Dapur 12: Jet Darat Ala Pulau Batam

Meski sama-sama ada 12-nya dan sama-sama lahir di tanah Melayu, namun Dapur 12 dan Gurindam 12 itu tak ada hubungannya sama sekali.

Artikel

Avatar

Banyak orang Indonesia yang mengenal Pulau Batam sebatas pulau industri atau gudangnya barang-barang elektronik black market. Padahal jauh dari semua itu, Batam punya daya tarik tersendiri yang belum dikenal masyarakat secara umum. Misalnya saja wisata pantai—di Pulau Segitiga Emas tersebut ada begitu banyak destinasi wisata pantai dengan pasir putih yang memukau. Selain itu, Batam masuk dalam persekutuan Kepulauan Riau, sehingga bukan hal yang aneh jika menemukan begitu banyak pulau-pulau kecil yang begitu indah.

Rasanya sayang saja kalau masyarakat Indonesia enggan untuk berkunjung ke sini dan lebih merasa bangga jika sudah berfoto dengan patung singa di negara sebelah. Padahal asal tahu saja, banyak loh warga Malaysia dan Singapura yang berkunjung ke pulau ini setiap harinya. Entah itu mereka berwisata ataupun berbelanja, bahkan ada juga yang setiap jam istirahat menyempatkan diri menyeberang ke pulau ini untuk makan siang.

Namun kali ini saya tak mau bercerita tentang wisata ataupun oleh-oleh khas Kota Teh Obeng tersebut. Karena kali ini saya ingin membahas tentang Dapur 12 yang merupakan angkutan kota populer di Kota Batam. Meski sama-sama ada 12-nya dan sama-sama lahir di tanah Melayu, namun Dapur 12 dan Gurindam 12 itu tak ada hubungannya sama sekali ya. Terlebih, jangan pernah sekalipun sangkutkan hal dengan dapur di rumah kita. Angkutan ini sendiri berbentuk seperti Elf. Angkot ini memiliki dua waarna—untuk trayek Jodoh-Batu Aji via Sukajadi berwarna merah marun—sangar banget pokoknya dan sedangkan untuk trayek Jodoh-Batu Aji-Tanjung Uncang via Batam Center berwarna biru dengan garis putih.

Soal sepak terjang Dapur 12 di jalanan jangan diragukan lagi. Bisa dibilang angkot yang satu ini cukup ditakuti dan disegani oleh semua kendaraan di kota ini. Bahkan tank-tank di muka Bumi ini pun akan lebih memilih mencari jalan lain dibanding harus berhadapan dengan angkot ini. Seperti yang kita tahu, Dapur 12 ini tak pandang bulu masalah medan. Mau ada lubang segede apa pun dan mau trotoar setinggi Painted Hills Oregon bakalan tetap digasak. Belum lagi kalau sesama sopir angkutan ini berebut mencari penumpang, jalanan mendadak mencekam seperti penentuan balap mobil Formula 1.

Baca Juga:  Kesialan Seorang Pengidap Penyakit Ngantukan

Saya kadang curiga, saat perekrutan sopir Dapur 12 ini mungkin saja di syarat tercantum bahwa syarat untuk menjadi sopir Dapur 12 ini minimal alumni pilot Jet Tempur F-35. Karena asal tahu saja, laju kecepatan angkot ini sekitar 400 km/jam dan bahkan lebih cepat satu langkah dari kecepatan cahaya.

Kapan Dapur 12 ini akan belok dan berhenti—hanya sopir dan Tuhan yang tahu. Jadi kalau yang masih sayang nyawanya, saya himbau untuk menjaga jarak dengan angkot satu ini. Pernah dulu ada teman saya yang nekat berkendara di belakang Dapur 12 ini. Tentang bagaimana akhirnya tentu sudah bisa ditebak—teman saya babak belur dan harus dirawat di rumah sakit selama seminggu. Itu pun masih dikata-katai tolol sama sang sopir.

Berada di dekat Dapur 12 selain berpotensi ditabrak atau menabrak, maka kesempatan mendapatkan ludah dari sang sopir pun lumayan banyak. Karena sopir angkutan ini sangat hobi untuk meludahi kendaraan lain di dekatnya. Horor kan yhaaa~

Lalu bicara tentang rambu-rambu lalu lintas. Sekali membunyikan klakson, lampu yang tadinya merah seketika berubah jadi hijau. Terobos terosss! Gitu terus, tapi anehnya jarang mendengar ada polisi yang menilang Dapur 12. Jadi selain spektakuler, angkot satu ini bisa jadi kebal hukum.

Bisa dibilang, Dapur 12 ini adalah angkot yang lumayan mampu memacu adrenalin. Hanya penumpang-penumpang bernyali besar dan bernyawa serep yang berani naik angkutan ini. Kalau mau merasakan naik roller coaster—tak perlu bayar mahal-mahal di Dufan—cukup bayar sepuluh ribu untuk naik Dapur 12 maka kalian pun akan menemukan sensasi menegangkan dan mencekam.

Keuntungan utama setelah naik Dapur 12 adalah menambah amal ibadah kita dan secara otomatis ketakwaan dalam diri kita. Karena sepanjang perjalanan kita tak akan henti-hentinya beristighfar. Kita yang tadinya selalu terlena akan dunia ini, seketika merasa bahwa ajal dan kematian begitu dekat dengan kita.

Baca Juga:  Memang Kenapa kalau Tempo Sering Mengkritik Jokowi?

Gimana, berani naik angkot satu ini?

---
2.119 kali dilihat

38

Komentar

Comments are closed.