Doa Masuk Pasar Itu Harus Dibaca Sebelum Buka Situs Belanja Online – Terminal Mojok

Doa Masuk Pasar Itu Harus Dibaca Sebelum Buka Situs Belanja Online

Artikel

Avatar

Semasa kecil, saya kerap dijejali beragam puluhan doa sehari-hari. Mulai dari bangun tidur, makan, minum, pakai baju, bercermin, ke kamar mandi, sampai hendak tidur lagi. Tapi, ada satu doa yang dulu jarang saya amalkan karena aktivitas yang memerlukan doa tersebut memang jarang dilakukan oleh bocah cilik, yaitu doa masuk pasar.

Saya jarang sekali ke pasar bukan karena tidak mau. Tapi, karena nggak boleh. Saya baru ke pasar kalau memang perlu saja. Misalnya, membeli baju seragam atau tas sekolah. Kata Mama nggak bagus buat anak kecil, banyak setannya. Kemudian, di sini lah doa masuk pasar hadir di kehidupan saya.

Kata mamah dan guru ngaji, tujuan dari doa masuk pasar sendiri adalah untuk menghindari godaan-godaan syaiton nirojim akan kelalaian (bagi penjual maupun pembeli) kepada Tuhan. Doa tersebut juga untuk menghindari keinginan-keinginan membeli barang yang sebenarnya kurang dibutuhkan. Karena, ada kemungkinan kita didera bisikan-bisikan gaib supaya melenceng dari tujuan awalnya.

Pas udah gede, saya masih jarang ke pasar sih. Karena, kebutuhan yang perlu saya beli tidak sebanyak ibu rumah tangga pada umumnya. Yaiya lah ya, wong nikah aja belom, kok, duh. Meski jarang ke pasar, pengeluaran bulanan saya kok tetep aja banyak, kalau diitung-itung lagi.

Ternyata, setannya ada di tangan. Tiap menit, jam, setannya saya pegangin: hape.

Dengan kemajuan teknologi yang ajigile pesatnya, berbelanja sekarang serba mudah, cepat dan yang terpenting: murah. Nggak perlu becek dan usel-uselan di pasar, dengan hanya satu klik, barang tau-tau udah ada yang anterin.

Meskipun berlabel kemajuan, tapi sadar atau tidak, kebiasaan yang terbentuk pada masyarakat malah jadi tidak jelas juntrungannya. Membeli bukan lagi karena perlu, tapi karena ingin. Ujung-ujungnya, bingung itu barang mau diapain, soalnya nggak butuh.

Situs-situs belanja online yang kini sudah bejibun jumlahnya membawa saya pribadi ke dalam entah itu surga atau neraka. Kadang berasa surga, karena mudahnya bertransaksi. Kadang juga berasa neraka gara-gara mudahnya transaksi tersebut. Isi dompet jadi gampang mengosongkan diri.

Baca Juga:  Belanja Online di Marketplace Lebih Asyik daripada di Warung Tetangga karena Bikin Bahagia

Saya akhirnya nemu momen yang tepat untuk mengamalkan doa tersebut. Kalau ibu-ibu ke pasar konvensional cuma sekali saat pagi, saya justru bisa bolak-balik like seribu kali buat bukain Shopee.

Kalau ibu-ibu saja bedoa ketika hendak masuk pasar, saya juga lazimnya berdoa ketika hendak buka Shopee. Toh, sama-sama pasar. Pasar konvensional di dunia nyata, Shopee-Tokopedia-Blibli ada di dunia maya.

Memang pada dasarnya semua kembali pada Allah. Bukan-bukan. Semua kembali pada keputusan masing-masing individu. Namun, berkali-kali saya coba tanya diri sendiri mengapa sesering dan senagih itu buat bukain situs belanja online, jawabnnya emang agak nyah-nyoh, dengan keputusan akhir untuk tetap membeli. Tapi ya mau begimana lagi. Karena hidup ini adalah komedi, ya jadinya begini.

Belanja online itu nagih, dan alasannya begini.

Diskon yang gede dan cepat berubah

Flash sale emang asem banget sih, sebenernya. Karena dibuat semurah dan sesingkat mungkin, hal itu bikin kita terjebak dilema. Kalau nggak dibeli, tapi lagi murah-murahnya. Kalau nggak dibeli, nanti diskonnya keburu ilang. Aneh? Tapi ya biasanya begitu, sih.

Yang muncul dari flash sale itu bukan pertimbangan beli atau nggak, tapi antara membeli saat itu dengan harga murah (meski nggak tau buat apa), atau membeli di lain kali dengan harga normal. Intinya, tetep beli.

Nggak cuma flash sale sebenernya. Kalau di suatu toko sedang ada diskon biasa, gara-gara term flash sale yang ajigile itu, ya saya jadi tetep mikir beli sekarang, atau beli nanti. Beli sekarang untung. Beli nanti, bisa rugi bisa untung. Tapi ya, ada nilai positif yang bisa diambil, sih. Sering mantengin diskonan, hati jadi makin sering dilatih buat berani ambil keputusan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.

Menunggu kedatangan paket

Setelah beres melakukan pemesanan, puncak terindahnya adalah saat paket sedang dalam pengiriman. Saya pribadi bisa ngecek status pengiriman sehari tiga kali. Biar apa? Saya juga nggak tau kenapa. Pokonya penasaran, tapi bahagia. Kitu weh pokokna, mah.

Baca Juga:  Dear Mas Kevin, Benarkah Toko Buku Bisa Ciptakan Pasar?

Pas tau paket sedang diantar kurir alias bentar lagi dateng, udah dah, bisa gila. Rasa penasaran kapan si amang paket dateng dan ngetok pintu sambil teriak “PAKEEET…” bisa bikin ati deg-deg ser. Meskipun dibuat penasaran, dan nggrutu dalem ati kapan nyampe, tapi tetep seneng. Berasa kek ada yang mau ngelamar, tolong….

Sensasi kedatangan amang paket ini cukup bikin nagih. Berasa dikasih kado. Padahal ya, barangnya kita beli sendiri. Nggak apa-apa, yang penting happy.

Unboxing paket

Setelah si paket datang, hal yang mendebarkan selanjutnya adalah unboxing. Pas mau unboxing ini, rasa penasaran dengan wujud barangnya itu memuncak. Padahal ya, pas sebelum check out, biasanya kan udah diliat dulu foto produknya. Ya, kan? Emang absurd banget, sih. Tapi itu yang bikin nagih.

Dan semua kerandoman tersebut bisa memicu untuk terus-terusan beli. Karena di setiap tahapannya selalu ada sensasi menghibur hati. Padahal, setelah check out, amang paket dateng, dan unboxing, ya biasanya saya pribadi kek yang “Oh, oke”. Lalu si barang ditaruh di tempat lain. Kemudian saya bertanya pada diri sendiri “Now what?”

BACA JUGA Nyobain Charm Cooling Fresh, Pembalut dengan Sensasi Semriwing Kebangetan dan tulisan Nuriel Shiami Indiraphasa lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
9


Komentar

Comments are closed.