Ketika Jersey Liverpool Dijadikan Lap Air Kencing demi Naikkan Rating – Terminal Mojok

Ketika Jersey Liverpool Dijadikan Lap Air Kencing demi Naikkan Rating

Artikel

Notifikasi Twitter saya penuh dengan mention dari beberapa kawan tentang sebuah postingan akun troll sepak bola. Akun tersebut memuat sebuah video yang saya kira berisikan sinetron khas Indonesia karena dilihat dari percakapan, sorot kamera sampai musik yang berusaha mengaduk-aduk emosi penontonnya. Hanya dialognya yang sedikit asing karena minimnya perbendaharaan kata dalam kepala saya. Yang jadi pertanyaan, emang kenapa sih sampai banyak yang komentar dan membagikan?

Ternyata, semua langsung terjawab, hingga satu adegan menampilkan sang pemeran pria berkaos kuning melempar sebuah pakaian sepak bola berwarna merah, ke arah sebuah cairan berwarna kuning pekat di lantai. Sang aktris pun menampilkan wajah terkejut, ia lantas bertanya mengapa pacar atau suaminya melempar pakaian tersebut. Sang aktor yang tengah duduk di kursi roda pun berkata sambil menunjuk-nunjuk air kencingnya, “Kau lap air kencing ni, pakai jersey yang kau beli ini.”

Dan jersey yang digunakan untuk lap tersebut adalah jersey kebanggaan salah satu klub tersukses di Eropa, yakni Liverpool. Ternyata tidak hanya jagad Twitter yang bergejolak, beberapa fans page Facebook pun bereaksi akan kejadian ini. Dan sepengamatan saya di media sosial, bukan saja fans Liverpool yang geram, terlebih semua penikmat sepak bola. Pasalnya, jersey dianggap sebagai hal yang tabu untuk dipermainkan.

Setelah diusut lebih jauh, video tersebut merupakan drama melayu yang judulnya Jujurlah Nikahi Aku dalam episode 27. Drama Melayu ini merupakan drama yang sebelas dua belas lah sama drama azab jika di Indonesia. Drama bertipe ini adalah drama yang underrated, padahal rasanya drama seperti ini bisa jadi penantang serius Parasite dalam ajang Piala Oscar di kategori Film Berbahasa Asing Terbaik.

Ternyata video ini kadung viral duluan di negeri asalnya. Bahkan, beberapa fans Liverpool di Malaysia melaporkan langsung kepada pihak klub. Presiden All Reds Malaysia, Muzili Aznor Musa bahkan berkomentar bahwa hal ini adalah strategi menaikan rating yang dianggapnya berlebihan. Lantaran publik tahu sendiri, banyaknya fans Liverpool di Malaysia.

Baca Juga:  5 Alasan Sinetron dengan Plot Cerita Kayak 'Putri untuk Pangeran' Selalu Sukses di Pasaran

Tidak di Indonesia, tidak di Malaysia, ternyata klarifikasi adalah hal yang ampuh dalam menyelesaikan masalah. Menanggapi kejadian ini, Arie Zaharie selaku pemimpin produksi drama Melayu ini memohon maaf kesalahannya di akun media sosialnya. Dalihnya klise, tidak bermaksud dan berjanji tidak mengulang. Padahal, jelas-jelas pelakon yang tengah duduk di kursi roda ini berteriak, “Lagi satu. Ini bukan tim kesukaan aku tau! Ini bukan tim kesukaan aku! Ini tim sampah!”

Yang jadi pertanyaan, apa sih tim kesukaan si pelakon pria ini? Bisa-bisanya ini begitu benci sama Liverpool. Jika jawabannya merujuk kepada Manchester United, ah rasanya tidak. Karena fans United tidak akan memperlakukan rivalnya seperti sampah jika tidak di dalam lapangan. Manchester City? Apa iya City punya fans sefanatik ini? Arsenal yang gelar invincible-nya sempat terancam? Ah, fans gooners dan United tidaklah seabsurd mas berbaju kuning ini. Jika merujuk kepada warna baju yang ia gunakan, maka jawabannya tentu menghasilkan satu nama. Yakni Watford. Hal ini menjadi logis karena hanya Watford lah satu-satunya tim yang bisa mengalahkan Liverpool di Premier League sejauh ini.

Membenci ya boleh, tapi jangan sampai jersey sebuah klub dijadikan sasarannya. Terlebih, jersey tersebut merupakan pemberian dari pacar atau istrinya sendiri. Banyak yang prihatin, jika hal ini murni hanya untuk menaikan rating, maka ini bisa masuk kategori keji. Seperti apa yang dikemukakan oleh salah satu pengguna Facebook, “Saya Cules, tapi emosi liat ini.”

Bukan hanya sampai di sana, banyak yang bersedih akan terjadinya hal ini. Contohnya, “Liverpool walau jauh, tapi itu adalah warisan papa aku. Liverpool itu media untuk ingat tiap wejangan almarhum. Tiap Liverpool menang, walau aku gak paham ini menang dalam ajang apa, selalu terlintas di memori tentang senyum bahagia papa. Aku yakin gak cuma Liverpool, tim lain pun memiliki hubungan khusu bagi para fansnya. Maaf kalau berlebihan.”

Ada juga yang mengaitkan dengan sejarah dan beban masa lampau. Contohnya seperti ini, “Ada angka 96 di jersey Liverpool. Itu adalah jumlah korban tragedi Hillsborough. Tragedi paling pilu dalam sejarah sepak bola Britania Raya. Liverpool memasang angka itu untuk selalu mengingat. Dan ada orang yang pakai untuk lap kencing? Sinetron macam apa ini.”

Tentu yang paling menyayat hati adalah komentar tentang jersey yang bukan disakralkan, tapi daya magisnya yang kadang kala merubah segalanya. “Waktu KKN di Kayangan kemarin, saya beri jersey Mohammad Salah kepada salah satu anak. Hari pertama, ia pakai untuk main. Hari kedua, masih dipakai dan sampai sebulan, ia masih memakai untuk bermain bola di lapangan. Ketika saya tanya, jawabannya bikin lemes bukan main. Katanya, pakai baju ini saya merasa seperti Mohammad Salah itu sendiri.”

Baca Juga:  Menurut Saya, Avatar Aang Lebih Baik daripada Avatar Korra

Ia melanjutkan, jersey memang tak lebih dari potongan kain. Ada yang grade ori, KW, hingga original. Tapi, dari balik itu semua, mau Liverpool atau Arema sekalipun, terselip sebuah semangat yang pastinya orang lain juga menghargainya. Sekalipun orang itu tidak paham tiap maksud dari simbol yang tersemat dengan khusyuknya di tiap kain yang dirajut menjadi padu.

Apa yang terjadi pada drama Melayu yang berjudul Jujurlah Nikahi Aku ini setidaknya mendapatkan satu tempat yang penting, yakni penikmat bola akan bersatu jika bahan ejekan untuk tim lawan telah keluar dari pakem-pakem sepak bola itu sendiri. Ada komentar yang menarik untuk dikutip yang berkaitan dengan kejadian ini, “Hanya kekalahan yang patut dijadikan bahan ejekan dalam sepak bola, hal seperti ini sangat tidak pantas,” juga komentar tentang drama ini, “Di Malaysia ada sinetron juga? Kirain cuma Upin Ipin aja.”

BACA JUGA Mending Terobsesi Drama Cinta Mail-Mei Mei daripada Diracuni Gosip Seleb atau tulisan Gusti Aditya lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.




Komentar

Comments are closed.