Hidup Tidak Adil, Buktinya Yang Menyontek Selalu Lebih Bagus Nilainya dari yang Dicontek

Entah kenapa bisa demikian. Bisa jadi karena keberuntungan atau memang yang menyontek sebelumnya juga sudah belajar. Tapi tetap saja itu menyebalkan!

Artikel

Seto Wicaksono

Selama proses belajar di sekolah hingga bangku perkuliahan, dari siswa sampai dengan mahasiswa, kita semua tidak akan pernah lepas dari istilah ulangan, ujian—baik ulangan harian, kuis, UTS, UAS—dan lain sebagainya dengan istilah serupa. Metode belajar pun beragam, ada yang belajar sendiri di kamar, berdiskusi dengan teman yang lain, bahkan ada yang belajar sambil mendengarkan musik.

Namun, pada realitanya, metode belajar yang paling banyak dilakukan oleh para pelajar adalah metode SKS (Sistem Kebut Semalam). Besok ujian, malam ini baru mulai belajar. Bahkan saya memiliki banyak teman kuliah yang baru belajar beberapa jam sebelum ujian dimulai. Memang, banyak yang beranggapan, untuk apa belajar dari jauh-jauh hari jika mendekati tanggal ujian atau ketika ujian apa yang sudah dipelajari malah lupa sama sekali.

Di sisi lain juga bisa dipahami, karena di negara +62 ini sistem belajar masih mengedepankan menghafal dibanding memahami pelajaran atau mata kuliah. Buktinya, apa yang dipelajari lekas terlupakan seiring berakhirnya ujian. Maka tak heran tujuan utama adalah mendapatkan nilai yang tinggi, bukan paham atau tidaknya sesuatu yang dipelajari, juga bagaimana hal yang didapat bisa diaplikasikan di kehidupan sehari-hari.

Apa pun metode yang dilakukan, paling tidak seseorang masih mau belajar sebelum ujian berlangsung. Tidak seperti beberapa teman saya ketika kuliah yang seakan sudah memastikan diri akan menyontek sewaktu ujian—entah bertanya pada teman di dekatnya atau menyiapkan contekan yang sudah dirangkum sebelumnya. Agak mengherankan sebetulnya, karena ketika mereka merangkum contekan di secarik kertas atau hape, secara tidak langsung mereka harus mempelajari terlebih dahulu materinya. Jika memang malas belajar, kenapa tidak membaca saja? Paling tidak lebih baik dibanding membuat contekan.

Baca Juga:  Beratnya Meninggalkan Yogyakarta dan Berpindah ke Kota 'Loe Gue'

Saya memang bukan siswa yang pintar selama sekolah, tapi tetap saja rasanya jengkel dan mangkel ketika ada teman yang bertanya jawaban saat ujian. Jika soalnya pilihan ganda, mungkin bisa dengan mudah saya beritahu dengan menggunakan jari sebagai kode. Satu jari untuk jawaban A, dua jari untuk jawaban B, dan seterusnya. Jujur saja, beberapa kali saya berbohong dalam memberikan jawaban. Akan repot jika memberi tahu jawaban dalam bentuk esai, apalagi jawaban dibuat sama persis. Ketika diperiksa oleh guru tak jarang akan jadi bahan pertanyaan, siapa menyontek, siapa dicontek.

Sebab, orang yang sama sekali tidak belajar akan langsung menuliskan jawaban tanpa mau mengubah sedikit pun jawaban yang dilihat. Pikir mereka, yang paling penting soal terjawab semua.

Hal lain yang membuat saya mangkel dan tidak suka dengan perilaku menyontek adalah, seringkali yang dicontek akan mendapat nilai lebih kecil dibanding yang menyontek. Meski nilai bukan menjadi hal utama dalam proses belajar-mengajar, tetap tidak bisa dipungkiri terkadang nilai yang baik menjadi tolok ukur sejauh mana seseorang memahami materi atau bisa juga menjadi hiburan bagi mereka yang sudah bersungguh-sungguh dalam belajar. Karena di Indonesia, sudah menjadi rahasia umum nilai yang didapat selama belajar menjadi salah satu syarat bagi seseorang dalam berbagai hal—tes masuk PTN, bekerja di suatu perusahaan, atau dalam mengikuti tes CPNS.

Rasanya tidak berlebihan jika yang dicontek kemudian misuh, apalagi yang menyontek mendapatkan nilai yang lebih tinggi, apa nggak mangkel?

Entah kenapa bisa demikian. Bisa jadi karena keberuntungan atau memang yang menyontek sebelumnya juga sudah belajar. Hanya saja, tinggal melengkapi jawaban yang lupa atau tidak tahu sama sekali—kemudian agar lengkap dan lebih sempurna, soal yang belum terisi tinggal ditanyakan atau melihat jawaban orang lain. Apa pun dalih dan caranya, hal tersebut tetap saja menjengkelkan. Dan tentu saja, termasuk hal curang.

Baca Juga:  Contoh Pertanyaan Interview Kerja yang Sering Muncul dan Tips Menjawabnya

Sebagai seorang recruiter dan terbiasa memberikan psikotes kepada calon karyawan, sudah beberapa kali saya melihat para kandidat menyontek satu sama lain. Rasanya aneh saja, memangnya mereka mau kalau penilaian terhadap tingkat kecerdasan juga kepribadian mereka dibagi atau tertukar dengan orang lain? Lagipula, apa susahnya sih mengerjakan ujian—termasuk psikotes—sendiri? Bukannya mau sok pintar, tapi saya pribadi lebih nyaman mengerjakan soal ujian dengan jerih payah sendiri. Ada kepuasaan ketika mendapatkan nilai melebihi ekspektasi.

Dan saat ini, saya harus memaafkan diri sendiri yang sewaktu sekolah—khususnya selama SMA—seringkali menyontek PR (Pekerjaan Rumah) kepunyaan teman. Menjadikannya sebagai salah satu kenakalan ketika belajar dan tidak ingin diulangi kembali.

BACA JUGA Tenang, Tak Perlu Insecure Terhadap Pencapaian Seseorang di Usia 27 Tahun atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
369 kali dilihat

5

Komentar

Comments are closed.