Gratis Ongkir Belanja Online? Orang Luar Jawa Can’t Relate – Terminal Mojok

Gratis Ongkir Belanja Online? Orang Luar Jawa Can’t Relate

Artikel

Masih segar di ingatan saya, betapa menyenangkannya tinggal di Pulau Jawa. Sebagai anak rantau dari Sumatera yang kuliah di Semarang, tinggal di Jawa itu sangat menguntungkan. Boleh dikatakan hampir semua yang saya butuhkan atau cuma ingin ada di Jawa. Saya bisa membeli barang yang variasinya lebih banyak dan harga jauh lebih murah dibanding tempat asal saya.

Tidak hanya itu, ongkos kirim (ongkir) barang antarwilayah di Jawa itu murah. Bahkan, sering ada promo gratis ongkir yang ditawarkan berbagai e-commerce, hasilnya saya bisa belanja online tanpa dikenakan biaya kirim barang. Tentu saja ini sangat menguntungkan para anak kosan pemburu diskon seperti saya.

Dulu, saya mengira nikmatnya gratis ongkir seperti ini juga bisa dirasakan penduduk di luar Jawa, misal lebih mahal pun mungkin hanya menambah biaya sedikit dari tarif awal. Tapi, pemikiran sederhana saya dipatahkan ketika balik kampung dan mencoba dagang produk kecantikan yang dibeli secara online dari Jawa.

Kenyataannya, ongkir ke luar Jawa berkali-kali lipat dari tarif ongkir dalam Pulau Jawa. Kalo saya bisa katakan, semahal-mahalnya tarif ongkir barang di Pulau Jawa, itu jauh lebih murah dibanding ongkir ke luar Jawa, terlebih ke wilayah pelosok. Kadang ongkirnya bisa lebih mahal dari harga barang malah, dan ini sudah jadi pakem. Udah kayak kearifan lokal, tapi nggak diingiinkan kelestariannya.

Saya tinggal di Padang Lawas, daerah penghasil kelapa sawitdi Sumatera Utara yang berbatasan langsung dengan Riau. Saking ujungnya, untuk ke ibu kota provinsi sendiri saya harus menempuh 12 jam perjalanan darat. Sudah bisa dipastikan tidak ada mall di sini. Indomaret saja baru nongol dua tahun terakhi dan dirasa mewah sekali.

Baca Juga:  Curhatan Seorang Timur yang Menyesal Iri pada Jawa

Akses mendapat barang seperti di kota cukup sulit. Meski begitu, seiring meningkatnya tren belanja online, sudah banyak jasa pengiriman barang yang punya cabang di sini, baik kargo ataupun reguler. Kisaran tarif ongkir dari Jawa ke Padang Lawas bisa sampai 60-90 ribu per kilo, itu juga sudah dapat potongan ongkir dari e-commerce. Kalau tarif normal lebih mahal, sekitar 90-120 ribu per kilo. Jadi begitulah, mustahil dapat gratis ongkir.

Ongkir seratus ribu untuk barang harga sejuta mungkin masih murah, tapi ongkir ratusan ribu untuk barang puluhan ribu itu ya gila. Buat saya yang beli barang untuk dijual lagi, keadaan seperti ini bikin pusing. Terus, sudahlah ongkir mahal, pengirimannya pun lama. Apa nak dikata pada pelanggan? Belum lagi karena efek pandemi, masa PSBB membuat pengiriman dua kali lebih lama. Keburu pergi uang pelanggan.

Terus kenapa maksain harus belanja dari Jawa? Kenapa tidak dari Sumatera saja?

Soalnya Jawa pusat ekonomi. Barang yang tersedia di Jawa lebih bermacam dan kadang nggak tersedia di Sumatera (makanya saya jualan di Sumatera kan). Kayak waktu saya mencari salah satu produk masker kecantikan, di e-commerce saya filter untuk wilayah di sekitar Sumatera Utara, Riau, dan Sumatera Barat, ada sih barangnya, tapi tidak banyak pilihan dan harganya mahal.

Bandingkan, jika saya filter lokasi penjual di wilayah Jabodetabek, Jawa Tengah, Yogyakarta, atau Jawa Timur, pasti jumlah barang banyak dan harga lebih murah. Opsinya jadi cuma dua, beli barang dari Jawa harga murah tapi ongkir mahal, atau beli di daerah sendiri yang harganya mahal, tak banyak pilihan, tapi ongkir murah. Sebagai pedagang tentu saya tetap memilih belanja dari Jawa.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 18, Musim 2: Mandra Jadi Buronan!

Meski begitu, bagi saya dan pedagang lain yang memanfaatkan sistem belanja online tidak lantas patah semangat. Kadang-kadang ada solusi untuk mengatasi masalah ini. Misalnya dengan memanfaatkan promo. Harga hanya berkurang sedikit sih, tapi tetap lumayan.

Kedua, biasanya saya belanja dalam jumlah banyak biar tidak rugi di ongkir. Kerugiannya, modal jualan jadi lebih besar, tapi bisa menekan kenaikan harga jual karena ongkir yang mahal itu dan pelanggan tidak langsung kabur.

Bisa juga jika membeli barang dalam jumlah banyak atau berukuran besar, saya memakai jasa kargo. Harga yang ditawarkan biasanya lebih murah dibanding ekspedisi reguler. Sedangkan opsi terakhir dengan nitip barang ke orang-orang yang mudik, walau yang ini cuma bisa saat masa mudik.

Sebagai rakyat pelosok, saya sangat ingin suatu saat nanti benar-benar ada keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia. Dimulainya dari hal kecil saja, penurunan tarif ongkos kirim barang dari Jawa ke luar Jawa agar kami yang tinggal di pelosok ini bisa ikut kecipratan manisnya promo-promo yang diiklankan di televisi itu.

BACA JUGA Demi Kebaikan, Sebaiknya Pedagang Jangan Menerapkan Tarif Seikhlasnya 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.