Identitas

Tidak perlu pusing. Biar mereka sendiri yang pusing dengan identitas campur-campurnya. Nanti kalau capek juga istirahat sendiri.

Artikel

Kalis Mardiasih

Saya ini kerapkali tertipu (simbol) identitas. Sebagai orang yang hari ini menikmati peran sebagai fasilitator kesetaraan gender, sering saya waspada kalau peserta kelas saya adalah muslimah bercadar. Saya sangat berhati-hati ketika memilih kata dan menyusun kalimat agar tidak ada kesalahpahaman. Saya sampaikan bahwa pilihan atas pakaian tidak keliru, akan tetapi memaksakan pilihan kepada orang lain dan menganggap orang lain lebih berdosa hanya karena tidak menjadi perempuan seperti kita, itu yang keliru. Tentu saja karena setiap perempuan punya battle-nya masing-masing.

Sudah hati-hati begitu, ternyata muslimah bercadar di ruangan justru yang memberikan tepuk tangan paling keras setelah saya selesai bicara. Dari sorot matanya, saya tahu ia tersenyum sepanjang sesi. Setelah itu, ia datang memeluk dan minta foto berkali-kali.

Kali lain, saya berada di ruangan yang secara simbol tampak aman-aman saja. Bukan pengajian muslimah dengan identitas tertentu, melainkan pekerja media. Bayangkan, pekerja media. Saya pikir tentu saja forum akan aman-aman saja.

Tapi, tiba-tiba seorang laki-laki dengan kaos dan jins kasual dan tanpa jenggot atau brewok, maju ke depan. Ia meminta forum dihentikan saja. Ia meminta saya tidak perlu membawa-bawa penjelasan agama yang menurutnya sangat mengganggunya.

“Saya laki-laki dan buat saya, tempat paling baik buat perempuan memang di rumah, Mbak.”

Untung saja saya makin lama agak terlatih buat kalem. Saya tarik nafas, menarik senyum paling manis, lalu bertanya, “Wah, menarik sekali. Apa alasannya, Pak?”

“Istri saya di rumah dan tiga anak saya semua berprestasi. Kakak saya adalah perempuan bekerja, jadi anak-anaknya semua nauzubillah, nakal-nakal sekali.”

Saya kembali merapikan senyum.

“Tapi tetangga saya, Ibunya di rumah. Anaknya hamilin anak orang juga, Pak. Hehe, maksud saya, pengalaman pribadi kita tidak bisa dijadikan dasar untuk menghakimi pengalaman orang lain yang tentu saja berbeda. Inilah yang disebut pemahaman kepada women lived realities, atau pengalaman perempuan. Perempuan bekerja kalau suaminya ridho dan suportif juga bisa baik-baik saja, kan?”

Baca Juga:  Perempuan, Ini Cara Menghadapi Nyinyiran Mengerdilkan

“Tapi saya sarankan Mbak tetap tidak usah bawa-bawa agama.”

😂😂😂😂😂😂” emot yang ini tentu saja saya batin. Di depannya, saya tetap senyum-senyum saja.

Begitulah, soal identitas, hari-hari ini memang cukup sulit dibicarakan. Seorang yang ngaji ke ustaz Salafi, meskipun pandangan kepada tradisi ia tolak dan pandangan kepada kesenian dan eksistensi perempuannya pasti konservatif, seharusnya tidak ikut mendukung HTI atau ikut marah-marah terhadap peristiwa politik tertentu. Tapi Instagram membuat perilaku keberagamaan seseorang sangat acak. Seorang penggemar pak Basalamah bisa sekaligus jadi fanatik Pak Baswedan, Pak felix, Pak Riziq maupun Pak Nur sugi sekalian Habib Bahar. Padahal masing-masing dari mereka sesungguhnya saling bertentangan. Cukup memusingkan, bukan? Tidak perlu pusing. Biar mereka sendiri yang pusing dengan identitas campur-campurnya. Nanti kalau capek juga istirahat sendiri 😂😂😂

Sebaliknya, muslimah bercadar, ketika dicek history Instagramnya bisa jadi adalah beauty vlogger.

Media sosial membuat segala hal serba mungkin. Maka dari itu, ia memerlukan perjumpaan. Perjumpaan yang tanpa prejudice.

Catatan: Tulisan ini dimuat ulang dari status Facebook penulis.(*)

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.
---
634 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.