Emang Ngerjain Tugas dan Laporan Ditulis Tangan itu Masih Relevan, ya? – Terminal Mojok

Emang Ngerjain Tugas dan Laporan Ditulis Tangan itu Masih Relevan, ya?

Artikel

Avatar

Saya kira semua orang sepakat kalau yang namanya mahasiswa itu beda dengan siswa biasa. Tanggungjawabnya beda, kesadarannya beda, dan orientasi terhadap kehidupan juga berbeda. Kalau siswa hidupnya cuma ngerjain tugas, kalau mahasiswa ya harus sudah punya pandangan tentang masa depannya. Nanti ke depan mau jadi apa dan seperti apa.

Saya melihat identitas mahasiswa sebagai pelajar tingkat tinggi, bukan hanya dari segi bagaimana dia menghitung matematika, mengerjakan soal fisika, atau disiplin pengerjaan praktikum kimia, namun juga bagaimana kemampuan berpikir radikalnya, dan bagaimana dia menguatkan idealisme yang dimilikinya. Oleh karenanya, mahasiswa tidak seharusnya disibukan hanya dengan mengerjakan tugas karena banyak sekali aspek di lingkungan masyarakat yang harus ia jelajahi.

Sebagai mahasiswa “Jurusan Pendidikan Sains”, saya mau sambat sedikit mengenai hal ini. Salah satu pembeda mahasiswa sains dengan mahasiswa lainnya khususnya jurusan sosial humaniora, kami punya banyak mata kuliah praktikum di laboratorium yang biasanya diakhiri dengan menulis laporan kegiatan praktikum.

Bagi saya, laporan praktikum ini sangat bermasalah karena banyak yang harus dikerjakan dengan metode tulis tangan. Betul, alih-alih diketik biar rapi dan lebih cepat pengerjaannya, dosen-dosen kami suka sekali meminta mahasiswa mengerjakan laporan dengan tulis tangan. Mana yang namanya laporan praktikum itu harus dikerjakan secara sistematis lengkap dengan teori dan berbagai referensi kayak skripsi lagi. Penulisan laporan yang sangat detail dan banyak ini sangat sangat sangat menyita waktu saya—dan teman-teman saya lainnya yang berpikiran hal yang sama.

Setelah saya selidiki, ternyata laporan ditulis tangan ini tidak hanya berlaku di jurusan sains di Fakultas Keguruan, seperti Pendidikan Fisika, Pendidikan Biologi dan kawan sejawatnya, namun juga di beberapa jurusan lain yang menekuni ruang lingkup kajian ilmu alam, misal Fakultas teknik, Fakultas MIPA, Keperawatan, Kedokteran dan yang paling seram katanya Fakultas Farmasi, dengan laporan dan praktikum yang jauh lebih tidak manusiawi.

Sebenarnya apa sih faedah laporan ditulis tangan itu? Sekarang kan teknologi sudah merata, pasti hampir semua mahasiswa pada punya laptop untuk sekadar mengetik tugas. Kalau tidak punya pun, warnet juga sekarang sudah bertebaran di mana-mana.

Pertanyaan soal relevansi laporan ditulis tangan ini ternyata pernah dibahas seorang dosen UGM yang bilang kayak gini:

“Penulisan laporan dengan tulis tangan bukanlah suatu bentuk penolakan akan teknologi yang seharusnya memudahkan. Pilihan ini diambil sebagai bentuk hati-hati dalam penggunaan teknologi. Seperti yang dikatakan oleh Prof. Drs. Langkah Sembiring, M.Sc., Ph.D., Sejak komputer berkembang orang-orang menjadi malas untuk menulis tangan. Penggunaan komputer memang praktis, namun membuka peluang penyalahgunaan. Salah satunya mengakibatkan orang-orang yang malas berkarya membuat laporan dengan tidak original. Hal tersebut akan menimbulkan masalah, masalah pertama proses pembelajaran tidak terjadi, dan masalah kedua kejujuran sudah tidak bisa dijamin.”

Setelah membaca tulisan tersebut, wacana banding dari saya, saya pribadi justru berpendapat bahwa teknologi hadir untuk mempermudah pekerjaan manusia, bahkan dari segala aspek termasuk penulisan laporan. Kalau menyoal ketidakaslian tulisan atau plagiarisme kan sudah banyak software yang memudahkan kita untuk melacak tulisan itu plagiat atau tidak. Trunitin misalnya. Kenapa tidak dimaksimalkan saja?

Bukankah di era yang serba maju seperti ini kita seharusnya benar-benar memaksimalkan skill dan menyesuaikan dengan jalannya perkembangan IPTEK ?.

Sebelum benar-benar final, saya mencoba mengajak beberapa relasi dan kawan sejawat berdiskusi ringan terkait masalah kecil yang nggak kecil-kecil amat ini. Saya rangkum pendapat mereka ke dalam satu paragraf ini:

“Beberapa kawan berpendapat bahwa laporan praktikum yang dikerjakan tulis tangan ini mampu mengurangi kecenderungan meniru, menjaga keaslian tulisan, maka dari itu mampu memberantas bibit-bibit korupsi sejak dini, dapat digunakan sebagai ajang berlatih menulis sebelum masa skripsi tiba dan berlatih mengontrol waktu (manajemen waktu)”.

Argumen teman-teman ini saya pikir terlampau klise. Maksud saya, kalau mau latihan buat skripsi, bukannya kalau ngerjainnya laporannya diketik malah semakin membiasakan kita buat skripsian ya? Kan nggak ada tuh di jaman sekarang skripsi yang dikerjakan dengan ditulis tangan.

Lalu ‘’keaslian tulisan terjamin’’ menurut saya terkesan agak menipu dan membual, bila membicarakan kejujuran seseorang (yang mungkin sifatnya eksplisit) sekalipun ada tidak ada komputer, kebohongan memiliki ruang eksistensi sendiri, Orang laporan yang ditulis tangan saja banyak kok yang saling contek satu sama lain.

Daripada memaksakan diri untuk mengerjakan laporan berbasis tulis tangan, bukannya waktunya lebih baik dipakai untuk kegiatan lain yang lebih produktif?

BACA JUGA Derita Orang dengan Tulisan Tangan Jelek yang Mungkin Tak Pernah Kamu Tahu dan tulisan Muhammad Rizqi Nur lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.