sumbersari, hingga Jl. Veteran adalah titik macet paling laknat. Kalau liburan jelas lebih parah lagi. Kalau tidak percaya, boleh lah dicoba, tentu di jam-jam sibuk ya, jangan tengah malam, alias sudah sepi.

#2 Muharto, Kedungkandang – Kota Malang

Ini juga jangan ditanya kalau urusan macet, apalagi kalau akhir pekan. Jembatan Kedungkandang yang baru beroperasi untuk mengurai kemacetan juga tidak terlalu menolong karena akses masuk ke jembatan ini, tepatnya di persimpangan Jl. Ki Ageng Gribig dan Muharto, masih padat kendaraan. Saya pribadi sudah nyaris kapok melewati wilayah ini. Pasalnya, selain macet, wilayah ini jauh. Cukup tiga kali, lah, buat saya, tidak mau ke sana lagi kalau tidak ada sesuatu yang penting-penting banget.

#3 Singosari-Karanglo – Kabupaten Malang

Kemacetan di jalur ini tidak kalah biadab dari jalur di atas. Jalur yang menghubungkan antara Surabaya hingga Kota Batu ini jelas langganan macet karena ini jalan paling populer kalau orang luar ingin ke Malang Raya (dari arah Surabaya dan sekitarnya). Kalau musim liburan atau akhir pekan, bukan main lagi macetnya.

Pengalaman saya di jalur ini terjadi minggu lalu, tepatnya Sabtu siang, 27 Maret 2021. Saya diberi tugas liputan ke salah satu hotel yang sempat viral di daerah Lawang, Kabupaten Malang (ya meskipun liputannya gagal karena pihak hotel tidak bersedia diliput). Untuk menuju Lawang, saya harus melewati jalan di Karanglo dan Singosari. Walhasil, saya sempat terjebak macet selama lebih dari 30 menit, ditambah lagi waktu itu sedang panas banget. Untung saya bawa motor, jadi bisa nyelip-nyelip, meskipun butuh waktu cukup lama untuk lolos dari macet.

#4 Jl. Bukit Berbunga, Sidomulyo – Kota Batu

Bagi warga Kota Batu, sudah pasti tahu dan hafal dengan wilayah ini. Iya, wilayah yang di kanan kirinya berjejer kios bunga sepanjang kurang lebih satu kilometer ini langganan macet ketika musim liburan atau akhir pekan. Ya gimana tidak macet, lha wong banyak mobil (pembeli bunga) yang parkir di pinggir jalan. Padahal, jalanannya itu lho ya kecil, kok ya tega bikin ulah dengan parkir di pinggir jalan.

Saya sebagai warga domisili Kota Batu sudah pasti emosi kalau lewat jalan ini ketika liburan. Sudah pasti macet. Apalagi kalau siang-siang, sudah mah panas, jalanan macet, rasanya kok ya pengin ngamuk saja.

#5 Jl. Raya Pendem – Perbatasan Kota Batu dan Kabupaten Malang

Sebagai jalan perbatasan kota dan jalan provinsi, agaknya wajar kalau wilayah ini macetnya naudzubillah. Apalagi kalau akhir pekan atau musim liburan, sudah pasti macet dan itu mutlak. Kalau di awal liburan, jalur macetnya pasti jalur ke arah Kota Batu karena banyak yang ingin menuju ke sana. Sebaliknya, kalau liburannya sudah berakhir, yang macet pasti jalur menuju ke Malang karena pada pulang semua.

Saya bisa dibilang sangat sering melewati jalan ini, ya karena ini jalan utama untuk menuju ke wilayah Kota Malang, dan jalan paling enak, lah, meskipun rawan macet. Untung saja kalau dari Kota Batu, jalanannya turun dan masih banyak pohon di kanan kiri, jadi tidak terlalu menyebalkan. Namunn, kalau kena macetnya pas mau ke Kota Batu, ya siap-siap darah tinggi saja, sih.

Itu lah setidaknya lima titik macet di wilayah Malang Raya yang menyebalkan dan bikin pusing sekaligus naik darah. Untuk yang mau ke Kota Batu, Kota Malang, atau Kabupaten Malang, diantisipasi saja daerah-daerah ini kalau tidak mau kena macet. Tapi kalau mau merasakan sensasi macetnya, ya silakan saja dicoba.

BACA JUGA Rekomendasi Wisata Nol Rupiah di Kota Malang dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Baca Juga:  Panduan Misuh Bahasa Jepang biar Kamu Bisa Sekuat Tokoh Anime
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
3


Komentar

Comments are closed.