Format Akun 'txtdari' Belakangan Bikin Twitter Jadi Toksik – Terminal Mojok

Format Akun ‘txtdari’ Belakangan Bikin Twitter Jadi Toksik

Artikel

Avatar

Bagi kalian yang sering main twitter pasti nggak asing dengan akun-akun seperti txtdaricewe, txtdaripelajar, txtdariwasap, dan akun lainnya yang pakai format “txtdari” . Akun-akun ini sebenarnya mulai muncul belum lama, banyak dari mereka mulai aktif tahun lalu. Kepopulerannya langsung melejit karena memang isinya bisa bikin kamu ngakak guling-guling.

Tapi, dari konsistensinya yang cukup menghibur, ada yang bikin saya resah dari waktu ke waktu. Twitter jadi lebih toksik dari biasanya, yang biasanya buat cari hiburan receh, malah adanya akun-akun yang mendiskreditkan pihak tertentu.

Akun-akun “txtdari” itu, isi kontennya mengandalkan kiriman dari followers melalui dm, tapi saya juga nggak tahu pasti, bagaimana cara kerja mereka sesungguhnya. Lagian nggak pengin tahu juga sih hehe. Yang pasti, akun mereka terbuka, siapa saja bisa mengirimkan konten lewat dm untuk kemudian dipost. Dan paling banyak memang konten-konten untuk pancingan gibah berjamaah. Siapa sih yang gak suka keributan? Seru rasanya melihat ada gontok-gontokan, yang kadang bikin kita geli, kadang bikin marah, dan menambah banyak cerita-cerita tidak terduga.

Nah, dari budaya itulah, bisa bikin twitter jadi toksik lama-kelamaan. Yang awalnya terlihat kocak dan bikin ngakak, ujung-ujungnya hal-hal sepele saja bisa jadi isu untuk dikeroyok rame-rame. Orang-orang nggak bermasalah jadi kena imbasnya, jadi bikin nggak nyaman dalam bermain Twitter. Apalagi dalam masa pandemi ini, orang-orang makin banyak yang beralih jadi kaum gabut, hiburan juga terpaksa dicari di media sosial, makin banyak yang akhirnya bermain Twitter. Dengan bertambahnya populasi di Twitter, menyebabkan munculnya pikiran berbeda dari masing-masing individu.

Kekesalan saya terhadap akun-akun itu, terutama akun txtdaricewe ini bermula ketika mereka mulai menampung konten yang mengarah ke diskredit kaum-kaum tertentu. Kepada mereka yang sekadar berpendapat kontra dari mayoritas sehingga terkesan seperti menggiring opini publik, membuat netizen Twitter mengeroyok. Khususnya perempuan-perempuan yang mengeluarkan pendapat berlawanan dari mayoritas. Yang nggak setuju dengan isu yang sedang beredar. Akhirnya jadi sasaran caci maki, cercaan, bahkan hinaan-hinaan lain yang tidak berdasar.

Padahal Twitter sendiri merupakan salah satu implementasi dari ruang publik sehingga Twitter menjadi milik bersama, tidak hanya menjadi milik satu pihak tertentu saja. Beda pendapat itu sah-sah saja asal argumennya bisa dipertanggungjawabkan.

Menurut saya, akun dengan format “txtdari”, terutama txtdaricewe ini menyimpang dari aturan ruang publik. Di beberapa kontennya, saat seharusnya unggahan ditanggapi dengan demokratis dan bebas, justru menjadi sebaliknya. Konten ini dapat kita temui di beberapa bahasan politik yang akhir-akhir ini memang santer dan menarik untuk dibicarakan. Mereka yang berbeda pendapat akan menjadi sasaran netizen untuk dicerca bersama-sama.

Twitter memang sangat cocok untuk melaksanakan aktivisme sosial secara virtual. Selain karena ketersediaannya mampu membuat siapa pun membuat narasi-narasi singkat, Twitter cocok digunakan untuk arena diskusi. Sebab, kita bisa berbalas-balasan dengan fitur yang praktis sehingga komentar kita mudah untuk dibaca semua orang dan bisa melahirkan balasan lain lagi. Berbalas komentar di Twitter dapat memancing keterlibatan banyak orang, diskusi pun menjadi luas dan menarik.

Banyak aktivis yang sengaja memanfaatkan fasilitas tadi untuk mengangkat isu-isu, terutama feminis yang saat ini sedang naik daun di Indonesia. Sebab, pasti lebih mudah memancing massa untuk mendukung isu tersebut. Namun, terkadang dengan konten txtdaricewe, menghambat adanya aktivisme sosial karena akan menggeneralisir semua feminisme secara mentah-mentah.Semua yang vokal jadi terlihat hanya sok-sokan, padahal ada segelintir orang yang memang bersungguh-sungguh dalam mengangkat isu dan paham dengan konteks feminisme. Tidak semua isu harus dihakimi, kita harus membedakan mana yang bersungguh-sungguh dan konsisten dalam menjunjung tinggi kesetaraan, mana yang hanya ingin terlihat edgy. Sekali lagi, tidak semua isu dan pendapat harus dihakimi.

Twitter itu milik semua orang yaaa, teman-teman sepertwitteran yang terkasih dan tersayang. Jangan merasa superior jika kalian ada di pihak mayoritas. Orang-orang yang tujuan awalnya cuma menyampaikan pendapat di pihak kontra, malah kalian diskreditkan dengan harapan akan dihakimi oleh banyak orang. Kalian paksa semua orang untuk sependapat dengan kalian, padahal kita juga tahu bahwa kebenaran nggak ada yang absolut. Semua punya sisi kebenarannya masing-masing. Jadi berhentilah untuk membuat orang-orang hanya punya satu perspektif, semua punya sisi pikirannya masing-masing. Apalagi kalau melihat akun dengan format “txtdari” yang cenderung mengundang orang untuk ramai-ramai melakukan penghakiman. Mari kita kembali ciptakan suasana Twitter yang nyaman untuk dihuni semua orang.

BACA JUGA Level Sombong Ultimate: Nggak Mau Turun Mobil Pas Beli Roti Bakar

Baca Juga:  Lamalera dan Rindu yang Tak Kunjung Selesai

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.