Judul Sinetron Indonesia Nggak Kreatif, Pakai Kata “Cinta” Melulu!

Artikel

Avatar

Eksplorasi terhadap berbagai judul sinetron tanah air telah saya lakukan sejak semasih menyandang status bocah SD. Gimana nggak kurang kerjaan? Wong, nenek saya di rumah seneng banget nonton sinetron. Otomatis, cucunya ikutan nangkring depan TV abis selesai maghrib. Nah, yang bikin penasaran sekaligus kepikiran sampai sekarang. Kok ya buanyaakk sinetron yang tayang silih berganti di dunia pertelevisian Indonesia ini, judulnya pakai kata “cinta”?

Padahal kalau dipikirin, sebetulnya juga nggak penting-penting amat. Nggak bakalan keluar di ulangan juga. Tapi kok saya ribet amay mikirinnya, ya? Pengaruh masa kecil yang sering diajak nobar sinetron mungkin salah satu alasannya. Oke, skip.

Perihal judul-judul sinetron yang kena imbas penelitian kecil-kecilan saya, di sini bisa ditarik sebuah hipotesis ala-ala penelitian kuantitatif. Kalau misalnya, sinetron yang dicintai sebagian masyarakat di negara ber-flower ini punya judul yang nggak kreatif. Banyak banget yang pakai kata “cinta”. Bisa disebutkan di luar kepala malah saking merajalelanya. Materi rumus-rumusan berbau aljabar x dikali y dan kawan-kawannya bakalan lebih susah diinget. Eh?

Mungkin sebagian besar masyarakat Indonesia, terutama dari kalangan generasi milenial atau anak gaul masa kini yang seleranya mantengin YouTube, bakalan ngangkat permasalahan sinetron yang udah biasa. Sekelas kayak gini sih, “Adegan sinetron di Indonesia literally nggak mendidik banget. Which is ini yang bikin tontonan di televisi jadi ngga sehat!”

Intinya, fokus orang-orang saat ini, lebih giat menyoroti ke masalah the quality of scene. Ya, wajar sih. Di mana-mana kualitas adegan dari sebuah tontonan itu nomor satu. Cuma apa nggak terlalu monoton kalau kita bahasannya itu-itu aja? Ya monoton tentunya, menurut saya pribadi, sih.

Baca Juga:  Pengalaman Selingkuh dan Rasa Bersalah yang Menghantui

Nah, sebelum ngomongin hal-hal yang lebih rumit dan njelimet soal kualitas konten. Ada hal yang lebih sederhana untuk kita kritisi bersama, yakni masalah judul sinetron yang itu-itu saja. Apa nggak bosan judulnya pakai kata “cinta” melulu? Malah (sepertinya) saking bingungnya buat judul, “cinta” sering dikawinkan dengan nama orang, yang biasanya sih tidak lain dan tidak bukan adalah nama pemain utama perempuan di sinetron tersebut. Amboi, kalo kata Bang Saleh. Nggak ada kreatif-kreatifnya. Dari zaman dulu sampai sekarang, apa pun saluran televisinya, kebanyakan judul sinetron hanya muter-muter aja di satu kata fenomenal itu.

Kadang saya sendiri mikir, ini saya doang yang nyadar dan mikir kalo judul-judul sinetron itu mirip-mirip? Atau saya terlalu kritis dan saking kritisnya malah mengkritisi sesuatu yang tidak seharusnya dikritisi?

Lebih baik sih kalau mau bikin sinetron itu, judulnya dirombak dikit. Nggak terlalu berkutat pada cinta-cintaan. Lah, yang nonton tayangan ini kan nggak cuma ibu-ibu atau nenek-nenek. Bocil alias bocah kecil macam saya, dulu juga suka nonton karena pengaruh sekitar. Bayangin kalau bocil pengetahuannya cuma seputar cinta-cintaan. Kan bahaya, toh? Atau nanti makin banyak beredar di OA meme sejuta umat yang publish tentang bocil yang bucin sejak dini. Televisi kan salah satu media komunikasi satu arah yang punya andil besar dalam memengaruhi khalayak. Ini beneran loh, kata dosen saya.

Selain itu, ini kan bisa dijadikan sebagai sebuah pembelajaran ke depannya. Agar dunia per-sinetron-an di negara Indonesia ini punya kualitas judul yang lebih kreatif dan baik tentunya. Sedikit perubahan kecil nggak masalah kan? Toh, yang namanya berubah juga butuh proses. Siapa tahu kalau sekarang judul sinetron makin kreatif dan berani tampil beda, besok-besoknya kualitas isi sinetronnya yang semakin masuk akal.

Baca Juga:  Alip Ba Ta dan Dunia Fingerstyle

Nggak ada yang tahu pasti. Bisa aja nanti industri per-sinetron-an Indonesia bisa kayak industri per-drakor-an yang melejit dan tayang di mana-mana, serta disukai remaja puber di berbagai negara. Atau bisa juga menjelma seperti sinema bollywood yang numpuk tayang di Indonesia dengan durasi penayangan yang keren tanpa jeda iklan. Wow! Nggak cuman istilah ‘oppa-oppa’ aja yang muncul. Istilah ‘mas-mas’ bisa jadi terkenal di luar sana, sekaligus mendongkrak budaya Indonesia. Sangat positif, bukan? Doakan saja ya.

BACA JUGA Kamu Tuh Kenapa Sih, Katanya Sebal Sama FTV dan Sinetron, Tapi Kok Masih Ditonton? atau tulisan Nino Leonita lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
8


Komentar

Comments are closed.