Kok Bisa Sih Takut Sama Pocong? Dia Kan Cuma Hantu yang Pengin Dibukain Talinya Doang

Artikel

Avatar

Siapa yang tidak takut dengan pocong? Pocong memang menjadi hantu terpopuler di Indonesia dan paling laris dikomersialisasi dalam bentuk film. Hantu ini berasal dari sumbangan kultur Islam dalam menambah perbendaharaan hantu-hantu nasional, karena kebiasaan muslim yang menguburkan jenazah dengan dibalut kain kafan. Oleh sebab kepopulerannya di dunia Islam, banyak negara muslim lain yang juga memiliki pocong sebagai salah satu hantu nasionalnya, seperti di negara Malaysia yang mengenal pocong dengan istilah hantu bungkus (ini hantu apa lontong dibungkus? Wqwq).

Pocong disebut-sebut menjadi hantu yang paling menakutkan di Tanah Air versi on the spot. Padahal kalau dibandingkan dengan rekan sejawat sesama hantu yang lain, pocong nampak terkesan lebih cupu. Bagaimana bisa kita takut pada sosok yang terbungkus kain yang tangannya tidak bebas bergerak leluasa. Berbeda dengan genderuwo yang sudah jelas nampak mengerikan karena memiliki (((fitur-fitur))) yang menunjukkan sisi buasnya seperti tubuh besar, gigi taring yang panjang, dan kuku yang runcing.

Jika mau ditelaah dari sisi etiologinya, motif keberadaan pocong di masyarakat Indonesia juga lain daripada yang lain. Coba bandingkan dengan koleganya sesama hantu seperti kuntilanak atau wewe gombel yang menghantui manusia karena punya misi khusus yaitu balas dendam atas kematiannya. Pocong keluar dari liang lahat hanya untuk urusan yang sepele yaitu minta tolong dibukakan tali pengikat di atas kepalanya, sepele bukan?

Sebenarnya jika mau dipadankan dengan sosok di dunia perhantuan lain, pocong tidak lebih daripada sekedar mayat hidup alias undead. Bedanya mungkin hanya terletak pada fesyen dan gaya busana yang dipakai pocong, yaitu dibebat kain kafan. Namun jika disuruh memilih mana yang paling seram, kebanyakan teman saya lebih takut pocong daripada sosok mayat hidup lain seperti zombie atau vampir.

Baca Juga:  Kisah Orang Indonesia yang Mengabdi Hingga ke Afrika

Lalu di mana sih letak menakutkan dari si pocong ini? Pertanyaan ini memang cukup membingungkan untuk dijawab, karena secara morfologi, bentuk pocong itu pada dasarnya nggak seram-seram amat. Bahkan kalau dilihat dari kejauhan, morfologi tubuh pocong juga cukup sederhana, yaitu tabung silindris berdiri seperti guling, tiang, atau batang pohon berwarna putih dengan fitur wajah gelap blurry. Coba dijawab, di mana sisi menakutkannya?

Berbicara mengenai rasa takut, pada hakikatnya manusia wajar merasakan karena mengenali adanya ancaman. Beberapa psikolog mengklasifikasikan rasa takut dalam tiga bentuk. Yang pertama adalah gross out, yaitu rasa takut terhadap sesuatu yang menjijikkan, aneh, dan mengundang rasa mual. Hierarki yang lebih tinggi adalah horror, di mana rasa takut terjadi akibat sesuatu yang tidak normal dan mengancam, seperti monster raksasa atau sosok dengan kuku panjang yang mengejarmu di malam hari.

Dua jenis ketakutan yang hierarkinya rendah terjadi karena adanya ancaman yang jelas, namun jenis ketakutan terakhir berbeda dari yang lain, yaitu terror. Terror diakibatkan oleh ambiguitas sumber rasa takut dan ketidakjelasan otak kita dalam merespon. Contoh terror adalah wajah seorang badut dengan riasan ikoniknya. Riasan badut menghalangi kita merespon intensi sikap dan emosional pada wajah. Kita tidak tahu apa yang direncanakan badut tersebut, dan karenanya kita gagal mengenalinya sebagai ancaman atau bukan.

Ambiguitas sumber rasa takut akan terasa lebih menakutkan jika tampil dengan fitur manusia, dalam istilah psikologi populer dikenal dengan Uncanny Valley. Konsep ini menggambarkan seberapa nyaman kita terhadap sosok yang menyerupai manusia. Jika suatu sosok semakin menyerupai bentuk manusia, rasa nyaman kita semakin meningkat. Namun pada area di mana sosok tersebut sangat mendekati rupa manusia, respon kita cenderung negatif, inilah yang disebut fenomena uncanny valley.

Uncanny Valley terjadi karena saat kita melihat suatu benda dan tahu bahwa benda itu bukan manusia, kita tidak akan memiliki ekspektasi lebih bahwa ia adalah manusia. Namun, saat kita melihat suatu benda dan kita sudah mengira itu bukan manusia namun ternyata memiliki fitur-fitur manusiawi, di situlah perasaan terror muncul, karena kita bingung menghadapi ia sebagai ancaman atau bukan.

Baca Juga:  Siapa sih yang Memulai Tradisi Beli Baju Baru Menjelang Lebaran?

Rasanya, pocong mengandalkan uncanny valley untuk menakuti korbannya, dan mungkin satu-satunya. Jika hantu lain menakuti dengan memberikan ancaman nyata seperti genderuwo dengan bentuk buasnya atau kuntilanak dengan niat balas dendamnya, kita takut pocong karena ambiguitas bentuknya. Di satu sisi dia hanya terlihat seperti tiang putih yang tidak menyeramkan, namun di sisi lain dia memiliki fitur humanistik berupa wajah manusia dan tangan yang terbebat di balik kain kafan membuat kita gagal meresponnya sebagai ancaman atau bukan, di situlah rasa nyaman dan terror muncul.

Jadi, masih mau bilang pocong nggak nyeremin?

BACA JUGA Rumah Pocong Sumi: Pengalaman Masuk Rumah Horor yang Sering Dipakai Uji Nyali atau tulisan Dicky C. Anggoro lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
46


Komentar

Comments are closed.