Indonesia Lagi Lucu-lucunya…

Sebar kabar hoaks soal ambulans bawa batu kemarin, Isilop mengakui itu kabar palsu. Cuma minta maaf. Buzzer pemerintah malah nggak minta maaf sama sekali

Artikel

Ahmad Khadafi

Indonesia lagi lucu-lucunya…

Kewenangan KPK dibatasi tapi kewenangan Isilop jadi tiada batas. Bahkan besok tak perlu kaget kalo RKUHP disahkan, Isilop semakin bisa masuk ke ranah privat, dari urusan akta tanah, gelandangan, sampai urusan ternak.

Selama ini Isilop sudah bisa menindak semua orang lewat UU ITE. Dari aktivis sampai korban kekerasan seksual. Dhandy Laksono dan Ananda Badudu baru saja kena tadi malam. Dulu Baiq Nuril juga kena, padahal korban pelecehan. Semua bisa ditangkap. Dari yang sebenarnya korban, mendadak bisa saja dibalik jadi pelaku. UU “sakti” ini. Semakin menjadi-jadi lagi dengan revisi-revisi RKUHP yang sekarang. Apalagi kalau nanti misalnya jadi disahkan sama Presiden.

Indonesia lagi lucu-lucunya…

Ketika Pemerintah bilang Dewan Pengawas KPK dalam UU KPK itu perlu karena wewenang KPK luar biasa. Sekarang mereka malah sedang bikin UU yg bikin wewenang Isilop jadi luar biasa powerfull. Sekaligus juga bikin UU P3, UU yang mengatur dan bikin DPR lebih leluasa kalau bikin RUU ke depannya.

Baiklah, kita sepakat KPK memang luar biasa kekuatannya, tapi sekarang coba lihat? Lebih luar biasa kewenangan DPR atau KPK? Tapi coba kalau ditanya ada nggak itu Dewan Pengawas DPR? Ya nggak adaaaa… Karena buat apa? DPR udah punya (semacam) dewan etik, KPK juga udah punya komite etik.

Indonesia lagi lucu-lucunya…

DPR bilang kalau lembaga yang terlalu luas kewenangannya bakal berisiko abuse of power. Tapi mereka malah bikin UU yang semakin meluaskan wewenang Isilop di lapangan. Standar ganda terjadi. Untuk KPK jangan, untuk yang lain nggak apa-apa. Termasuk lembaga yang nangkap dua aktivis semalam (Dhandy akhirnya dibebaskan subuh tadi, meski tetap status tersangka. Ananda Badudu juga akhirnya dibebaskan).

Baca Juga:  Bagaimana Polisi Seharusnya Menangani Aksi Demonstrasi

Indonesia lagi lucu-lucunya….

Dengan kewenangan seluas itu, pemerintah masih memasukkan orang-orang Isilop ke KPK. Tentu saja dengan dalih… “Mengusir Taliban dari KPK”. Jika orang menuduh sembarangan kayak gitu bisa jadi perkara hukum. Jangankan menuduh secara langsung, menuduh lewat medsos pun bisa dijerat. Tapi itu tak berlaku untuk Isilop dan Wakil Rakyat. Tak perlu bukti. Cukup dengan “katanya”. Toh, jika ada warga negara yang protes, tangkap saja pakai UU ITE. Beres.

Indonesia lagi lucu-lucunya…

Sebar kabar hoaks soal ambulans bawa batu kemarin, Isilop mengakui itu kabar palsu. Cuma minta maaf. Buzzer-buzzer pemerintah malah nggak ada maaf-maafnya sama sekali, tapi juga gak kenapa-kenapa. Sekarang kita baru paham. UU ITE ternyata tak berlaku untuk penegak hukum, atau… mereka yang pro dengan pemerintah. Hal yang kini bisa jadi anekdot baru Indonesia: “Yang nge-hoax Deni, yang ditangkap Dendi.”

Indonesia lagi lucu-lucunya…

Mereka koar soal bahaya KPK yg terlalu pilih-pilih kasus, tapi mereka sendiri pilih-pilih kasus, Wakil rakyat aja milih-milih soal pembahasan RUU. Bayangin aja UU KPK selesai dalam 15 hari, bahkan RUU Keamanan dan Ketahanan Siber (lebih bahaya dari UU ITE) cuma kelar 5 hari. Di sisi lain RUU Perlindungan Kekerasan Seksual mangkrak bertahun-tahun.

Indonesia memang lagi lucu-lucunya…

Penyadapan yang diatur cuma milik KPK. Padahal Kejaksaan dan Isilop juga punya wewenang itu. Bukan UU soal penyadapan yang diatur, tapi malah UU KPK yang diatur. Kalo emang Isilop, kejaksaan, dan elemen penegak hukum udah bener dari dulu, ya KPK nggak mungkin ada, Pak. KPK ada karena emang semuanya lagi pada nggak bener. Sekarang, lagi kerja begitu KPK malah mau dimasukin sama orang-orang dari lembaga yang belum bener. Lembaga yang harusnya juga ikut nangkepin koruptor, suap, gratifikasi, dll. Tapi melempem selama ini. Jadi ketua lagi.

Baca Juga:  Selamat Datang Iptu Triadi di Dunia Pengangguran yang Keras!

Indonesia memang lagi lucu-lucunya…

Nyadap terduga koruptor itu melanggar hak asasi. Menangkap aktivis itu untuk keamanan negara.

Indonesia memang lagi lucu-lucunya…

Mahasiswa menggelar aksi di mana-mana, memprotes hal-hal di atas tapi rektor-rektor yang diancam oleh negara.

Pemerintah memang lagi lucu-lucunya…

Benar-benar seperti lagi puber kedua. (*)

BACA JUGA Anak Lelaki Perwira Polisi atau tulisan Ahmad Khadafi lainnya. Follow Facebook Ahmad Khadafi.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
48

Komentar

Comments are closed.