Rumah Pocong Sumi: Pengalaman Masuk Rumah Horor yang Sering Dipakai Uji Nyali

Di perjalanan beberapa kali aku ngerasa ada “sesuatu” yang ngintip dari balik jendela rumah-rumah kosong. Tapi aku diem aja sampe Oedit nanya, “kenapa dim?”

Artikel

Adimas

Sore itu aku dan temenku (Oedit) menyengaja buat jalan-jalan di daerah Kotagede. Waktu itu kami nggak sengaja lihat rumah kosong tapi terbuka. Usut punya usut, rumah itu katanya udah nggak ditinggali selama 40 tahun. Kebetulan, di rumah itu  lagi ada tukang bersih-bersihnya. Kami pun memutuskan masuk buat lihat-lihat. Ternyata eh ternyata, ini rumah udah sering dijadiin tempat uji nyali!

Dan aku… lihat macem-macem di sana…like… literally lihat banyak hal yang mencurigakan

Aku putuskan buat ambil beberapa foto di sana, mungkin nanti temen-temen yang indigo bisa ngelihat perwujudan makhluk-makhluk yang aku lihat itu dari fotonya. Oh iya lokasi rumah ini deket sama Omah UGM di Kotagede.

Awalnya, aku sama Oedit lagi iseng-iseng mau explore Kotagede. Menikmati suasana Yogya masa lampau sambil fanboy-ing arsitektur tradisional Jogja gituu. Kami menikmati sore sambil lihat anak-anak lari-lari, pokoknya enak banget deh suasananya.

Lalu suasananya berubah sampe kita lihat rumah ini…

Jadi, dari luar rumah ini tuh sebenernya bagus banget, tipikal bangunan tua yang udah nggak terawat tapi halaman depannya taman yang terawat. Lucu sebenernya. Di depan gerbang ada tulisan kayak gini, “Bagi yang mau masuk atau foto-foto silakan hubungi *nomor telepon*”.

Ini foto rumahnya.

Image

Nah, awalnya kami kira kan nggak boleh foto-foto di dalem ya. Jadi kita foto-foto suasana luarnya aja. Pas lagi foto-foto di luar, penjaganya tiba-tiba ke luar…

surprisingly, dia ngomong, “Halo mas, mau mampir? Masuk aja sini gak papa!”. Oke, masuklah kami ke sana sambil ngobrol-ngobrol sam bapaknya.

Dari info yang didapat dari beliau ini, Rumah ini udah dibangun dari tahun 1860. Pemiliknya mantan menteri agama jaman pak harto. Sekarang gak ditempati dan gak dijual karena bangunan dan tanah adalah hak waris buat 3 anak. Semenjak pemiliknya meninggal, rumah ini ditinggalkan gara-gara anak-anaknya milih tinggal di rumah lain.

Image

Awalnya, jujur kita berdua nggak tahu kalau ini rumah horor, atau wisata horor atau apa pun itu. Cuma Aku sama oedit udah merinding sejak kita masuk. Aku ngerasa ada yang gak beres sama rumah ini…

Pas kita masuk ke dalam, aku merhatiin kalau halaman depan rumah ini bagus banget. Ada taman terawat sama beberapa sculpture seni. Bentuknya agak aneh, aku jadi ikutan ngerasa aneh.

Jadi di sana tuh ada jalan samping muter, lorong panjang menuju area halaman belakang. Masuk ke area sana, aku tiba-tiba ngerasa kacau… panas dingain nggak karuan.

Bapaknya lanjut cerita kalau halaman belakang ini tuh bekas dapur, kamar pembantu, kamar mandi, kolam kecil, dan teras belakang. Nah, di sinilah bapaknya cerita kalau…

…tempat ini banyak… penunggunya. Dan udah dijadiin tempat uji nyali acara-acara horor berkali-kali. Ini aku share beberapa foto spot tempat penunggu yang bapak ini ceritain.

Baca Juga:  Perempuan dan 3M (Masak, Macak, Manak)

Foto pertama: Bekas kamar mandi, yang stay di sini cewek, cantik, noni-noni belanda. Bagi yang Indigo mungkin bisa lihat sesuatu?

Image

Foto kedua: Ini halaman belakang, di sini aku denger suara semak-semak gerak. Aku lihat: Ular, gede, kepalanya ada mahkotanya. Tapi aku masih ngeyakinin ke diriku sendiri, kalau ini cuman sugestiku doang. Toh aku kan nggak bisa ngelihat hantu. Titik!

Image

Foto ketiga: Pohon tempat koloni monyet putih. Aku nggak lihat ada monyet, tapi emang ngerasa ada yang gelantungan. Aku, lagi-lagi, bilang ke diriku sendiri, “Dimas, cukup, itu, hanya, sugesti.”

Image

Foto keempat: Pintu, ada harimau yang muter-muter di sini. Ini aku sama oedit udah gak nyamaaan banget. Udah gak enak tempat sama atmospherenya.

Ini foto kelima:

Image

Akhirnya kita memutuskan untuk balik ke depan. Dan pas lorong ke arah depan itu, ujung belakang nya ada sumur. Di situ sumurnya isinya buto atau genderuwo. Aku gak bisa liat apaa-apa… atau mungkin aku menolak liat… Nggak tau lah.

Image

Pas balik ke depan. Bapaknya nawarin. Mau masuk bangunan utama rumah gak? Aku dan oedit serempak bilang, “Nggak pak, makasih..”

Nah, pas ini kita masih ngobrol sama bapaknya di teras depan, deket taman itu. Oedit udah keringetan parah. Aku yakin dia udah nggak nyaman. Tapi aku nggak tahu kenapa malah keasikan ngobrol sama bapaknya. Maafkan aku :((

Yang bikin aku nggak habis pikir adalah, entah ada dorongan apa, akhirnya aku tergoda untuk masuk rumah itu. Iya. Keputusan terbodoh, bodoh banget.

Bapak itu kemudian bilang, “saya buka ya mas pintunya..” *Buka gembok pintu*, *Pintu dibuka*. BEUH GILAK!!!1!

Bapaknya masuk, tapi bapaknya nggak lihat ke dalem… Aku baru melangkah satu kaki, terus mata langsung menuju satu pintu… Satu pintu yang langsung aku liat, ada banyak wajah atau kepala, rebutan ngintip. Mereka kaya ngomong, “sopo koe? Koe meh ngopo?!!”

Image

Gak tau kenapa Itu di pintu ada beberapa yang aku rasain… Terus aku mundur, “pak, itu di kamar ada ya Pak? Saya kok ngerasa ada yang rame-rame di situ ngintip?”, “iya mas, kalau bisa dibilang, premannya di kamar itu mas, jadi masuk?”, “Enggak deh pak, saya foto aja ya”. Oedit langsung bilang “Dim, udahan, plis, mereka kayaknya nggak suka.” Akhirnya kita bilang udahan, dan batal masuk. Udah gak kuat. Aku sama Oedit pamitan tapi pengalaman horor kita belom kelar. Damn.

Nah, habis dari sana kami memutuskan buat lanjut ke Omah UGM. Kalian kalo penasaran sama bentuknya bisa googling, Omah UGM tuh salah satu rumah Joglo yang dibeli UGM buat jadi semacam cagar budaya di Kotagede. Sejak dari rumah pocong tadi, atmosphereku sama Oedit jadi beda… Kayak agak, gloomy, sepi gitu.

Akhirnya sampailah kami di rumah UGM. Ada beberapa orang yang lagi jaga. Aku minta izin, berhubung Omah UGM yang ngurus juga dosen-dosen Arsitektur UGM, aku langsung diizinkan masuk sama Oedit.

Baca Juga:  Hal-hal yang Janggal dari Kisah Bus Hantu Cikampek-Bandung

Kita masuk lewat Gandok Kiwo. Begitu masuk, aku jelasin ke Oedit filosofi rumah jawa. Selang beberapa detik aku jelasin filosofi, pintu nutup. Gak pelan, dibanting, dua-duanya. Angin???? Nggak ada. Pengap, panas bahkan.

Aku sama Oedit lanjut terus sampe ke bagian dapur. Oedit bilang gini, “Dim, boleh istirahat bentar nggak? Aku merinding banget, lemes, aku , duduk bentar ya…” Selang beberapa saat aku nanya ke dia, “Gimana dit? Udah enakan?”, Oedit bilang, “Nggak, Dim, sama aja…” Aku akhirnya ngajak dia ke luar dan lanjut ke destinasi selanjutnya.

Kita ke luar dari sana dan basa-basi sebentar sama orang-orang di luar rumah itu. FYI, RUMAH INI JUGA PERNAH BUAT UJI NYALI.

Tujuan selanjutnya adalah rumah Rumah Joglo juga, aku lupa namanya, deket kok sama Omah UGM, dijadiin museum juga rumah ini. Pas udah sampai, ternyata gerbangnya digembok… dan kita cuman bisa liat dari luar. Lagi-lagi, Oedit merinding dan firasatnya nggak enak. Aku lihat di pendopo, ada gamelan, satu. Tapi… tiba-tiba… rame banget orang main gamelan.

Begitu rame-rame orang main gamelan ini muncul, aku langsung ngajak Oedit buat cabut. Kita cabe dan balik ke Mesjid Agung Mataram tempat kita parkir motor. Pas balik, aku ngajak Oedit buat ambil rute balik lewat jalan gede tapi agak muter. Tapi dia bilang nggak apa-apa lewat gang-gang kecil jalan awal tadi.

Di perjalanan, beberapa kali aku ngerasa ada “sesuatu” yang ngintip dari balik jendela rumah-rumah kosong. Tapi aku diem aja sampe Oedit nanya, “kenapa dim? Ada yang ngikutin?”, aku bilang, “nggak apa-apa, santai ajaa~”.

Terakhir, aku ngetik ini sambil masih merinding. Aku baru inget kalo roomate yang tidur di kasur bawahku… ketindihan. Kan asramaku itu satu kamar ada dua bunkbed gitu, aku tidur di atas, temenku tidur di bawah. Jam 00.30 roomateku teriak-teriak… ternyata ketindihan. Akhirnya aku mutusin buat melek sebentar jagain temen-temen di kamar, takutnya ada apa-apa.

Daan bener aja dong… di ruang belajar di sebelah kamar ada suara-suara benda-benda gerak. Puncaknya, di balkon lantai 2 jemuran handuk jatuh kayak dibanting. Like, HEY INI JAM 2 PAGI.

Aku mikir apa karena gara-gara fotonya masih aku simpen ya? Akhirnya dengan panik buka gallery, terus hapus foto-foto footage dari Omah Pocong Sumi sampai cuman sisa yang aku share tadi. Begitu dihapus, gangguannya…

…berhenti. Like. Berhenti. (*)

BACA JUGA Pria Misterius Berkacamata di Bawah Pohon Mangga atau tulisan Adimas lainnya. Follow Twitter Adimas.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.322 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.