Martinelli dan Pepe: Fokus ke Sayap yang Menguntungkan Arsenal

Martinelli dan Pepe mungkin akan menjadi ujung tombak Arsenal tiga tahun mendatang. Persiapannya sudah harus dilakukan mulai detik ini.

Artikel

Avatar

Freddie Ljungberg, pelatih Arsenal, mengambil sebuah keputusan penting ketika melawan West Ham United. Sebuah keputusan yang berbuah senyum dan kelegaan di akhir laga. Sebuah keputusan yang memberi banyak keuntungan jika dipertahankan.

Syarat yang perlu dihadapi Ljungberg

Sebelumnya, perlu saya uraikan soal syarat dan kondisi yang perlu dihadapi Ljungberg. Pertama, mencadangkan pemain Arsenal dengan pengaruh besar adalah tindakan yang berisiko. Jika si pemain ngambek, Ljungberg bisa kehilangan kontrol akan ruang ganti. Namun, kita semua sadar kalau langkah berani untuk mencadangkan Lacazette adalah keputusan bijak.

Pemain, sebagus apa pun dia, butuh jeda dari pertandingan. Gambaranya, semua manusia butuh istirahat untuk menemukan kembali momentum. Namun terkadang, si pemain sendiri tidak menyadari kebutuhan itu. Lantaran determinasi dan ego yang tinggi, dia akan minta jatah menit bermain di setiap minggu. Ljungberg perlu masuk ke dalam hati Lacazette.

Kedua, soal rotasi. Memainkan winger di sisi lapangan butuh tweak tersendiri. Winger yang tampil di sebuah pertandingan dengan intensitas tinggi rentan cedera. Rotasi di sisi lapangan harus bijak dan kebetulan, Arsenal punya banyak pemain yang bisa bermain di sisi lapangan.

Keuntungan ketika memainkan pemain sayap untuk Arsenal

Aubameyang adalah poacher dan complete forward elite di dunia. Habitatnya yang menjadi pemain paling depan. menjadi ujung tombak. Memang, Aubameyang tetap tampil apik ketika mengemban peran sebagai inside forward di sisi kiri. Bahkan, musim lalu, bermain dari sisi kiri, Aubameyang berbagi gelar pencetak gol terbanyak bersama Mo Salah dan Sadio Mane.

Peran sebagai inside forward akan berjalan dengan baik apabila tandemnya di depan juga tampil prima. Ketika Lacazette tampil buruk, Aubameyang kesulitan untuk berkontribusi. Apalagi ketika sebagai sebuah tim, Arsenal, ya seperti biasanya, medioker dan lebih suka mengecewakan harapan fans.

Baca Juga:  Dear Ria Ricis: Jika Mau Pergi, Pergi Saja. Tak Usah Pamit Apalagi Balik Lagi, Please!

Memainkan Aubameyang di sisi kiri juga mengurangi jatah para pemain sayap potensial Arsenal. Padahal, melihat komposisi yang ada, pemain sayap Arsenal sangat menarik untuk diberi tanggung jawab lebih.

Martinelli dan Nico Pepe adalah contohnya. Martinelli menjadi salah satu pemain di bawah usia 19 tahun tertajam di lima besar liga-liga Eropa. Sebagai remaja berusia 18 tahun, Martinelli justru bermain lebih bertenaga ketimbang para seniornya. Dan yang menarik adalah, efisiensi Martinelli di lini depan. Jika tidak membuat asis di tengah menit bermain yang terbatas, Martinelli akan mencetak gol. Pemain yang berkontribusi sudah selayaknya mendapatkan kepercayaan. Bukan nama besar semata.

Sementara itu, Nico Pepe adalah pemain dengan potensi besar, pemain termahal dalam sejarah Arsenal. Yang namanya potensi, tidak akan mekar jika terlalu lama duduk di bangku cadangan. Atau misalnya ketika menit bermainnya terbatas. Menghadapi West Ham, baik Martinelli dan Pepe mempresentasikan alasan nyata kepada Ljungberg supaya terus mendapatkan menit bermain.

Keberanian Ljungberg memainkan dua sayap murni juga menguntungkan Arsenal untuk jangka panjang. Arsenal akan menjadi habitat terbaik bagi talenta-talenta seperti Bukayo Saka, Reiss Nelson, dan Emile Smith Rowe. Jika kamu penikmat game Football Manager, kamu pasti tahu betapa besar potensi Saka, Nelson, dan Smith Rowe.

Saat ini, lini depan Arsenal diisi pemain-pemain yang hampir melewati masa emas. Aubameyang berusia 30 tahun, sementara Ozil sudah 31. Sementara itu, Lacazette sudah menyentuh 28 tahun. Satu hal yang perlu dipertimbangkan Ljungberg adalah para pemain ini bisa saja hengkang di musim panas jika performa Arsenal tak kunjung membaik.

Oleh sebab itu, hanya dengan berani memainkan winger murni, Ljungberg bisa sekalian menyiapkan transisi klub. Pemain muda baru bisa berkembang jika mendapatkan menit bermain. Martinelli dan Pepe mungkin akan menjadi ujung tombak Arsenal tiga tahun mendatang. Persiapannya sudah harus dilakukan mulai detik ini.

Baca Juga:  Frank Lampard, Datang di Saat yang Kurang Tepat

Hanya dengan memainkan winger murni, Arsenal bisa melakukan dua hal sekaligus. Rotasi dan menyiapkan transisi. Sebuah keuntungan, bukan?

BACA JUGA Juventus Membangun Masa Depan di Punggung Dybala dan Demiral atau tulisan Yamadipati Seno lainnya. Follow Facebook Yamadipati Seno.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
11

Komentar

Comments are closed.