Daripada Blusukan Daring, Gibran Rakabuming Mending Lakukan Hal yang Lebih Wangun – Terminal Mojok

Daripada Blusukan Daring, Gibran Rakabuming Mending Lakukan Hal yang Lebih Wangun

Artikel

Gusti Aditya

Ada 3 hal lucu yang setidaknya saya rangkum dalam minggu ini. Pertama, pemerintah yang tetap melaksanakan pilkada. Kedua, Mbak Nana yang mewawancarai secara halu Menkes Terawan yang sepertinya malu untuk datang ke Mata Najwa. Ketiga, terakhir dan pamungkas sekaligus punchline kelucuan, blusukan online yang dilakukan Mas Gibran Rakabuming, putra pertama Presiden Joko Widodo.

Bagaimana nggak aneh, konsep blusukan saja sejatinya menggelikan. Sudah salah sejak dalam tataran pemikiran, lantaran bergerak dalam kerumunan, salam-salaman, dan dikitari oleh masa yang berjubel, apa yang didapat dari blusukan selain citra? 

Begini, blusukan itu nilainya kita mendapatkan realita yang terjadi di masyarakat, kan? Kalau ramai-ramai dan berjubel-jubel, mau dapat apa? Dimintai foto bareng?

Apalagi blusukan secara daring. Mas Gibran dari rumah, tim suksesnya muterin kampung-kampung dengan membawa layar besar yang isinya Gibran sedang dadah-dadah. Belum lagi kalau blusukan ke tempat tertentu, sinyalnya hilang. Atau pas gambarnya blawur, harusnya lihat warga sedang sumringah, yang terpampang malah sedang tertawa.

Konsepnya seperti “misbar”, sebuah bioskop jadul yang eksis beberapa tahun lalu di Indonesia. Misbar itu akronim dari gerimis bubar. Jadi, masyarakat berkumpul di salah satu lapangan, nonton film yang disajikan. Begitu pula dengan blusukan daring ini. Jyannn mbois tenan apa yang dipikirkan oleh Gibran Rakabuming dan tim suksesnya.

Retorika menjadi pilihan nomor wahid bagi blio. Warga yang sedang “diblusuki”, satu persatu menuju layar, ngobrol dengan Gibran. Hal yang diobrolkan mengenai banyak hal, terutama kebutuhan apa yang diperlukan oleh warga selama masa seperti ini. Saling berkeluh kesah, lalu Gibran Rakabuming menenangkan. Begitu, Hyung.

Perlu diakui, di masa pandemi seperti ini, jalan terjal yang ditempuh oleh Gibran untuk berkampanye memang pilihan wajar. Pembatasan jarak, pertemuan, dan aktivitas karena pandemi, apalagi kurva penularan di daerah Gibran mengadu nasib belum turun. Terjun ke masyarakat adalah pilihan yang sulit. Tapi, yo nggak blusukan daring juga….

Masih banyak cara unik untuk menghindari kerumunan dan menjaga Gibran agar nggak melanggar aturan kumpul-kumpul massa. Lebih nalar, wangun, dan retoris, tanpa menempuh jalan terjal sebuah kewaguan yang bikin menggelitik.

Pertama, doa bersama. Tentunya jalan ini pernah dilakukan oleh Gibran Rakabuming atau setidaknya akan dilakukan. Doa bersama, dalam sebuah rundown hajatan besar seperti pilkada, adalah pilihan pamungkas yang ditempuh banyak pihak. Melihat situasi seperti ini, langkah paling bijak itu ya mengganti keseluruhan kampanye, dengan doa saja.

Gibran Rakabuming dan kolega berdoa di rumahnya, tim suksesnya berdoa di kediamannya masing-masing, dan rakyat Solo bisa menentukan dengan damai. Physical distancing, protokol kesehatan, dan istilah wagu new normal itu, ditaati tanpa menghadirkan kerumunan massa.

Kedua, dangdutan daring. Pilkada dan dangdutan itu bagai dua sisi mata uang. Saling memunggungi karena perbedaan visi, namun nggak bisa dilepaskan lantaran saling memerlukan. Dangdutan butuh pilkada karena sumber cuan, pilkada butuh dangdutan karena dangdutlah sumber ketentraman batin masyarakat dapil, saya sebagai contoh nyatanya.

Dangdutan kali ini berbeda. Gibran dan tim sukses cukup nyebar speaker nyeter di setiap sudut Kota Solo. Nah, pas hari minggu sore atau hari yang ditentukan oleh timsesnya, putar saja lagu-lagu Happy Asmara atau Nella Kharisma. Wes to, dijamin masyarakat bakal ngibing, tapi di rumah masing-masing. Aneh? Setidaknya nggak seaneh blusukan daring, sih.

Ketiga, bagi-bagi sepeda. Gibran bisa mencontoh sosok luhur sekelas Presiden RI, Bapak Jokowi. Cara yang bersahaja, merakyat, dan tentunya nggak berlebihan, jelas memudahkan langkah Gibran Rakabuming dalam mengikuti perlombaan bernama pilkada. Bagi-bagi sepedanya dengan cara yang unik dan harus nggak biasa, out of the box, dan milenial sekali.

Syaratnya, barang siapa yang paling tertib menaati aturan protokol kesehatan selama pandemi, maka akan diberikan sepeda. Tanpa menyebut ikan tongkol dan terjebak dalam kampanye hitam, bagi-bagi sepeda ini malah menyelamatkan penduduk Solo dari pandemi corona.

Keempat, mendengar aspirasi masyarakat. Sebenarnya apa sih, aspirasi dari masyarakat? Yakni pro kontra masalah pilkada. Jadi begini, Mas Gibran, banyak hal yang dipertaruhkan dan ditaati selama pandemi, bahkan keluar untuk bekerja dan cari duit saja sudah banyak aturannya. Lha mosok ini pilkada, di tengah wabah dan bahaya kluster baru, tetap dilaksanakan begitu saja. Sebenarnya, pilkada ini menguntungkan siapa, sih?

Semisal Gibran mengambil jalan panjang poin nomor empat, saya yakin ke depannya, karier politik Mas Gibran, bakal lebih menanjak dan mentereng karena memihak kepada kami, keadilan yang selama ini kami cari. Banyak pengusaha “bersimbah darah” untuk menghidupi karyawan selama pandemi, mosok ya pilkada ngeyel masih mau dilanjutkan.

Nggak cuma nomor empat, sih. Nomor satu sampai tiga pun setidaknya lebih wangun ketimbang blusukan daring. Blusukan biasa saja kita nggak bisa melihat realitas sesungguhnya, apalagi yang bersifat daring.

Semangat buat Mas Gibran Rakabuming. Ayo, sing wangun lah!

BACA JUGA Curhat Penjual Angkringan Jogja yang Menganggap Kotanya Biasa Saja dan tulisan Gusti Aditya lainnya.

Baca Juga:  Yth. Kandidat Pilkada 2020, Hentikan Politik Basa-basi dan Jualan Kaum Milenial

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
12


Komentar

Comments are closed.