Kegiatan Menata Meses di Roti Tawar Perlu Dimasukkan ke Kurikulum Sekolah

Artikel

Avatar

Memasuki hari kesekian masa karantina, terpantau kegiatan netizen semakin ndakik-ndakik. Sebut saja kehebohan moleknya kopi Dalgona yang konon bisa membuat bisep dan trisep muncul ke permukaan kulit, lalu berderet macam-macam challenge mulai dari #UntilTomorrow, naked challenge, sampai yang namanya pass the brush challenge.

Nah, beberapa hari ini terlihat beberapa netizen sudah mulai menemukan kegiatan baru untuk mengisi waktu karantina plus masa beribadah di bulan Ramadan ini. Kegiatan apa? menyusun meses! Iya, meses. Se-absurd itu.

Eh, apa benar absurd?

Sepertinya tidak juga. Karena hasil dari penataan meses di lembaran roti tawar dari para netizen ini terlihat sangat ciamik. Tak terlihat amatir sama sekali. Mereka terlihat sudah terlatih dan sangat profesional sekali. Ada yang disusun menjadi lingkaran semacam crop circle jejaknya alien, ada yang berbentuk seperti gambar pemandangan yang sering digambar anak SD berupa gunung dengan matahari dan sawahnya, ada juga bentuk hati, bintang, motif batik atau anyaman, sampai tokoh kartun favorit. Yang belum terlihat dibikin cuma bentuk Naruto dan One Piece saja, nih (Uhuk!).

Apa mungkin ini adalah efek dari seringnya mereka makan roti dan meses sejak kecil? Wah, yang masa kecilnya sarapan sego jagung can’t relate, Cyuk!

Kemudian saya mendadak dapat inspirasi bahwa sebenarnya agenda menyusun meses ini bisa saja dimasukkan ke dalam kurikulum pelajaran di sekolah-sekolah, kan? Mungkin masuknya ke sub SBK (Seni Budaya dan Keterampilan) atau yang dulunya disebut sub PKK (Pendidikan Kesenian dan Keterampilan).

Kenapa tidak?

Toh ternyata kalau kita tilik lebih dalam, kegiatan menyusun meses ini punya banyak faedah.

Satu, menebalkan rasa sabar.

Ini sudah jelas sekali, ya. Meses itu kan butirannya kecil sekali, sebelas dua belas sama beras. Memegangnya bila dengan jari saja tentu tidak mudah, memakai pinset atau jepitan pun butuh keterampilan tersendiri. Selain itu, menata meses bisa jadi ladang uji kesabaran tingkat tinggi. Karena salah sedikit, bentuknya akan menjadi tidak bagus. Apalagi kalau yang disusun ternyata bentuk mesesnya tidak sama dan tidak beraturan. Wah, parah. Belum pula kalau misalnya lembaran roti tawar itu tersenggol, ambyar wis. Dan yang jelas membuat ini butuh waktu yang tidak sebentar, Gaes. Alias suweeeee.

Dua, menguji kreativitas.

Semakin unik gambar yang bisa dihasilkan di atas roti tawar maka akan membuktikan betapa kreatifnya otak kita. Tapi kalau gambar yang dihasilkan ternyata biasa saja, harus diberi challenge baru untuk mencoba berbagai gambar yang agak njelimet. Seperti apa sih yang njelimet itu? Ya misalnya gambar pegunungan dengan sawah lalu ada pak tani sedang duduk di pondokan yang juga ternyata sedang menyusun meses menjadi gambar pegunungan. Kan seru tuh! Langit adalah batas kreativitas, Mylov!

Baca Juga:  Terima Kasih Evan Spiegel, Sekarang Saya Tidak Jomblo Lagi

Tiga, melatih memanfaatkan media.

Dengan munculnya ide kreatif menggunakan meses dan roti tawar ini secara tidak langsung mengajarkan bahwa yang namanya prakarya atau kerajinan tangan tidak hanya bisa dilakukan dengan media kertas crepe, lem tembak, atau kain flanel saja. Melalui media makanan pun bisa. Bedanya bila menghias agar-agar atau kue bolu membutuhkan lebih banyak bahan dan peralatan dengan harga yang tidak murah, meises dan roti tawar ini masih lebih terjangkau.

Empat, membagi rata kebutuhan gizi.

Ya, tidak semua orang bisa merasakan makan roti tawar dengan taburan meses setiap hari. Bagi sebagian orang (termasuk Mas Agus Mulyadi dulunya) makan roti itu suatu keistimewaan yang jarang bisa ditemui di meja makan rumah. Nah, seumpama metode belajar ini dimasukkan ke dalam kurikulum sekolah maka otomatis jumlah anak sekolah yang bisa mencicipi roti tawar dengan taburan meises coklat atau warna-warni akan semakin bertambah. Semua anak bahkan mungkin akan bisa merasakannya di saat jam mata pelajaran SBK, setelah ditata dengan cantik kan rotinya bisa dimakan. Sekali dayung, dua tiga pulau terlewati.

Bagaimana? Apakah ide saya ini sudah bisa diajukan ke para guru dan tim kementerian pendidikan? Mumpung masih fresh dan sedang hype. Nanti keburu tertutup oleh keisengan lain dari netizen. Bantu saya, ya!

Eh, kalian sendiri sudah mencoba belum challenge menata meses ini? Kalau ada yang sudah coba bikin gambar Naruto atau One Piece, tag saya ya! Nanti saya kasih lope-lope.

BACA JUGA Selain Viennetta, Roti Tawar Dioles Selai di Sinetron Juga Jadi Impian Masa Kecil dan tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.