Saya Menyayangkan Video Reaksi Gus Miftah yang Menegur Ustaz Maheer di YouTube – Terminal Mojok

Saya Menyayangkan Video Reaksi Gus Miftah yang Menegur Ustaz Maheer di YouTube

Artikel

Saya adalah warga NU, dan saya cukup menyayangkan video reaksi Gus Miftah yang menyayangkan tindakan Ustaz Maheer yang (katanya) menghina Habib Luthfi bin Yahya.

Loh, orang NU kok malah ngebela yang bukan NU sih?

Tolong pahami kalimat saya di atas dengan cermat. Di sini saya tidak sedang membela siapa-siapa. Dan saya bukannya tidak marah kalau ada yang menghina seorang ulama, NU, lebih-lebih jika yang dihina adalah seorang habib Luthfi tercinta. Tentu saja sebagai seorang Muslim, kita harus membela para ulama dan juga para Habib. Penghinaan terhadap ulama dan para habib itu tidak boleh kita biarkan. Betul???

Tapi, pembelaan itu juga tidak boleh sembarangan. Harus dibarengi dengan dasar-dasar yang rasional dan kebijaksanaan tentunya.

Maaf ya, bukannya saya meragukan Gus Miftah dalam hal rasionalitas dan kebijaksanaan. Tentu saja sebagai seorang kiai, menurut saya beliau telah menjalankan perannya dengan begitu luar biasa. Salah satu jasa Gus Miftah yang saya kagumi adalah keberanian beliau dalam melakukan dakwah di tempat-tempat prostitusi. Sebuah upaya dakwah bil hikmah yang out of the box  yang patut untuk diteladani oleh para agen dakwah di Indonesia.

Tapi, dalam unggahan video yang tersebar di YouTube beberapa waktu lalu, saya merasa agak kurang sreg dengan apa dan bagaimana Gus Miftah tampil. Menurut saya kayak nggak pantes aja gitu melihat seorang tokoh figur menegur tokoh figur lain dalam bentuk video yang diunggah di YouTube. Saya rasa itu agak menyimpang dari prinsip yang bil hikmah tadi.

Dalam video tersebut saya menangkap dua poin yang tidak penting-penting amat buat saya pribadi, tapi barangkali itu penting bagi Ustaz Maheer sebagai bahan introspeksi. Dua poin tersebut berupa prasangka dan peringatan. Di awal video Gus Miftah menyangka bahwa Ustaz Maheer sebenarnya berkepribadian ganda karena Ustaz Maheer selain menyerang Nikita Mirzani yang menghina Habib Rizieq, kemudian justru menghina Habib yang lain. Kemudian Gus Miftah memberi peringatan kepada Ustaz Maheer, jika Ustaz Maheer terus melanjutkan perbuatannya tersebut, awas, (kata Gus Miftah) maka umat yang kemudian tidak terima dengan apa yang Anda sampaikan.

Gus, umat yang panjenengan maksud itu kan yang sepaham sama njenengan, dalam hal ini warga NU. Tapi, Ustaz Maheer juga punya umatnya sendiri lho gus. Duh saya kok jadi ikutan ngeri ya.

Saya paham bahwa tujuan dibuatnya video tersebut itu untuk menegur atau memperingatkan Ustaz Maheer atas perkataannya yang menyakiti Gus Miftah dan semua warga NU. Saya juga warga NU dan saya juga kesal dengan pernyataan Ustaz Maheer yang berkonotasi menghina Habib Luthfi.

Tapi, menurut saya, Gus Miftah tidak perlu repot-repot membuat video untuk menegur yang kayak gitu. Sebab, selain tidak berfaedah, menegur dengan cara begini sangat tidak efektif untuk menyadarkan seseorang. Kesannya itu kayak guru yang sedang memarahi salah satu muridnya di depan murid-murid yang lain. Alih-alih si murid akan sadar dan menyesali perbuatannya, bisa jadi ia justru malah merasa dipermalukan dan bisa saja si murid memberontak dan melawan balik.

Coba deh kita resapi skenario ini. Misalnya Ustaz Maheer tidak terima dengan apa yang disampaikan oleh Gus Miftah, kemudian dia membuat video reaksi yang lebih nyelekit lagi. Terus warga NU semakin marah-marah, minta Gus Miftah membuat video tanggapan lagi yang dua kali lebih nyelekit. Terus Ustaz Maheer semakin tidak terima dan membuat video lagi sambil nunjuk-nunjuk ke kamera pakai sapu. Begitu seterusnya. Jatuhnya malah kayak pertikaian antarseleb yang adu kepopuleran. Atau kayak perdebatan tentang film bokep yang skenarionya membosankan itu, yang entah kapan berakhirnya. Kan sangat tidak pantas untuk dijadikan konsumsi anak-anak di bawah umur.

Lagi pula kita juga berpedoman bahwa seseorang yang menghina orang lain, lebih-lebih menghina seorang habib, sesungguhnya orang tersebut sedang menghinakan dirinya sendiri. Jadi untuk apa kita tanggapi? Wong dia sudah dengan sukarela menghinakan dirinya sendiri. Biarlah dia menikmati kehinaannya. Maaf keyboard-nya eror ngetik sendiri. Untung nggak nulis nama. Keyboard saya takut UU ITE juga kayaknya.

Dalam video tersebut Gus Miftah juga mengatakan bahwa, emmm tidak, mending saya kutip saja kata-katanya. “Maka penghinaanmu  terhadap guru kami tidak akan mengurangi kemuliaan guru kami.” Nah ini, poin penting yang harus kita jadikan pedoman. Seharusnya Gus Miftah cukup mengatakan ini, sudah sangat keren. Nggak perlu ditambah dengan justifikasi-justifikasi yang tidak berfaedah seperti Ustaz Maheer berkepribadian ganda dan sebagainya. Iya kalau itu benar. Kalau tidak kan bisa memicu konflik horizontal. Siapa yang diuntungkan? Tetap media yang untung.

Saran saya sih, kalau mau menegur itu mending tidak dengan cara yang dipublish seperti itu. Menurut saya alangkah baiknya jika Gus Miftah mau menegur dengan cara menghubungi Ustaz Maheer secara langsung. Dengan media apa pun boleh lah. Yang penting eksklusif. Jadi tidak ada kesan menghakimi didepan umum. Dan kalau memang Ustaz Maheer sudah tidak bisa diingatkan ya sudah, nanti juga ada pihak yang ngurus. Cara ini saya kira lebih etis dan elegan.

Itu cuma saran saya lho Gus. Kalau panjenengan tidak setuju dengan cara yang saya tawarkan juga tidak apa-apa sih. Silakan saja adu kengototan dengan Ustaz Maheer. Entah siapa nantinya yang menyadarkan siapa juga saya kira hanya Tuhan yang tahu.

Di sini saya tidak ada maksud apa-apa ya. Keduanya adalah para pejuang agama yang patut untuk kita hormati. Sedangkan saya sendiri mah apaan. Masih disebut manusia saja sudah alhamdulillah.

BACA JUGA Bagi Saya, Sandal Selop Karet Adalah Alas Kaki Terbaik Sedunia dan tulisan Ahmad Mu’arifin.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.