Ikut Tes CPNS Itu Bawa Otak, Bukan Bawa Jimat

Featured

Avatar

Tes Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) kembali digelar. Tentu saja banyak yang sudah menunggu kesempatan ini ya. Profesi PNS masih dielu-elukan sebagai tempat ternyaman untuk menggantungkan hidup. Gaji tetap, ada beberapa tunjangan plus ada dana pensiun nantinya. Siapa yang tidak mau? Tidak heran banyak yang ingin mencoba keberuntungan dengan ikut tes masuknya. Mulai dari yang baru lulus sampai yang sebenarnya sudah punya pekerjaan lain.

Tes CPNS ini banyak dramanya lho. Dulu saya sempat dua kali ikut mendaftarkan diri jadi ya sedikit banyak lumayan tahu seperti apa perjuangannya. Mulai dari cari bahan copy soal tes tahun-tahun sebelumnya, mulai membaca lagi beberapa buku pelajaran sampai berdiskusi dengan beberapa orang teman yang juga ikutan.

Karena saat itu status saya adalah seorang karyawan swasta, tentu drama terbesarnya adalah bagaimana cara minta izin tidak masuk kerja saat tes dilangsungkan. Tidak mudah karena pasti akan banyak yang minta izin juga di hari yang sama. Kami seperti berebut minta izin, karena kalau sampai ada dua atau tiga orang dari divisi yang sama tidak masuk kerja berbarengan maka jelas izin tidak akan diberikan. Saya beruntung karena dua hari sebelum hari H, izin sudah turun dari bos besar.

Mau tahu yang lebih drama lagi?

Ya, beberapa orang karena takut tidak lolos tes mulai menggunakan jasa para dukun. Jadi jangan dikira bahwa hal ini baru terjadi akhir-akhir ini saja. Hal ini sudah saya lihat sendiri saat saya ikut tes lebih dari sepuluh tahun yang lalu.

Entah apa yang diajarkan oleh para dukun itu pada mereka tapi dari cerita beberapa teman ternyata memang berbeda-beda walau tujuannya sama. Ada yang sejak beberapa hari sebelum waktu tes dianjurkan untuk minum air yang sudah ditiupkan (atau disembur?) mantra oleh dukunnya. Ada juga yang disuruh untuk mandi menggunakan berbagai jenis kembang sebelum berangkat ke tempat tes. Dan tentu saja yang paling mainstream adalah *drumrolls* diberi sangu jimat oleh dukunnya masing-masing.

Baca Juga:  Hei yang Mau CPNS, Saya Kasih Tahu Ya, Kalian Nggak Perlu Belajar Buat Ngerjain Psikotes!

Jimat seperti apa? Terus terang saya cuma pernah lihat dua jenis jimat yang akhirnya dibocorkan oleh dua orang teman saya karena dia kesal tidak lolos tes. Yang satu membawa gulungan kecil sebesar jari kelingking, itu adalah kertas yang dililit dengan benang. Entah apa isi di dalam kertas itu karena kalau dari luar sih terlihat seperti kertas dari buku tulis biasa. Benangnya juga sepertinya hanya benang jahit. Bukannya saya menghina atau mengecilkan artinya, tapi kalau dilihat sekilas memang terlihat seperti biasa-biasa saja tidak ada yang istimewa.

Teman saya yang kedua, dia mendapatkan jimatnya dari seorang dukun di daerah Pasuruan. Padahal tempat tinggal kami di Surabaya. Memang hanya sekitar satu setengah jam perjalanan sih, tapi ternyata sebegitunya ya perjuangannya. Jimat yang dia bawa adalah sebuah petak lembaran kecil berwarna cokelat yang awalnya saya kira adalah krupuk udang mentah. Serius, karena memang mirip sekali. Kata teman saya itu adalah sobekan kulit rusa, bagian dalamnya. Karena sudah lama dan mengering makanya berbentuk seperti itu. Di kulit rusa itu dituliskan beberapa huruf hijaiyah.

Saya percaya ada banyak lagi jenis jimat yang beredar di luar sana. Karena di berita beberapa media pun menceritakan bahwa memang banyak jenis jimat yang dibawa oleh para peserta tes CPNS ini.

Apakah ini bermanfaat? Apakah lantas benar-benar lolos tes?

Saya rasa tidak juga. Buktinya dua orang teman saya itu tetap saja tidak lolos. Sampai sekarang mereka juga masih jadi karyawan swasta. Bukannya ingin mengecilkan profesi para dukun nih ya, tapi alangkah lebih bijaknya kita meningkatkan asupan otak kalau ingin ikut tes masuk CPNS atau tes apa pun daripada memasrahkan diri pada jimat.

Baca Juga:  Kalau Dukun Pesugihan Bisa Bikin Kaya, Kenapa Nggak buat Dirinya Aja?

Saya sudah mengalami sendiri kok bagaimana menghabiskan beberapa jam di malam hari untuk getol berlatih dengan contoh-contoh soal tes. Berkumpul dengan beberapa teman untuk mendiskusikan beberapa soal yang kurang kami pahami. Kalau memang belum lolos ya saya puas berarti memang kemampuan saya hanya sampai di situ.

Bawa otak yang terisi optimal saat akan mengikuti tes, jangan bawa jimat. Daripada malu saat ketahuan bawa jimat sebelum masuk ruangan tes. Nanti malah drop. Stresnya berlapis nanti. Mbok ya yang wajar-wajar saja gitu, lho.

BACA JUGA Metode Konyol yang Menghantarkan Peserta CPNS Melewati Passing Grade atau tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6


Komentar

Comments are closed.