Karena ke Psikolog Mahal, Saya Mencoba Maklum pada Mereka yang Tingkahnya 'Aneh' – Terminal Mojok

Karena ke Psikolog Mahal, Saya Mencoba Maklum pada Mereka yang Tingkahnya ‘Aneh’

Featured

Avatar

No one dies virgin, because life eventually will fuck everyone.” Begitu saya pernah membaca sebuah mim. Diterjemahkan, kalimat itu kurang lebih berarti “Tidak ada yang mati dalam kondisi perawan karena kehidupan pasti memerawani setiap orang!”

Kalau dipikir ya ada benarnya. Mungkin pengecualian dari mim itu cuma anak-anak yang meninggalkan dunia ini dengan segala kepolosannya. Sementara, saya, Anda, dan si anu sudah diobok-obok oleh ganasnya kehidupan.

Di tengah kegilaan dunia ini, muncul juga profesi psikolog dan psikiater. Keduanya bertugas untuk mengobati jiwa-jiwa yang tersakiti dan bermasalah. Tapi ayolah jujur, tidak semua dari kita mampu membayar konseling ke keduanya. Kalaupun mampu, tidak semuanya memiliki waktu dan keberanian untuk melakukannya.

Dan karena hal ini pula, saya pun akhirnya mengambil sikap yang lumayan toleran ketika melihat orang yang memiliki tingkah aneh-aneh. Huh, kok bisa? Sebelum Anda menghujat saya karena mengambil sikap ini, izinkan saya untuk bercerita mengenai tetangga saya dulu.

Hidup sepertinya tidak begitu ramah terhadap tetangga saya itu. Ia menikah muda dan kehilangan kedua orang anaknya menjelang usia 35 tahun. Kedua anaknya tewas tenggelam saat dibawa piknik di pantai oleh seorang saudaranya dari Jakarta. Setelah itu, seolah belum cukup, suaminya pun pergi meninggalkannya dengan wanita lain.

Tetangga saya akhirnya hidup sendiri. Di sebuah rumah limasan yang luas, ia hidup sendiri di sana tanpa sanak keluarga. Bukan itu saja, ia pun berubah dari sosok perempuan desa yang ramah, menjadi sosok janda yang galak dan ketus pada hampir semua orang. Ucapannya hampir selalu tanpa filter. Seolah ia sudah tidak peduli ketika kata-katanya menyinggung perasaan orang lain. Dan memang itu sering terjadi.

Baca Juga:  Arsenal vs Tottenham Is Full of Shite: Menertawakan Bacot Mourinho

Mereka yang baru bertemu dengannya pasti menganggapnya tidak sopan dan kurang ajar. Akan tetapi, kami yang sudah tahu jalan hidupnya memilih untuk memaklumi itu. Tidak selalu memaklumi dengan senyum tentu saja, tapi memaklumi dengan mata yang memandang jengkel dengan kemangkelan yang dibatin dalam-dalam.

Kami sadar bahwa hidup sudah mengoyak-oyak pikiran dan hatinya. Tapi kami pun bukan sansak yang bisa menerima keketusannya setiap hari. Kami punya masalah sendiri dan tekanan tersendiri. Makanya, kami juga sering rasan-rasan soal beliau. Biasanya, setiap akhir rasan-rasan, akan ada yang menasehati bahwa kita harus maklum.

Nah, sekarang coba lihat di sekitar kita. Kira-kira ada berapa banyak orang seperti tetangga saya itu? Saya yakin jawabannya tidak sedikit.

Ada yang akhirnya bisa bertahan dengan caranya sendiri. Ada yang kemudian mencoba bertapa dan melakukan hal yang aneh-aneh. Dan ada pula yang mencoba mendekatkan diri dengan Tuhan.

Tapi banyak juga yang tidak melakukan apa pun lalu membiarkan rasa sakit itu menggerogoti dirinya. Akhirnya sifatnya yang positif berubah menjadi negatif, kalimat-kalimat halusnya berubah menjadi nyinyiran dan lain sebagainya.

Kadang, perubahan sifat seperti ini berimbas sangat buruk pada orang-orang di sekitarnya. Sehingga kemudian muncul fenomena bola salju. Masalah tersebut bukannya terselesaikan tetapi justru semakin membesar.

Sayangnya, kesadaran mengenai kesehatan mental di Indonesia masih rendah. Di tempat saya, terdapat istilah “mlengse” dan “kurang” yang sering disematkan pada mereka yang dinilai memiliki masalah kejiwaan. Sering juga terjadi generalisasi di mana semua masalah kejiwaan disamakan dengan skizofrenia. Akibatnya, banyak orang yang merasa malu untuk ke psikolog dan psikiater.

Selain itu, ada pula kelompok yang suka “menyepelekan.” Di tempat saya, buanyak sekali orang seperti ini. Mereka ini orang-orang yang sering bilang “ming” (cuma) sehingga dalam bahasa Jawa biasa disebut dengan istilah “ngemingke.”

Ada kasus depresi? “Halah mung depresi!” (Halah cuma depresi).

Baca Juga:  Pengalaman Saya Bersahabat dengan Orang dengan Kecenderungan Bunuh Diri

Ada kasus trauma? “Halah mung trauma!” (Halah cuma trauma).

Seperti itulah!

Kondisi ini diperparah karena layanan psikolog belum “ramah” kantong bagi kebanyakan dari kita. Ya memang BPJS sudah menanggung. Teorinya, kita yang merasa bermasalah bisa konsultasi dan mendapatkan penanganan medis.

Tapi untuk ke psikolog atau psikiater, Anda harus ke puskesmas atau dokter keluarga dulu. Prosesnya tidak sesederhana itu. Belum kalau kemudian ditolak untuk sekadar minta rujukan ke psikolog.

Pemakluman dengan sedikit rasan-rasan pun menjadi satu-satunya solusi bagi kami ketika berhadapan dengan mereka yang terguncang jiwanya. Memangnya selain itu, kita bisa apa lagi?

BACA JUGA Pentingnya Alokasi Pos Dana untuk Psikolog, Bukan Berarti Kamu Gila Kok! dan tulisan Nar Dewi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
18


Komentar

Comments are closed.