Menari di Desa KKN: Cerita dari Sudut Pandang Badarawuhi Si Ratu Ular

Gw Badarawuhi, ratu ular di cerita KKN di desa menari. Gw capek jadi penari dan mau resign. Tapi gw harus cari pengganti dulu. Di sinilah cerita dimulai.

Artikel

Gilang Artha

Kenalin, gw Badarawuhi, si ratu ular di cerita KKN di desa menari yang lagi viral bekalangan ini. *melet-melet*

Menari memang menjadi passion gw sejak kecil. Meski bokap gw, Orochimaru, mendidik gw untuk jadi ninja. *melet-melet*.

Singkat cerita, gw udah mulai bosen dengan kerjaan gw menghibur para lelembut di hutan ini. Gw ngerasa karir gw udah ga menantang, mandek. *melet-melet*.

Tapi masalahnya gw belum punya penerus. Gw ga bisa resign kalau gw belum bisa nyari penari pengganti di hutan ini. Mana requirement penari penggantinya ribet lagi, mesti perawan ting-ting. Mau nyari dimane pak RT??? *melet-melet*.

Sampe suatu malam desa gw kedatangan anak manusia, cantik…

…dan perawan Namanya Widya kalau gw ga salah stalking IG nya barusan… Gw bisa merasakan aura penari dari dalem jiwanya *melet-melet*.

Besok gw lanjut ya, disuruh joget lagi nih ama Pak RT. Ada kawinan anak pertama kunti sama anak ke seribu si tuyul… *melet-melet*.

*ngebayangin anak mereka ntar pendek, buncit, rambut panjang semerawut, koloran doang, punggung bolong.. Dikasih nama Kunyul Astaghfirullah malah ngomongin klien.. *melet-melet*.

Tadi gw diingetin bokap di sanggar tari buat jangan cerita tentang semua kehidupan dunia lelembut ini. Pamali katanya. Terutama mengenai kasus KKN kemarin. Tapi, wanita kalau ga ghibah gimanaaa gitu rasanya. Sepet bibir. *melet-melet*.

Widya gagal gw dapetin, gara-gara Nur dan yang ada ‘di dalemnya’. Gw ga bisa sebut nama si nenek ajaib itu. Yang bisa ngalahin temen-temen gw hampir setengah penghuni hutan. Populasi lelembut langsung bearish ke level 6.347, turun 49,7% dari penutupan hari sebelumnya.

Untung Nur dan ‘you know who’ itu sudah pergi. Juga temen-temen cowoknya yang mulutnya kagak pernah dijaga itu. Kami, para lelembut, sudah agak tenang sekarang. Sambil berpelukan kami berjanji untuk saling kerja sama memperbaiki desa kami.

Kegiatan hiburan menari dan gamelan diliburkan sementara sampai semuanya kembali normal. Sambil bekerja, kami mengeluhkan sifat manusia yang makin kesini makin berkurang akhlaknya. Makin ga sopan sama orang tua, makin ga sopan sama makhluk ciptaan Allah lainnya.

GW LUPA MELET-MELET DARI TADI SAKING KESELNYA!11!!

Gw jadi inget sama salah satu lelaki manusia yang pernah gw taksir beberapa bulan lalu. Ga ganteng-ganteng amat tapi sopan. Sama orang tua, bahkan sama kaum kami. Gw ikutin dia kemanapun. Lah gw makin jatuh cinta dong! *melet-melet*.

Sampai akhirnya selepas lulus SMA dia harus hijrah ke luar desa. Bahkan ke luar negeri. Dia melanjutkan kuliah ke University of Manchester. *melet-melet*.

(Ini gw gapapakan curhat dikit??).

Rasa cinta ini tak terbendung. Gw saat itu kabur dari desa, bolos menari sebulan cuman buat ngikutin dia kesana. Gw kira Manchester itu di utaranya Surabaya. Ternyata itu Madura. *melet-melet*.

Manchester itu di Inggris ternyata. Inggris? Sepertinya bokap pernah menyebut tempat ini saat bercerita tentang nyokap. Nyokap yang udah ninggalin gw dan bokap ratusan tahun yang lalu. *melet-melet*.

Bokap cerita kalau nyokap gw adalah seorang Maledictus. Namanya, Nagini. Nyokap dulu kabur ke Inggris bersama seorang penyihir jahat. Adik gw yang paling kecil juga dibawa beliau, tapi adik gw berhasil kabur di pelabuhan Tj Perak. Entah di mana adik gw sekarang.

Kembali ke si cowok. Gw berhasil ngikutin dia sampai ke Manchester. Gw numpang masuk ke kopernya. Tapi, gw gabisa ngikutin dia lebih jauh. Manchester ini punya penunggu yang kuat. Mirip yang ada di dalem tubuh Nur. Kaum lelembut mereka memanggilnya ‘The Red Devil’ *melet-melet*.

Gw galau parah. Terpuruk. Lelaki yang gw cinta melangkah menjauh masuk makin ke dalam keramaian. Meninggalkan gw yang lagi nyamar jadi logo apotek tanpa sempat mengatakan good bye, atau i love you. Ingin gw lari sekuat tenaga, tapi lelembut di sini gedenya bukan main. Takut. *melet-melet*.

Ada salah satu lelembut yang bisa merasakan kesedihan gw. Dia berjalan mendekat kearah gw. “Please don’t to rude to her.”, katanya menenangkan lelembut bagong lainnya yang tampak udah siap2 menangkap gw. Gw ga bisa melet-melet saking takutnya.

Gw ga ngerti dia ngomong apaan. Passion gw sebagai penari membutakan gw untuk belajar english sedari kecil. Yes-no aja gw sering kebalik. Lelembut British ini tanpa aba-aba langsung meluk gw. Tetiba aku merasa tenang. Aku bisa melet2 lagi. “Mbok, bisa ngomong Indo?”, kataku.

“Bisa, saya turunan Indonesia juga kok”, katanya mengejutkan gw. “Ada yang ingin saya ceritakan sama kamu. Kamu putrinya Nagini sama Orochimaru kan?”, gw makin kaget. Siapa mbok ini? Kenapa dia kenal gw?? Pakai parfum apa dia??

Gw lanjut nanti lagi ya curhatnya. Dipanggil bokap sama Pak RT, bantuin benerin Sinden. *melet-melet*.

Tadi pas benerin Sinden sama Genderuwo, ada anak pocong ujug-ujug muter lagu Sabyan Gambus. Pak RT sama yang lainnya ngamuk dong. Btw, gw lanjut curhatan gw ya. Memang tidak nyambung sama cerita KKN yang viral kemarin karena dilarang ama bokap buat cerita…

Mbok lelembut British ini bercerita dengan padat, jelas, aktual, tajam dan terpercaya. Tentang bagaimana dia mengenal keluarga gw, tentang bagaimana dia bisa sampai ke tanah inggris dan Bagaimana dia sangat mengenali adik gw yang kabur dari nyokap dulu.

“Adikmu, si putih, setelah kabur dari ibumu dia sembunyi di salah satu kargo. Karena prihatin dan kasian, saya coba perhatiin dia dari jauh. Saya ga berani dekat-dekat karena saya takut sama kekuatan keluarga mu. Si Putih yang masih kecil saja saya yakin sudah bisa membunuh saya.”

“Tapi tetap saja saya prihatin. Hingga malam tiba, dia masih tertidur dan saya juga. Tanpa kami sadari kargo yang kami naiki dibawa berlayar ke China.” Gw dengerin dengan khidmat. Meski gw ga dekat dengan adik gw itu, gw tetep penasaran dengan nasib dia. “Terus mbok?” Kata gw.

“Saya prihatin, dia terlihat sangat ketakutan. Saya memberanikan diri untuk mendekat dan menenangkannya. Saya prihatin..”, “Mbok ini orangnya prihatin terus ya..”, gw memotong ceritanya “Iya, sesuai nama saya..”, “Siapa?”, “Prihatini”, jawabnya.

Hening

Hening nya cukup lama njir. Awkward moment gituh. Dalam hati gw ngomong bodo amat mbok.. Tapi, gw penasaran sama kelanjutan cerita adik gw. “Mbok, boleh dirangkum yang penting-pentingnya aja nggak cerita tentang adik saya?”

“Jadi adikmu sesampai di China berusaha untuk bertahan hidup. Darah ambisius Nagini mengalir didalamnya, mendorongnya untuk menjadi lelembut terkuat bahkan dewa. Kebetulan di China lelembutnya cuman vampir yang bergerak kalau kertas post-it nya dicabut..”

“Di China dia berganti nama jadi Pai Su Cen, si siluman ular putih. Kekuatannya berkembang mendekati dewa, menakutkan. Tapi dia sama kayak kamu….”, “Sama apanya mbok??”, penasaran. “Sama-sama jatuh cinta sama manusia”… Gw terhenyak.

“Hidupnya menderita sejak itu. Gagal seleksi jadi dewa khayangan sampai diburu sama pemburu hantu..” Gw terdiam, lupa melet. “Kamu tau kan maksud saya bercerita ini ke kamu?” Gw diem. Paham tapi ga sanggup ngomong.

Gw nangis…

“Saya prihatin sama kamu kalau sampai nangis gini… Ada yang mau kamu curhatkan ke mbok?”, katanya sambil merangkul pundak gw. “Mbok…”, “Ya nak?” “Ekor saya kepijek..”

Setelah diceramahi oleh beliau mengenai cinta terlarang lintas dimensi ini, gw berniat untuk pulang ke rumah. “Hati-hati di jalan ya kamu nak, salam ke bapak dan Pak RT..”, “Iya mbok…”. Gw ga bisa berkata banyak, meski hanya sekedar terima kasih. Gw cuman bisa peluk erat si mbok.

Penerbangan ke Surabaya dari manchester delay 2 jam karena Pilot lupa bawa SIM, jadi harus balik ke rumahnya lagi. Gw yang udah ga sabar pengen ketemu bokap, nekat nebeng siluman garuda. Bayaran seratus kepala monyet gw janjikan sama dia.

Sepulangnya dari situlah, gw mulai berpikiran untuk resign menjadi penari. Gw mau belajar english dan memasak. Kemudian kembali ke Manchester. Pas gw ceritain niat gw itu ke bokap, beliau cuman bilang “Cari dulu penggantimu..”, raut sedih terlihat di wajahnya.

Gw lupa melet-melet mulu dari tadi dah.

Gw melupakan semua isi ceramah si Mbok. Gw percaya cinta itu ga ada batasannya. Gw pernah liat manusia pacaran sama sabun. Kenapa gw ga boleh sama manusia???

Gayung bersambut, sekelompok muda-mudi datang ke desa ini. Widya, target gw, dan temen-temennya. Ada yang namanya Bima. ucul juga…

(((Dan cerita KKN ini pun dimulai.)))

Semudah itu gw melupakan lelaki di Manchester, demi Bima.. Labil banget gw ya Alloh…

Nyokap gw terkenal di Hogwarts, Inggris. Bokap gw terkenal di Konoha, Jepang. Adek gw terkenal di khayangan dan China… Gw???? Twitter…

Dah ah, lowbet, di hutan ngecasnya pake ilmu gaib. Lama. Intinya gaes, kita sama-sama makhluk ciptaan Allah. Sama2 hidup di satu dunia meski beda dimensi. Mari hidup saling menghargai dan menghormati. Ga susah kan? Kalau anda sopan, kami juga segan kok.

Wassalamualaikum. (*)

Baca Juga:  Dakwah di Diskotik: Apakah Indonesia Kekurangan Masjid?

BACA JUGA Di Balik Viralnya Cerita KKN di Desa Penari atau tulisan Gilang Artha P lainnya. Follow Twitter  Gilang Artha P.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
5.557 kali dilihat

269

Komentar

Comments are closed.