Hal-Hal Baik yang Harusnya Dapat Kita Petik dari Liga Inggris

Featured

Avatar

Dalam pandangan Dewan Pengawas TVRI, tayangan Liga Inggris tak sesuai dengan jati diri bangsa. Tayangan ini juga yang menjadi salah satu penyebab pemecatan Helmy Yahya dari kursi Direktur TVRI. Sempat beredar juga isu bahwa tayangan Liga Inggris tak lagi mengudara. Sikap Dewan Pengawas ini pun mengundang kritik dari beberapa kalangan. Nah, saya tak ingin membahas apakah Liga Inggris sesuai atau tak sesuai dengan jati diri bangsa. Sebabnya, akan memunculkan perdebatan panjang. Terlepas dari apakah Liga Inggris sesuai atau tak sesuai jati diri bangsa, saya menilai ada hal positif yang dapat kita petik dari Liga Inggris: yakni mendewasakan para suporter sepak bola tanah air.

Suporter Liga Inggris Tertib dan Dewasa

Bila kita simak, stadion klub-klub Inggris tanpa pagar pembatas. Inilah salah satu ciri Liga Inggris. Karenanya, para pemain yang berlaga di atas lapangan hijau seperti manusia-manusia yang berada di dalam kandang. Bayangkan bila stadion klub-klub perserta Liga Indoensia tanpa pagar pembatas? Apa yang akan terjadi? Terlebih, stadion ini menjadi lokasi laga big match misalnya laga Persib vs Persija? Tanpa pagar pembatas, memang berisiko memacu keributan dan perkelahian antar suporter. Dan juga, memacu juga suporter masuk ke lapangan untuk memukul pemain lawan. Lapangan pun tak ubahnya menjadi tempat perkelahian masal.

FA, otoritas sepak bola di Inggris, mulai menerapkan kebijakan demikian setelah kerusuhan Heysel. Dalam tragedi ini, terjadi kerusuhan antara pendukung Liverpool dengan Juventus pada tahun 1985. Untuk menghilangkan sikap brutal pendukung sepak bola dari tanah Inggris, FA mengambil langkah ekstrim. Salah satunya menghilangkan pagar pembatas pada stadion.

Langkah FA tersebut akhirnya mampu mendewasakan sebagian besar penonton. Tanpa pagar pembatas, pertandingan Liga Inggris bisa digelar tanpa ada kekerasan. FA pun memberi sanksi tegas bagi penonton yang berbuat kerusuhan. Sanksi maksimal yaitu tak boleh datang ke stadion seumur hidup. Nah, beranikah PSSI mengambil keputusan menghilangkan pagar pembatas pada stadion? Dengan kata lain, Liga Inggris sebenarnya mendidik suporter sepak bola dalam negeri untuk santun dan tertib dalam menyaksikan pertandingan sepak bola di stadion. Bukankah tertib dan santun adalah jati diri bangsa Indonesia? Orang Inggris saja bisa, masa kita nggak bisa?

Baca Juga:  Bukan di Tuban atau Bawean, Makam Asli Sunan Bonang Itu di Bonang, Lasem, Jawa Tengah

Jangankan untuk menghilangkan pagar pembatas, polisi pun seperti enggan mengeluarkan izin pertandingan yang berpotensi rusuh. Polisi tentunya tak ingin kecolongan terjadi kerusuhan. Hal ini memaknakan bahwa suporter sepak bola Indonesia belum mampu memakna rivalitas secara dewasa. Dengan kata lain, mesti banyak belajar banyak untuk memaknai rivalitas.

Memaknai rivalitas secara positif, inilah yang bisa kita petik juga. Nah, dari Liga Inggris, kita dapat belajar untuk memaknai rivalitas. Dalam kompetisi, rivalitas memang penting. Namun, bila rivalitas terlalu berlebihan, akan memandang lawan sebagai musuh yang benar-benar harus dihancurkan bagaimanapun caranya.

Di Liga Inggris, salah satu rivalitas terpanas yaitu Manchseter United dengan Liverpool. Di Indonesia, mungkin dapat disamakan dengan rivalitas antara Persib dengan Persija. Meskipun rivalitas kedua klub ini begitu panas, tak sampai ada perkelahian atau keributan lainnya. Apalagi hingga ada korban tewas. Untuk apa juga berkelahi, hanya merugikan diri sendiri. Pertandingan pun digelar aman-aman saja di stadion tanpa pagar pembatas. Ini adalah bukti bahwa mereka mampu memaknai rivalitas secara dewasa.

Selain faktor tak sesuai dengan jati diri, Dewan Pengawas TVRI pun menyebut tayangan Liga Inggris kurang mengedukasi. Padahal, seperti yang sudah disebutkan, tayangan Liga Inggris dapat menjadi edukasi bagi suporter sepak bola Indonesia. Dari Liga Inggris, kita dapat memetik banyak hal positif. Hal ini yang sepertinya terlewatkan. Liga Inggris memang menjadi ukuran keberhasilan pembangunan budaya sepak bola.

Dewan Pengawas tak memberikan detail sepak bola Inggris tak sesuai dengan jati diri bangsa Indonesia yang mana. Inilah yang menjadi pertanyaan publik. Mungkin saja paradigmanya sama seperti saat mengkritik acara Discovert Channel. “Kita nonton buaya di Afrika, mungkin buaya di Indonesia lebih bagus,” itulah paradigmanya.

Baca Juga:  Ustaz Kencing Berdiri, Jemaah Saling Memusuhi

Mungkin paradigma Dewan Pengawas mengkritik Liga Inggris seperti itu juga “Ngapain lihat orang-orang bule main bule, padahal orang Indonesia bisa juga main bola.”

BACA JUGA Jati Diri Kita Adalah Liga Dangdut Indonesia Bukan Liga Inggris atau tulisan Rahadian lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6


Komentar

Comments are closed.