Inilah Ilmu yang Bisa Menjawab Makna 'Kosong Adalah Isi, Isi Adalah Kosong' – Terminal Mojok

Inilah Ilmu yang Bisa Menjawab Makna ‘Kosong Adalah Isi, Isi Adalah Kosong’

Artikel

“Kosong adalah isi, isi adalah kosong” adalah salah satu kutipan menarik di serial legendaris Kera Sakti atau dalam judul aslinya, Perjalanan ke Barat (Journey to the West). Popularitasnya mungkin hanya kalah dari kutipan Tie Pat Kay, tokoh pangeran langit yang tampan tapi dikutuk menjadi seekor babi akibat terlalu mencintai seorang perempuan. Kalian tentu hafal ucapan Patkai itu, “Dari dulu begitulah cinta, deritanya tiada akhir.”

“Kosong adalah isi, isi adalah kosong” diucapkan oleh guru Sun Go Kong dkk. yang bernama Biksu Tong. Sampai detik ini saya baru menemukan satu jawaban yang cocok mengenai arti perkataan tersebut. Padahal kalimat Biksu Tong ini sarat akan nilai-nilai kehidupan yang tak mungkin isinya satu makna doang. Tidak mungkin sebatas masalah rohani. Bisa jadi ada juga makna pada ilmu-ilmu lainnya.

Saat saya membaca beberapa literatur, kalimat Biksu Tong ini ternyata bisa juga diaplikasikan ke beberapa ilmu di dunia. Dari situlah kemudian saya mencoba mengartikan makna petuah bijak Biksu Tong dalam berbagai bidang ilmu selain filsafat.

Dari sudut pandang fisika

Siapa yang tahu sifat gas? Materi ini punya sifat tidak terlihat kasat mata, menyesuaikan diri dengan ruang, dan jarak antarpartikel berjauhan. Itulah mengapa materi berwujud gas bisa bergerak bebas.

Apabila kita melihat wadah kosong, misalnya botol plastik kosong, sebetulnya dalam botol tersebut terisi beberapa gas. Bisa oksigen, nitrogen, karbon dioksida, kecuali si botol memang dikondisikan hampa udara. Meski terisi, apa yang kita lihat? Tidak ada kan. Bukan sulap, bukan sihir, tapi inilah nyatanya.

Baca Juga:  Prejengan Mahasiswa Filsafat yang Pasti Ada dalam Ketiadaan di Kampusnya

Lalu coba botol itu ditutup rapat, kemudian paksa tekan sekencang-kencangnya. Setelah ditekan, coba buka tutup botol secara perlahan. Yang ada hanyalah suara ledakan mirip pistol yang ditembakkan ke suatu arah beserta aksi terlemparnya tutup botol. Suara tersebut berasal dari gas yang keluar dari botol.

Mungkin Biksu Tong memang ada maksud mengajarkan dasar-dasar fisika kepada murid-muridnya.

Dari sudut pandang astronomi

Coba perhatikan langit di siang hari, apa yang terlihat selain awan? Hanya ruang kosong berwarna putih, biru, atau kelabu. Tapi kita tahu kan, kekosongan langit siang hari tak berarti langit benar-benar kosong. Di jarak yang tak tercapai indra penglihatan kita, ada benda-benda langit.

Ketika malam hari, selain bintang-bintang dan bulan, ada beberapa bagian dari langit yang berwarna hitam. Itu juga bukan tanda kekosongan. Menurut astronom Jerman Heinrich Wilhelm Olbers, alam raya ini sudah sangat tua umurnya, sekitar 15 miliar tahun cahaya. Akibatnya, objek langit berjarak di atas 15 miliar tahun cahaya tidak mampu memancarkan cahaya sampai ke Bumi sehingga yang terpantau kita hanya gelap seolah kosong. Padahal tidak.

Jadi jelas maksud “Kosong adalah isi, isi adalah kosong” secara ilmu astronomi. Walau terlihat kosong, sejatinya luar angkasa kita terisi benda-benda langit. Hanya saja taka da cahaya yang meneranginya sehingga kita tak bisa melihatnya.

Dari sudut pandang ilmu debat

Baca Juga:  Orang yang Nggak Mau Pakai Masker dan Bilang Kalau itu Haknya, Masuk Akal Nggak sih?

Pernah melihat orang berdebat? Kadang kita menemukan orang yang bersuara lantang, berbicara panjang lebar, tapi omongannya tidak berbobot. Kadang juga kita menemukan orang yang tutur katanya tidak keras, tidak panjang-panjang bicaranya, tapi isinya sangat berkualitas.

Jika kita analisis bersama, orang yang bertele-tele dalam berbicara, padahal unfaedah isinya, bisa dikatakan sebagai “isi adalah kosong”. Terlihat berisi dengan kalimat yang panjang lebar, namun aslinya kosong. Berbeda dengan orang yang berbicara sedikit tapi sarat makna. Bisa dianggap kosong karena memang berhemat kalimat, tetapi sangat berisi dalam arti makna ucapannya.

Jelaslah petuah dari Biksu Tong ini mengatakan lebih dulu bahwa lebih baik kita “kosong adalah isi”, yang berarti sedikit penyampaian namun bermakna, daripada “isi adalah kosong” yang berarti banyak penyampaian namun sedikit maknanya.

Kalimat “Kosong adalah isi, isi adalah kosong” kalimat yang tak akan lekang oleh waktu. Tapi tentu pemaknaannya bisa lebih mendalam lagi atau malah dangkal sama sekali, tapi kita saat ini belum bisa memecahkannya. Jika menghadapi kalimat ini pernah membuat kita putus asa, ada baiknya kita mengingat kalimat dari Kera Sakti lainnya, “Walau halangan rintangan membentang, tak jadi masalah dan takkan jadi beban pikiran.” Iya, kamu pasti hafal, tapi nggak usah pake nyanyi juga.

BACA JUGA Latihan Ngerap dari Wiro Sableng dan Hal-Hal Lain yang Kita Pelajari dari Soundtrack Tivi dan tulisan Hepi Nuriyawan lainnya.

Baca Juga:  Jebakan Filsafat Adalah Penyebab Filsuf Kedai Kopi Serupa Dinosaurus

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.