Kenapa KKN di Desa Akan Selalu Lebih Berkesan Dibandingkan KKN di Kota

Saya memang tidak bisa bilang bahwa KKN di kota itu tidak berkesan. Tapi kesan yang didapatkan pasti jauh berbeda dengan kalau kita KKN di desa.

Artikel

Kuliah Kerja Nyata atau KKN menjadi program kebanyakan kampus di Indonesia. Bisa dibilang KKN juga dianggap sebagai mata kuliah. Kalau mau lulus, ya harus mengikuti program KKN yang diadakan oleh kampus.

Biasanya mahasiswa KKN itu akan ditempatkan di desa-desa. Tujuannya sih supaya bisa ikut membangun pedesaan—katanya. Walaupun saya sih pesimis bisa membangun desa dalam waktu hanya 30 hari. Apalagi kalau program kerja KKN-nya hanya itu-itu saja—buat papan nama jalan, ngecat pagar, buat batas desa, sama bikin acara lomba saat hari-hari terakhir KKN.

Selain ditempatkan di desa-desa yang benar-benar berada di pelosok, juga banyak mahasiswa KKN yang ditempatkan tidak jauh dari kota, bahkan ada yang ditempatkan di kotanya langsung.

Menurut saya, KKN di pinggiran maupun di kota itu tidak ada spesial-spesialnya. Kebanyakan pasti tidak memiliki kesan. Tidak ada tantangan. Semua tercukupi. Apalagi buat mahasiswa yang selain untuk KKN, tujuannya sekaligus untuk liburan. Sudah paling pas kalau KKN-nya di desa.

Saya waktu KKN ditempatkan di desa yang betul-betul pelosok. Kalau saya tidak salah ingat, nama desanya itu Desa Patande. Desa itu ada di Pulau Wawonii (Konawe Kepulauan). Silahkan di search di google untuk tau dimana tepatnya.

Menurut saya, ada beberapa hal berkesan dan layak diceritkan yang kemungkinan mahasiswa yang ditempatkan di perkotaan tidak bisa merasakan.

Pertama, susah sinyal. Ini dulu yang saya rasakan waktu di lokasi KKN—susah sinyal. Bahkan bisa dibilang tidak ada sama sekali. Kalau ada yang mau menelpon untuk keperluan yang betul-betul mendesak, kami harus ke desa tetaangga yang dijangkau oleh sinyal. Jaraknya tidak dekat. Sekitar tujuh kilometer. Jadi memang tidak bisa sering-sering. Bisa menelpon sekali seminggu sudah syukur.

Baca Juga:  Maaf, Tetapi Memang Akulah Penyebab Song Joong Ki dan Song Hye Kyo Cerai

Menjengkelkan, mungkin iya. Apalagi untuk orang-orang yang sudah terbiasa dengan internet. Tapi karena hal itu, kita bisa lebih banyak menggunakan waktu bersosialisai. Lebih bisa menghabiskan banyak waktu bersama buat ngobrol. Bukan hanya sesama mahasiswa, tapi juga dengan warga—terutama sama tuan rumah tempat kita tinggal.

Kedua, mengenal orang, budaya, dan juga tempat. Di desa, kita bisa mengenal hal-hal baru. Saya ditempatkan di desa yang tepat berada di pinggir pantai. Untuk itu saya jadi tau bagaimana kehidupan orang-orang yang tinggal di pesisir.

Karena desa saya ditempatkan berada di pesisir, pasti kegiatan memancing akan selalu ada. Saya juga pernah mancing waktu KKN. Yang menangkap ikan dengan perahu juga ada. Biasanya melaut pada pagi dan sore hari. Tak jarang warga juga ada yang melaut pada malam hari.

Uniknya, kata orang tempat saya tinggal di posko KKN, tidak ada warga yang berprofesi sebagai nelayan. Hasil tangkapan hanya untuk disantap sendiri. Mungkin karena di desa itu tidak ada pasar. Jadi lauk yha dicari sendiri di laut.

Hal yang juga baru pertama kali saya temui adalah seluruh warga desa berbicara dengan bahasa daerah. Mulai dari anak kecil sampai orang dewasa. Mereka hanya bicara dengan Bahasa Indonesia ketika berbicara dengan kami.

Tempat wisata di desa juga unik-unik. Karena di pesisir, pantai sudah pasti ada. Tapi yang tak kalah menarik adalah tempat-tempat yang memiliki cerita legenda. Misalnya saja Air Terjun Tumburano. Sekali lagi, silahkan dicari di internet untuk lebih jelasnya.

Ketiga, kesan. Saya cukup yakin, KKN di desa itu selalu meninggalkan kesan. Hal-hal yang layak di kenang dan menarik untuk diceritkan. Sesuatu yang kemungkinan mahasiswa yang KKN di kota tidak akan pernah dapatkan.

Baca Juga:  Sudahi Catcalling Berdalih Salam

Ada beberapa hal yang membuat KKN di kota itu kurang memiliki kesan. Ini berdasarkan yang saya lihat dan juga berdasarkan cerita dari beberapa teman yang kebetulan KKN di kota. Pertama, semua kebutuhan tersedia. Di kota nggak mungkin tidak ada sinyal atau kekurangan air. Semua berjalan normal seperti biasanya. Kedua, mahasiswa yang KKN di kota selalu bisa pulang ke rumahnya sendiri. Bahkan saking dekatnya dengan rumah, tidurnya tidak di posko KKN lagi. Bisa pulang tiap hari.

Satu hal yang menjadi pertanda kalau KKN itu berkesan atau tidak. Hal itu adalah air mata. Mahasiswa yang KKN-nya berkesan, pasti nangis saat akan pulang. Sekuat apapun kita tahan, mata pasti setidaknya berkaca-kaca. Kalau selesai KKN terasa biasa saja, berarti memang tidak ada kesan sama sekali.

Saya memang tidak bisa memberikan stereotip bahwa KKN di kota itu tidak berkesan. Tapi kesan yang didapatkan pasti jauh berbeda dengan kalau kita KKN di desa.

---
215 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.