Kenapa sih kok Harus Malu Kalo Kepergok Main Tinder? – Terminal Mojok

Kenapa sih kok Harus Malu Kalo Kepergok Main Tinder?

Featured

Fanisa Putri

Berdiam diri di rumah saja selama beberapa bulan ini mau tidak mau membuat jiwa-jiwa ekstovert terkekang, bagaimana tidak dalam beberapa bulan ini pertemuan, perkumpulan dibatasi. Rencana untuk reuni, main bersama, atau sekedar nongkrong di tempat makan favorit seperti biasanya pun juga harus terpaksa dibatalkan. Bagi yang punya pacar *ekhm saya (bukan)* juga harus bersabar diri karena harus mengurungkan niat bertemu sang pacar.

Kehidupan sosial semakin berjarak, semakin lama semakin terasa sepi dan hampanya rasanya kangen sekali ketemu peradaban. Saat ini pertemuan hanya bisa dilakukan secara online saja. Jika di kehidupan normal sehari-hari saja notifikasi handphonemu sepi, apalagi saat-saat di rumah saja seperti ini. Aplikasi dating online kayak Tinder jadi salah satu solusi untuk mengusir rasa sepi, pasti salah satu di antara pembaca di sini sudah menginstallnya bukan? Sudah match sama berapa orang nih? Xixixi.

Beberapa hari lalu, saat sedang asik-asiknya rebahan sambil main gadget. Tiba-tiba ada chat dari seorang teman, sebut saja dia Wendy (bukan RedVelvet) isi percakapannya kira-kira begini,

“Ca! kamu tau nggak? aku match sama si Jupri!! itu loh temen kita di UKM teater!”
“Loh? seru dong!”
“Malu tau… kepergok di Tinder, mana match lagi!”

Dari percakapan di atas, saya yakin banget kalau Wendy lagi panik banget karena nggak sengaja kepergok Jupri gara-gara pakai Tinder. Saya mencoba mencerna hal-hal apa saja yang bikin seseorang malu karena kepergok temennya sendiri di Tinder padahal kan dua-duanya sama-sama pakai aplikasi tersebut, jadi kenapa malu?

Ternyata bagi beberapa orang, Tinder ini jadi jurus terakhir buat orang-orang yang konon katanya “nggak laku” atau tidak berjalan mulus kehidupan percintaanya di dunia nyata.

Baca Juga:  Olahraga itu Kebutuhan, Bukan Cuma Hobi

Saya pernah dengar kalau sosial media mendekatkan yang jauh, dan menjauhkan yang dekat. Bagian “mendekatkan yang jauh” ini yang mungkin dirasakan manfaatnya bagi orang-orang yang memakai aplikasi ini. Dengan aplikasi ini, kamu bisa saja match sama orang yang berasal dari luar kota, atau luar negeri tanpa harus cape-cape pesan tiket pesawat ke tempat tersebut. Hanya dengan sapaan basa-basi di media sosial, kamu sudah bisa berinteraksi dengan mereka.

Kelebihannya lagi, Tinder ini menjadi kesempatan yang baik untuk orang yang demam panggung kondisi yang membuat seseorang merasa panik jika harus berinteraksi dengan orang lain secara langsung. Nah karena aplikasi ini mengandalkan media chatting sebagai perantaranya jadi nggak usah merasa panik deh buat kenalan sama orang baru.

Dalam kasus ini, mungkin teman saya si Wendy merasa kalau dirinya dicap sebagai orang yang “tidak laku” sama Jupri karena ketahuan pakai aplikasi ini. Padahal di jaman serba digital ini, aplikasi dating online wajar-wajar saja sih digunakan oleh siapa saja tanpa melihat status dirinya sebagai orang yang “laku” atau “tidak laku”. Ah cap “laku” atau “tidak laku” itu sudah kuno sekali buat menggambarkan seseorang yang memakai aplikasi dating online.

Banyak sekali kisah-kisah asmara yang berjalan sampai ke pelaminan dari Tinder ini, tapi tidak semua orang ya! mungkin hanya orang-orang terpilih yang beruntung yang merasakannya. Walaupun begitu tidak semua orang yang memakai Tinder berniat untuk cari jodoh. Bisa saja karena hanya butuh teman ngobrol yang bisa meramaikan notifikasi handphone apalagi di saat kita harus di rumah saja berbulan-bulan yang membuat kesepian ini.

Aplikasi ini juga dimanfaatkan untuk mencari teman dengan minat dan hobi yang sama, bisa saja untuk diajak diskusi tentang minat dan hobi yang sedang ditekuni akhir-akhir ini. Oiya, aplikasi ini juga bisa dipakai untuk media promosi buat jualan loh! Tau kan MLM? Jangan tertipu sama orang yang tiba-tiba ngedeketin kamu, karena bisa jadi dia lagi merancang siasatnya buat ngajakin kamu gabung jadi member MLM yang bikin kamu kaya raya, hidup sukses, punya BMW! Karena salah satu teman saya pernah mengalami nasib sial itu, dia pernah dekat dengan seseorang dari Tinder, setelah beberapa bulan dekat eh ternyata saat diajak ketemuan dia malah ditawarkan untuk jadi agen MLM. Sial betul nasib teman saya.

Baca Juga:  Berkurangnya Fungsi dan Peran Mak Comblang Pada Masa Kini

Ya jadi kamu tidak usah merasa malu kepergok teman pakai aplikasi online, karena di luar sana banyak kok yang senasib sama kamu! kecuali saya. Hahaha.

BACA JUGA Mencari Calon Suami Lewat Tinder, Emang Bisa? dan tulisan Fanisa Putri lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.