Ibu, Bapak, Izinkan Aku Pelihara Kocheng

Artikel

Avatar

Kucing, hewan lucu yang gampang sekali kita temui di berbagai tempat. Di jalan, di restoran, atau di depan rumah! Siapa coba yang nggak gemas sama hewan lucu berbulu yang uwuwuwu ini?

Saya sukaaaaaaa sekali kucing, selain lucu kucing juga ternyata bisa membantu manusia mengurangi stres. Dari apa yang saya baca, kata Dr Carol Gamez, seorang dokter hewan di Georgetown Veterinary Hospital, dia bilang kalau tingkah kucing yang lucu dapat membuat mood manusia menjadi lebih baik, kucing juga dapat merespon suara (jika dipanggil) dan sentuhan, yang dengannya dapat memunculkan rasa bahagia. Kalau udah bahagia, otomatis stress bisa berkurang deh.

Suatu ketika, saya ingin sekali memelihara kucing di rumah. Saya memperjuangkan keinginan itu setengah mati. Pokoknya berbagai cara saya lakukan supaya orang rumah bisa mengizinkan saya memelihara kucing di rumah. Mulai dari memperlihatkan video kucing lucu ke orang tua, cerita pengalaman teman yang pelihara kucing di rumahnya, hingga bikin riset kecil-kecilan tentang keuntungan memelihara kucing di rumah. Tapi sayangnya, saat itu jurus-jurus yang saya keluarkan ini belum berhasil. Orang tua saya sama sekali tidak luluh hatinya huhuhu.

Dulu bapak jadi ketua penolakan terhadap keberadaan kucing di dalam rumah. Hal ini didukung sama ibu sebagai sekertaris pribadinya. Argumen dari ibu mengenai penolakan memelihara kucing ini adalah, “ngurus diri sendiri aja belom bisa apalagi kucing”. Dulu saya cukup merasa kalah telak dengan argumen itu. Gimana tidak, wong saya waktu itu memang sedang ngekost jauh dari rumah, satu-satunya kandidat pengurus kucing yang paling kompeten hanya saya dibandingkan adik-adik saya yang saya suruh buang sampah saja seperti menyuruh dia turun ke medan perang, alias susah sekali.

Baca Juga:  Viral Kucing Ras Dicekoki Miras Ciu: Kebelet Terkenal Apa Gimana Ya?

Bapak sering bilang kalau kucing itu bulunya berbahaya, suka mencuri makanan, dan pipisnya bau. Menjawab alasan pertama tentang bulu kucing yang berbahaya, pasti tidak asing di dengar bukan? Pengetahuan ini memang masih asing di kalangan masyarakat, banyak masyarakat yang menganggap bahwa kucing dapat menyebabkan kemandulan bagi perempuan. Hal tersebut dikarenakan pada bulu kucing terdapat parasit toksoplasma yang membuat wanita sulit hamil. Dikutip dari Halodoc faktanya bulu kucing tidak menyebabkan terjadinya kemandulan bagi perempuan dan parasit toksoplasma tersebut disebarkan melalui kotoran kucing bukan pada bulu kucing.

Alasan kedua, kucing suka mencuri makanan. Dalam hal ini kucing menjadi musuh utama ibu-ibu terutama yang habis memasak ikan, penyebab kucing mencuri makanan karena kucing masih mamiliki naluri berburu untuk bertahan hidup tanpa bantuan manusia, biasanya naluri ini dimiliki oleh kucing lokal atau sering kita sebut kucing kampung. Terbiasa hidup liar di jalan, makin terasah keinginannya dalam berburu makanan, berbeda dengan kucing ras yang dikurung di rumah. Nah alasan pertama dan kedua masih bisa saya terima, tapi alasan yang ketiga? Bagaimana bisa mahluk hidup kalau pipis tidak bau?.

Setelah bertahun-tahun berjuang meyakinkan kedua orang tua, pucuk dicinta ulam pun tiba. Sampai suatu hari keajaiban datang, seekor kucing datang ke rumah, warnanya hitam sepertinya masih berumur 6 bulan dan dia pintar sekali. Iya pintar mengambil hati saya dan kedua orang tua saya, dengan kepolosannya menempelkan badannya pada kaki kami setiap berpapasan.

Namun perjuangan memelihara kucing di rumah tidak berhenti sampai situ, kucing hitam yang selama ini saya banggakan di depan kedua orang tua nyatanya tetap hewan biasa sama seperti hewan lainnya, kucing saya meninggalkan jejak kotoran di lantai gudang saya. Lalu siapa orang pertama yang menemukannya? Bapak. Ibaratnya sinetron mungkin wajah saya yang sedang kaget dan ekspresi bapak yang sedang melotot marah sedang di zoom in–zoom out berkali-kali dengan musik-musik dramatis *jeng jeng*

Baca Juga:  Memanusiakan Diri Sendiri Meskipun Pernah Menjadi Brengsek

Dengan penuh kesabaran saya latih si kucing, untuk membuang kotoran di luar rumah. Bagaimana cara latihnya? Saya ajak ngobrol (?) saya kasih tau kalau dia sekali lagi buang kotoran di rumah maka bapak akan marah dan mengusirnya. Akhirnya beberapa hari kemudian saya melihat kucing saya buang kotoran di tanah dalam pot tanaman tetangga saya, sungguh itu bikin saya kaget sekaligus bangga ternyata saya punya kemampuan ngobrol sama kucing :”)

Setelah masalah kucing bisa saya atasi, kucing mulai diterima kembali di rumah saya. Pernah sekali saya lupa memberi makan kucing saya karena sudah telat, keesokan harinya saya diceritakan adik kalau si kucing diberi makan sama ibu. Ada lagi saat saya bingung si kucing pergi ke mana, ternyata si kucing sedang digendong bapak berkeliling rumah, seperti menggendong cucunya sendiri.

Sesungguhnya usaha untuk pelihara kucing di rumah itu sungguh penuh drama, tapi d balik semua usaha saya menyakinkan kedua orang tua saya ternyata si kucing sendiri lah yang berhasil membujuk kedua orang tua saya untuk menerimanya di rumah dengan tingkah lakunya, ajaib kamu cing.

BACA JUGA Ngakunya Pecinta Kucing, tapi Cuma Cinta Kucing Impor atau tulisan Fanisa Putri lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
13


Komentar

Comments are closed.