'Crows Explode', Film yang Seharusnya Tidak Pernah Dibuat – Terminal Mojok

‘Crows Explode’, Film yang Seharusnya Tidak Pernah Dibuat

Artikel

Terkadang, film bagus tidak perlu dibuat kelanjutannya. Contoh dari pendapat tersebut mudah ditemukan. Contohnya adalah The Dark Knight Rises, yang disebut kalah jauh ketimbang film sebelumnya, The Dark Knight. Hal yang sama berlaku juga kepada lanjutan film Crows Zero, yaitu Crows Explode.

Crows Explode ini selalu saya sebut sebagai film yang bikin film sebelumnya jadi mahakarya, karena saking buruknya film ini. Saya perlu bilang buruk di sini bukan dari kualitas pengambilan gambar atau keaktorannya, namun ceritanya yang jeleknya kebangetan.

Cerita Crows Explode masih mengambil pola kedua film Crows sebelumnya, yaitu pemuda yang ingin menaklukkan Suzuran. Masalahnya adalah, timeline film ini ngaco parah, hingga seakan-akan film ini ada di universe yang lain.

Beberapa sumber mengatakan bahwa Crows Explode terjadi sebulan setelah kelulusan Genji Takiya dan kawan-kawan. Namun, dalam film tersebut, tidak ada Washio Gota, Ebizuka Trio, dan grup lain yang eksis di dua film sebelumnya. Memang, film ini tidak disebutkan termasuk canon atau bukan, masalahnya adalah ada tokoh yang muncul di dua film sebelumnya, yaitu Ken Katagiri dan Makise.

Kalau memang kejadiannya bener sebulan setelah kelulusan Genji, harusnya tampuk kepemimpinan nggak langsung pindah ke Gora. Lagian, namanya tidak pernah tercatat dalam daftar petarung terkuat Suzuran. Seharusnya, yang megang setelah Genji adalah Bandou.

Baca Juga:  Probolinggo Itu Kota di Jawa Timur, dan Kami Bukan Orang Madura meski Pakai Logat Madura

Iya, bener, Bandou, yang anak geng motor itu.

Dengan karakter yang hampir semuanya baru, namun punya cerita yang benar-benar berbeda, di saat yang sama masih memunculkan karakter lama, bikin film ini nggak jelas sebenernya berpegang pada apa. Lagian, kalau latar belakang waktunya sebulan setelah lulus, Makise jadi jauhlebih mendingan mukanya. Mana ada orang glow up total dalam waktu sebulan?

Ya bisa sih kalau skin care-mu mahal dan anak sultan. Lah, Makise anak sultan dari mananya?

Plus motif kedua tokoh utama dalam menguasai Suzuran nggak jelas. Kaburagi Kazeo baru turun tangan setelah merasa punya “ikatan” dan “tanggung jawab”, Ryohei… karena merasa sendiri. Kazeo bahkan awalnya nggak pengin ikut-ikutan bertarung.

LAH LO NGAPAIN MASUK SUZURAN KALAU NGGAK PENGIN BERTARUNG NJIR?

Hal tersebut bikin film ini terkesan kayak film yang jualan emosi doang, dan pertarungan yang ada hanyalah semacam kewajiban. Tokoh-tokoh sampingan malah justru memberi vibes Crows yang sebenarnya, seperti bertarung dan peduli akan persaingan. Black Dynamite, Gora, adalah tokoh yang bikin film ini “selamat”.

Crows Explode menghilangkan value Suzuran yang sebenarnya: tempat orang-orang idiot yang ingin membuktikan diri lewat tinju. Reputasi Suzuran justru terkesan lembut di film ini. Kalau masih bingung maksud saya, coba pahami niat Genji dateng ke Suzuran buat apa.

Baca Juga:  Panduan Awal bagi Kalian yang Baru Mulai Jadi Fans JKT48

Yang parah sih, di akhir film, Kaburagi Kazeo terlihat seperti berhasil menyatukan Suzuran. FYI aja nih, Suzuran terkenal dengan banyak faksi yang tidak mudah tunduk pada siapa pun, bahkan kepada pihak terkuat sekali pun. Kita bisa lihat Makise yang tak mau gabung dengan Serizawa, Ebisuka Trio yang tidak mau membantu GPS, dan The Armored Front yang tidak terlihat bersama GPS di film kedua.

Seharusnya, alih-alih bikin Crows Explode, harusnya bikin film yang berpegang teguh ke komiknya, dengan mengenalkan Bouya Harumichi sebagai tokoh utama. Lha kan memang Crows Zero itu kan diangkat dari komik Crows X Worst, dengan tokoh utama Bouya Harumichi.

Alih-alih menjual melankoli, kita bisa melihat kelanjutan perang Housen dengan Suzuran, dan peta pertarungan sebenarnya. Dan yang jelas, kita bisa melihat Rindaman akhirnya tumbang. Bouya Harumichi adalah satu-satunya orang di Suzuran yang bisa bikin Rindaman tumbang, meski dia pun akhirnya tumbang.

Maka dari itu, bagi saya, Crows Explode adalah film yang seharusnya tidak pernah dibuat. Sebab, secara cerita dia nggak jelas, nggak punya dasar, dan nggak masuk logika. Karakternya pun tidak punya motif yang jelas ketika di Suzuran, dan bikin Suzuran tak lebih dari tempat untuk bermelankoli ria.

Sekolah para gagak kok menye-menye, apa-apaan.

BACA JUGA Cari Film Mirip Crows Zero? Coba High&Low dan artikel Rizky Prasetya lainnya.

Baca Juga:  Mencoba Positive Thinking pada Orang yang Bilang 'OTW' tapi Malah Ngaret
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.