Eiichiro Oda Bilang One Piece Selesai Lima Tahun Lagi: Omong Kosong! – Terminal Mojok

Eiichiro Oda Bilang One Piece Selesai Lima Tahun Lagi: Omong Kosong!

Featured

Avatar

Dalam wawancara terbarunya, Eiichiro Oda sebagai komikus One Piece bilang kalau dia ingin menyelesaikan komik tersebut dalam rentang waktu 4-5 tahun. Hilih. Membaca hal tersebut ingin saya nyinyir ala meme Daenerys Targaryen: Eiichiri Idi ingin minyilisiykin Win Pis dilim impit simpiy limi tihin. Atau ngenye ala meme mocking SpongeBob: oDa iNgIn mEnyeLEsAIkan onE pIEce dAlaM emPAt sAmpAI liMa taHuN lAgi.

Saya cuma bosan aja dengar pernyataan beliau itu. Perasaan sejak bertahun-tahun lalu Oda sudah menyampaikan hal yang sama, tapi tiap ada wawancara baru pasti hal tersebut dia sampaikan lagi. Jika nanti di tahun 2025 ada yang menginterviu Eiichiro, suudzon saya sih dia bakal ngomong begitu lagi.

Saya ini ngikutin One Piece sudah lama sekali lho. Komik One Piece pertama saya dibeli pada awal 2000 ketika saya masih kelas 2 SD. Pada saat itu komik tersebut dibeli di minimarket Indomaret.

Nasib baik tidak berpihak pada One Piece volume pertama tersebut. Di kelas, ketika komiknya sedang dibaca, ada anak perempuan yang melihat cover komik yang menampakkan belahan dada Nami lalu berteriak mengadu ke Ibu Guru: “Bu Guruuu, Faruq bawa komik joroook.” Akhirnya saya harus merelakan komik tersebut disita dan tidak dikembalikan. Saya berharap kawan perempuan saya tersebut sekarang sudah memahami untuk tidak menilai sebuah buku dari cover-nya.

Beberapa tahun dilewati tanpa pernah menyentuh One Piece. Sampai akhirnya di kelas 5 SD saya mengenal rental komik. Tempat tersebut menjadi tujuan langganan yang biasa didatangi setelah pulang sekolah. Saya masih ingat harga sewa satu eksemplar komik adalah seribu rupiah untuk dibaca di tempat. Saya rela menyisihkan setengah dari uang jajan harian yang cuma berjumlah dua ribu hanya buat baca komik. Kebiasaan ini berlanjut sampai saya lulus SD.

Di jenjang sekolah menengah pertama saya masih berhubungan dengan One Piece. Walaupun masa SMP dihabiskan di sebuah pesantren, saya yang pada masa itu sudah mengenal situs baca komik ilegal, masih bisa mengakses komik tersebut lewat warnet yang saya kunjungi ketika ada kesempatan keluar. Risikonya besar lho, kalau ketahuan mengunjungi warnet minimal kepala saya bisa digundul.

Rutinitas membaca One Piece terus berlanjut sampai saya SMA. Malah di SMA yang merupakan sebuah pondok pesantren di kaki Gunung Ciremai, saya bisa mengakses internet dengan lebih mudah. Sebab, laboratorium komputer diubah menjadi warnet di waktu-waktu tertentu. Para santri biasanya mengakses media sosial Facebook, Omegle, atau seperti saya: mengakses situs baca komik.

Setelah kuliah dan bisa menabung sedikit-sedikit, akhirnya saya bisa membeli keseluruhan komik One Piece dari volume 1 sampai volume 70-an. Bayangkan, kalau harga satu komiknya 20.000, keseluruhan koleksi bisa bernilai 1,4 juta lebih. Untungnya semua komik itu didapatkan dengan cara membeli dari kawan yang sudah bosan, jadi uang yang saya keluarkan tidak sampai segitu.

Sayang seribu sayang, ketika saya sudah bisa mengoleksi komik yang saya cintai, Ibu Negara malah menganggap semua komik yang ada sebagai barang tak bermanfaat yang hanya menghabiskan tempat. Beliau mengancam kalau tidak saya sendiri yang singkirkan secepatnya, nanti ibu saya yang akan membuangnya diam-diam. Dengan berat hati semua koleksi komik One Piece saya jual. Kotak tempat saya menaruh komik dialihkan menjadi tempat untuk menaruh koleksi Tupperware. Memang sepertinya saya belum ditakdirkan untuk mengoleksi komik fisik.

Dengan segala materi dan waktu yang sudah saya korbankan untuk One Piece, kalau boleh sih saya mau egois dengan berharap supaya komik bajak laut itu buruan tamat. Bayangkan, sudah nyaris dua puluh tahun saya mengikuti karya Oda tersebut. Saya yakin di luar sana ada bapak-bapak umur 40-an yang juga masih ngikutin One Piece dan menunggu ia tamat.

Lagi pula saya heran, apa sih yang mau Oda kejar sih dengan memanjang-manjangkan ceritanya? Kayaknya nggak mungkin juga kalau dia masih nyari uang. Wong sudah pasti royalti dari penjualan komik, anime, game, dan pembuatan puluhan film One Piece bisa menafkahi Oda dan tujuh turunannya.

Bukan apa-apa ya. Sudah menjadi pengetahuan umum lah kalau komikus Jepang itu sering terkena masalah kesehatan. Sebutlah Yoshihiro Togashi sang kreator Hunter x Hunter. Komiknya sampai dijuluki Hiatus x Hiatus karena sang kreator sering cuti gara-gara masalah kesehatan. Oda pun begitu, sejak 2013 beliau sering libur karena menghadapi masalah yang sama.

Selain itu, kalau kita lihat animenya, banyak pengisi suara One Piece yang umurnya sudah tidak muda lagi. Mayumi Tanaka, pengisi suara Luffy, adalah wanita kelahiran tahun 1955 yang umurnya sudah 65 tahun. Akemi Okamura yang menjadi suara Nami, umurnya sudah 51 tahun. Kazuya Nakai, suara di balik Zoro, sudah berusia 52 tahun. Saya sih nggak rela kalau suara salah satu kru utama Bajak Laut Topi Jerami harus berubah di tengah jalan karena pengisi suara aslinya keburu meninggal.

Kita tidak mendoakan mereka agar sakit-sakitan atau cepat mangkat. Bukan seperti itu. Justru saya yang takut jika di lauhul mahfuz sana saya tercatat nggak ada rejeki untuk membaca akhir dari komik yang sudah saya nikmati selama dua dekade.

Lebih lanjut, saat ini dalam Majalah Mingguan Jump, petualangan para bajak laut kesukaan kita terbit dengan rumus 1 kali libur setelah 2 chapter. Kalau hal ini terus berjalan, saya sangsi One Piece bakal bisa kelar dalam 5 tahun ke depan. Jika komik lain dalam majalah mingguan itu bisa mengeluarkan 40-an chapter dalam setahun, dengan libur tiap 2 chapter One Piece cuma bisa mengeluarkan 30-an chapter. Itu berarti dalam 5 tahun kita cuma dapat 150-an chapter One Piece. Memangnya jumlah segitu cukup untuk melanjutkan cerita saat ini? Menurut asumsi saya sih kemungkinannya kecil kalau bukan mustahil.

Yo wis lah, toh kita juga nggak bisa melakukan apa-apa untuk mempercepat tamatnya One Piece. Setidaknya kita bisa mendukung Oda dengan cara beli komiknya jika sudah rilis di kota masing-masing. Kalau belum mampu, bisa download aplikasi resmi Manga Plus supaya nggak usah sering-sering baca di situs baca komik ilegal kayak saya dulu.

BACA JUGA Rasanya Punya Pasangan Penggemar One Piece dan tulisan Salman Al Faruq lainnya.

Baca Juga:  Naruto Lebih Lama Disiarkan di TV daripada One Piece Bukan karena Ceritanya Lebih Bagus

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
18


Komentar

Comments are closed.