Kenapa Lanjut S-2 Selalu Dikaitkan tentang Kerja? Salahkah, kalau Memang untuk Menuntut Ilmu? – Terminal Mojok

Kenapa Lanjut S-2 Selalu Dikaitkan tentang Kerja? Salahkah, kalau Memang untuk Menuntut Ilmu?

Artikel

Seiring mulai lulusnya mahasiswa program sarjana S-1 dan mulai dibukanya pendaftaran program pascasarjana S-2, saya menemukan berbagai opini masyarakat. Opini tersebut entah secara langsung maupun dari media sosial mengenai mereka yang berkeinginan lanjut S-2.

Seperti yang saya alami saat ini ketika saya memiliki keinginan untuk lanjut S-2. Jadi, beberapa tetangga saya banyak yang mengira bahwa saya memiliki keinginan untuk menjadi dosen, hanya karena saya memiliki keinginan lanjut S-2. Salah satu syarat menjadi dosen sendiri memiliki pendidikan minimal S-2.

Adapun opini lain yang saya temui di beberapa media sosial, seperti mereka yang lanjut S-2 hanya untuk pelarian dari persaingan dunia kerja yang sengit. Hanya karena nggak dapat pekerjaan yang diinginkan, akhirnya lanjut S-2 agar nggak terlihat pengangguran.

Opini lain juga saya temui dari teman kos saya semasa saya masih kuliah S-1. Dia lanjut S-2 hanya karena tuntutan instansinya tempat bekerja menjadi guru. Ibarat peningkatan kualitas guru di sekolahnya melalui peningkatan pendidikan pengajarnya ke jenjang yang lebih tinggi.

Kasus seperti ini juga sering saya temui di beberapa dosen saya yang masih bergelar magister. Mereka dituntut oleh pihak kampus untuk memiliki gelar doktor supaya kualitas kampus mereka meningkat.

Setelah saya pikir-pikir, memangnya nggak boleh ya, jika lanjut S-2 itu hanya karena ingin menuntut ilmu atau memperdalam keilmuan? Apakah terlalu naif berpikiran semacam itu di dunia ini yang apa-apa serba uang? Atau terlalu idealis di tengah kehidupan yang serba materialis?

Baca Juga:  Tokyo Revengers: Crows dengan Cita Rasa Naruto Shippuuden

Kalau boleh jujur, saya cukup geram dengan berbagai opini masyarakat mengenai mereka yang lanjut S-2 dan dikaitkan tentang dunia kerja. Saya sendiri memiliki keinginan untuk lanjut S-2 bukan karena pekerjaan sedikitpun. Melainkan saya hanya ingin memperdalam keilmuan saya, itu saja.

Apakah saya pelarian dari sengitnya dunia kerja? Saya rasa tidak. Asalkan kalian tau, saya saat ini sedang mengoperasikan toko fotokopi sekaligus konter saya sendiri. Saya juga pernah ditawari berbagai pekerjaan yang mungkin menurut beberapa orang memiliki prospek bagus, seperti menjadi peneliti di salah satu media televisi, menjadi penulis jurnalis, bahkan menjadi pegawai kedinasan. Hanya saja berbagai tawaran tersebut kebanyakan yang saya tolak.

Lantas, apakah keinginan lanjut S-2 saya ini karena tuntutan pekerjaan? Seperti yang kalian tau sendiri, tempat fotokopi mana yang menuntut untuk berpendidikan S-2? Iya, kalau tempat fotokopinya elite bintang lima gitu, lah. Tempat fotokopi yang saya kelola ini hanyalah tempat fotokopi kampung biasa, bahkan anak SMA pun bisa mengoperasikannya.

Lagipula, keinginan saya untuk lanjut S-2 bukan di keilmuan desain, mesin/teknologi, atau apa pun yg berhubungan dengan fotokopi. Justru, saya ingin melanjutkan S-2 di keilmuan sosial, untuk memperdalam keilmuan saya di program S-1 sebelumnya.

Terus, apakah saya memiliki keinginan untuk menjadi dosen? Tentu tidak sama sekali. Saya merupakan individu yang sangat lemah dalam vokal. Meskipun saya telah melatih keterampilan ini dengan cara menjadi aktivis di suatu ormek dengan harapan dapat lihai orator, tapi usaha saya itu sia-sia saja.

Baca Juga:  Setelah Cuci Motor Kok Sering Hujan: Selain Saya, Siapa Lagi yang Mengalami?

Padahal syarat penting menjadi pendidik adalah lihai dalam vokal. Dan, saya lemah akan hal itu. Oleh karenanya, kelemahan vokal saya ini saya tutupi dengan keterampilan dalam menulis.

Beberapa pola pikir mengenai pendidikan yang diorientasikan dalam dunia kerja memang telah tertanam dengan rapi di benak setiap masyarakat. Maka, ketika ada orang yang bersekolah, menempuh pendidikan hanya untuk mendapatkan ilmu, menuntut ilmu atau mencari ilmu, akan dianggap naif, sok idealis, nggak tau apa-apa tentang dunia kerja dan lain sebagainya.

Padahal, menurut saya pola pikir semacam ini hanyalah akal-akalan beberapa pihak yang memanfaatkan pendidikan sebagai ladang bisnis mereka. Mereka ini menanamkan agar sekolah itu hanya untuk kerja, nggak lebih. Dan, mereka berhasil menanamkan pola pikir semacam ini bahwa pendidikan sangat erat kaitannya dengan kerja.

Saya sendiri menolak penanaman pola pikir semacam ini. Menurut saya, pendidikan itu intinya agar nggak gampang digobloki, itu saja. Terutama oleh oknum-oknum yang nggak bertanggung jawab. Kenapa kita dulu gampang dijajah? Ya, karena kita dulu gampang digobloki sama kompeni. Coba kita cerdas, ya nggak bakal dijajah.

Dan, jalan agar nggak gampang digobloki adalah dengan menuntut ilmu, seperti dalam visi kemerdekaan negeri ini yakni mencerdaskan kehidupan bangsa. Saya sendiri, pilihan untuk lanjut S-2 adalah jalan ninja saya untuk menuntut ilmu dan agar nggak gampang digobloki.

Baca Juga:  Membaca Skripsi Tanda-tanda Zionisme Bikin Saya Gemas dan Ingin Kuliah Lagi

BACA JUGA Betapa Naifnya Orang yang Maksa Kuliah S-2 Cuma Buat Jadi Pelarian dan tulisan Mohammad Maulana Iqbal lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.