Pernikahan Sebagai Persepsi Happy Ending Adalah Pemikiran yang Sesat!

Pernikahan memang terlihat indah. Lihat saja drama FTV, drama Korea, sampai drama tuan putri, yang mengusung pernikahan sebagai sebuah akhir cerita bahagia.

Artikel

Avatar

Indonesia sedang panas. Selain secara harfiah memang bumi kita sedang mengalami global warming, tetapi juga gegara isu sertifikasi kawin sebagai syarat pranikah. Jangankan sertifikat pranikah, Pak. Sertifikat lulus kuliah aja masih ngegantung gara-gara skripsi yang nggak kelar-kelar. 

Di balik huru-hara para jomblo yang protes paling keras perihal isu ini (walaupun calon pendamping aja belum ada), ada baiknya lihat sisi baik usaha pemerintah dalam menanggulangi masalah tingginya angka perceraian.

Pernikahan memanglah terlihat indah. Lihat saja di drama FTV, drama Malaysia, drama Korea, drama Korea Utara, drama Turki, drama Mandarin, sampai drama tuan putri untuk anak-anak, juga mengusung pernikahan sebagai sebuah akhir cerita yang bahagia. Gara-gara pandangan macam inilah, para jomblo yang sedang menuntut ilmu, sedikit-sedikit mengeluh pengin nikah kalau dosen pembimbing skripsinya ngasih revisian yang tak kunjung berakhir. Saya rasa persepsi yang salah tentang pernikahan juga turut menyumbang tingginya angka perceraian.

Buat para wanita, terutama emak-emak, pastilah pernah nonton drama Korea di mana kisah cinta di dalamnya digambarkan dengan sangat menggiurkan. Mas-mas ganteng yang siap sedia 24 jam, baik di kala hujan maupun badai petir. Atau mbak-mbak cantik yang sangat pengertian, pintar masak, dan tak pernah bau ketiak. 

Drama memang selalu menampilkan kisah cinta yang sempurna. Cinta yang seolah kekal, tak peduli perihal masalah uang, status sosial, ataupun latar belakang keluarga. Nyatanya, tentu tidak bisa begitu. Finansial menjadi salah satu penyebab perceraian yang paling banyak terjadi. Memang sih, ketika otak dipenuhi hormon dopamin yang memabukkan itu, rasanya sanggup kok hidup hanya dengan makan nasi dengan garam.

Tetapi, seiring berjalannya waktu, hormon dopamin akan terus berkurang dan sampailah kita semua di depan pintu gerbang realitas. We really need money in our life! Kita butuh sandang, pangan, papan, dan Instagram agar bisa hidup dengan selayaknya.

Nah, mungkin itu yang sebenarnya butuh banget dimasukkan ke dalam dongeng anak-anak, bukan melulu tentang dongeng Cinderella yang hidup bahagia setelah menikah dengan pangeran. Rasanya, ketimbang dibilang akhir, pernikahan adalah sebuah awal. Awal sebuah penyiksaan tiada henti, eh bukan ding, awal sebuah perjuangan yang tidak punya garis finish. Jadi, kapan dong selesainya? Nanti, kalau kita sudah mati.

Persepsi yang salah dalam memandang sebuah pernikahan bisa membuat diri merasa salah pilih pasangan cuman gegara suami yang tak pernah mau disuruh cuci piring. Atau merasa tak pernah bahagia karena suami selalu tidur mendengkur. Bahkan, merasa manusia yang paling menderita di muka bumi karena kebiasaan suami yang suka taruh handuk basah di kasur.

Saya punya teman yang mengeluhkan tentang suaminya yang selalu membuat isi lemari berantakan saat mengambil pakaian. Padahal, saya masih ingat dengan jelas bahwa si wanita ini pernah membuat postingan foto isi lemari yang berantakan dengan caption, suamiku (emot love tiga kali), selalu bisa deh bikin lemari berantakan cuman buat ambil satu baju (emot love seratus kali). Nah, loh ngeri kan efek hormon cinta yang bisa membuat orang jadi senang lihat lemari berantakan! Namun, semua ini berubah hanya dalam waktu tiga bulan. 

Manusia itu mudah sekali berubah. Minggu ini bilang suka Jennie Blackpink, minggu depan sudah pindah ke Lisa. Namun, hal ini tentunya nggak boleh dilakukan untuk memperlakukan pasangan, bisa viral kek Layangan Putus, terus kena azab dicaci maki netizen.

Maksud saya adalah hormon cinta itu benar adanya. Oleh karena itu, butuh objektivitas yang jelas saat memilih pasangan yang akan menemani kita seumur hidup. Dan, kalau memang kita ternyata terjebak dalam pilihan yang ternyata tak memuaskan, percayalah pilihan di luar sana pun akan sama mengecewakannya. Bahkan, Mas Song Jong Ki pun tak bisa membuat bahagia Mbak Song Hye Kyo.

Pernikahan memang nggak semudah yang terlihat di drama Korea. Ada begitu banyak perjuangan, pembelajaran, dan rasa tenggang rasa yang terus dipupuk agar bisa langgeng sampai jadi tua bersama.

Tetapi, gambaran di hari tua saat tinggal berdua, menikmati pagi dengan sarapan sambil berdebat ringan soal berita di televisi, rasanya layak untuk dijadikan sebuah mimpi atas bayaran perjuangan di masa kini. Saya rasa quotes dari Bapak B.J Habibie cocok untuk adi penutup di artikel ini, ” Cinta itu bukan tentang saling memandang satu sama lain, melainkan memandang keluar ke arah yang sama”.

BACA JUGA Yakin, Sertifikat Kelas Pranikah Betul-Betul Jadi Syarat Buat Nikah? atau tulisan Rian Andini lainnya.

Baca Juga:  Jangan Jadi Tukang Mahar dan Seserahan Kalau Kamu Masih Jomblo

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
958 kali dilihat

35

Komentar

Comments are closed.