Jualan Agama di Ambon? Tak Akan Laku

Beberapa tahun silam, ketika aku berumur belum genap dua digit angka, masih teringat jelas hampir setiap hari berita di televisi menyebutkan kata Ambon.

Artikel

Apa yang pertama kali terbesit di benak kita ketika mendengar kata Ambon? Kerusuhan, jauh, pulau, atau bahkan pisang? Iya, itu beberapa diksi yang terlintas di benakku ketika pertama kali mendengar kata Ambon.

Sedikit memanggil memori ke belakang. Beberapa tahun silam, ketika aku berumur belum genap dua digit angka, masih teringat jelas hampir setiap hari berita di televisi menyebutkan kata Ambon. Ngerinya—hal itu diidentikkan dengan kerusuhan, kekacauan, hingga pembantaian.

Kala itu dengan polosnya dan sedikit wajah ketakutan aku bertanya kepada orang tua mengenai di mana keberadaan Ambon. Mereka menjelaskan bahwa Ambon jauh dari tempat tinggal kami. Sudah, itu saja penjelasan mereka. Aku paham, maksud mereka berkata demikian tak lain tak bukan tak ingin membuat diri ini semakin ketakutan.

Benar saja, belasan tahun kemudian aku yang dulu hanya melihat Ambon dari televisi, kini benar-benar menjejakkan kakinya di sini—di Ambon, City of Music. Sama sekali tak pernah kuduga sebelumnya, peralihan masa remaja ke dewasa akan kuhabiskan entah untuk berapa lama lagi di Kota Ambon.

Lalu apa kesan pertama yang kuperoleh? Maka akan dengan tegas kujawab toleransi. Bahkan sama sekali tak ada ketakutan-ketakutan yang kualami selama sudah hampir lebih satu tahun berladang di Ambon. Aku yakin, pertanyaan setiap orang yang belum pernah menginjakkan kaki di Ambon kebanyakan sama—di sana bagaimana? Aman kan?

Dengan santai aku selalu menjawab, “aman bos, hanya jodoh saja yang belum kelihatan.” Selalu dengan jawaban seperti itu, sudah bisa ditebak apa jawaban mereka. Tenang, kamu bakal betah di sana dan ketemu jodoh orang sana. Aku yakin itu hanya candaan semata dan aku tidak pernah mengamininya. Biarlah Dia yang mengaturnya.

Baca Juga:  Memahami Kenapa Orang Bisa Berbeda Kepribadiannya Padahal Belajar Agama yang Sama

Jujur, mungkin suatu hari nanti jika aku ditakdirkan untuk meninggalkan kota ini, keberagaman disini yang dikemas dengan nama toleransi akan selalu aku rindukan. Contoh gampangnya terkait Pemilu kemarin. Di saat di Jawa sangat panas dengan aksi-aksi antar pendukung para kontenstan, di sini adem ayem saja. Polarisasi yang katanya memecah belah umat tidak terlihat disini. Meski riak-riak—kampanye yang cenderung negatif—tetap ada, namun skalanya hanya kecil dan itu menjadi bahasan internal saja. Tidak sampai muncul di permukaan.

Dalam kehidupan sehari-hari pun juga demikian. Disini mungkin orang “agama” dalam berinteraksi satu sama lain. Maksudnya, sentimen terhadap agama justru menyempit. Orang Ambon telah belajar dari sejarah kelam masa lalu dan kini mereka perlahan memetik buahnya.

Dari data Kementerian Agama tahun 2018 jumlah penduduk Ambon yang beragama Islam sekitar 195.717 orang sementara Kristen Protestan 173.075 dan Kristen Katolik 22.123 orang. Sisanya sekitar 500 orang beragama Hindu dan Budha. Dari situ terlihat tidak ada satu agama yang begitu dominan dalam hal kuantitas pengikut. Di situlah argumen yang menguatkan alasanku tentang kekuatan toleransi di Ambon. Karena orang kota ini merasa semua orang adalah satu sebagai orang Ambon atau Maluku, bukan sebagai orang Islam, Kristen, atau lainnya. Itu yang pertama, tidak ada yang dominan.

Alasan selanjutnya yaitu adanya tradisi Pela Gandong. Sebuah istilah yang sangat asing bagi orang luar Ambon atau Maluku, termasuk diriku. Aku baru mengenal istilah tersebut dari salah satu kawan yang kebetulan orang Ambon juga.

Pela Gandong artinya suatu sebutan untuk dua negeri—sebutan untuk desa—di Maluku yang saling mengangkat saudara. Biasanya negeri yang ber-Pela Gandong merupakan negeri dengan penduduk yang memiliki mayoritas agama berbeda. Misalnya, negeri Batu Merah yang mayotitas muslim Pela Gandong dengan Passo, yang memiliki mayoritas penduduk Kristen.

Baca Juga:  Mempertanyakan Kepedulian Pemilik Mobil yang Hobi Cuci Mobil di Pinggir Jalan

Penerapannya, warga kedua negeri tersebut akan saling membantu misalnya ada hajatan di salah satu wilayah. Ketika Batu Merah ada hajatan membangun masjid, warga Passo akan membantu, meski mereka beragama Kristen. Begitu pula sebaliknya, saat warga Passo ada pembangunan gereja, warga Batu Merah tak segan juga akan membantu warga Passo. Indah bukan.

Setidaknya dua alasan tersebut hingga saat ini membuatku belum berhasil menemukan anggapan bahwa Ambon merupakan wilayah yang tidak aman. Justru tempat inilah yang mengajariku betapa luar biasanya nikmat toleransi tanpa adanya polarisasi antar umat manusia. Apalagi hanya sekadar urusan rebutan kursi kekuasaan. Tidak laku disini.

---
3.379 kali dilihat

77

Komentar

Comments are closed.