Cowok dan Cewek Sama-sama Bisa Brengsek

Dalam sebuah hubungan, cowok dan cewek punya kemungkinan untuk menjadi brengsek. Karena keduanya kan sama-sama manusia. Terus kenapa cuman cowok yang sering dilabeli brengsek?

Artikel

Gilang Oktaviana Putra

 

Ada ungkapan yang sudah lama beredar di masyarakat—khususnya kaum wanita—yang menggelitik untuk dikomentari: “semua cowok sama aja. Semuanya brengsek!” dan “Cuma ada 2 jenis cowok di dunia ini, kalau gak homo ya brengsek.” Serius ini mah, banyak cewek yang percaya sama hal ini. Dengan kata lain mayoritas cowok di dunia ini ya brengsek. Dan sialnya, hal ini berdampak pada kaum cowok minoritas. Karena cowok brengsek lebih banyak jumlahnya, maka cowok baik yang menjadi minoritas ini sulit muncul ke permukaan.

Padahal mah mau cowok atau pun cewek, ya sama aja bisa brengsek.  Dalam sebuah hubungan, keduanya punya kemungkinan untuk menjadi brengsek. Karena keduanya kan sama-sama manusia, berarti ada hal yang bisa dilakukan oleh cowok dan cewek, mau itu baik atau pun jelek. Kuncinya sebenarnya ada pada siapa yang sangat mencintai. Gak akan ada yang tersakiti kalau gak ada yang sangat mencintai.

Sebrengsek apapun seorang manusia, jika pasangannya menilai dia “masih dalam tahap wajar” karena saking cintanya, maka dia nggak akan dianggap brengsek. Sekalipun sebenarnya banyak sekali orang yang mengingatkan dia bahwa pasangan nya itu brengsek, dia bisa tetap yakin sama pilihan nya. Orang yang memberikan cinta nya lebih besar daripada pasangannya cenderung mempunyai keyakinan yang dia buat sendiri.

Contohnya begini: si Asep dan Bela pacaran sudah 2 tahun. Di tengah-tengah hubungan mereka, si Asep tiba-tiba berubah jadi cuek tapi Bela masih merasa Asep berubah karena ada hal lain yang lebih penting buat Asep kerjakan saat itu, atau Bela merasa Asep berubah karena ada yang salah sama dirinya sendiri. Lalu teman-teman Bela tahu kalau si Asep jad cuek karena dia punya cewek lain. Karena Bela sangat mencintai Asep, dia memilih tetap memercayai Asep sambil berharap Asep nggak sebrengsek yang teman-temannya bilang. Padahal Asep hanya menyembunyikan fakta yang sebenarnya dengan sangat baik; sehingga Bela nggak akan tahu kenyataannya.

Baca Juga:  Menanggapi Tulisan Hai Para Pemakan Bubur Diaduk, Bertobatlah: Maaf, Tapi Makan Bubur Diaduk Adalah Jalan Yang Sebenar-benarnya

Sedari dulu, sudah beberapa kali saya mengingatkan teman saya kalau pasangan nya itu nggak bener alias brengsek. Tapi tetap saja, sebanyak apapun saya mengingatkan dia, dia tetap saja lebih memilih bertahan.

Definisi brengsek di sini pun sangat banyak sekali. Semuanya tergantung bagaimana pihak yang dianggap brengsek ini menyakiti pasangannya. Ada yang selingkuh seperti si Asep tadi, ada yang baperin doang, ada yang hobinya ngasih janji palsu, ada juga yang ngeladenin orang lain cuma buat iseng-iseng doang. Ini berlaku buat cowok dan cewek loh ya.

Pertanyaannya, kenapa hanya cowok saja yang dilabeli dengan kata brengsek ini? Gak pernah tuh saya dengar ada yang bilang “semua cewek sama aja brengsek” padahal nggak sedikit juga kan cowok yang disakiti sama cewek nya. Mungkin karena kami kaum cowok lebih membiarkan pengalaman buruk ini buat hilang begitu saja atau bisa juga karena kami dituntut untuk melindungi cewek. Maka ketika kami menyakiti cewek dianggap nggak becus buat melindungi cewek. Akhirnya kami dijuluki brengsek.

Sekarang jika kebanyakan cewek lebih tertarik pada cowok brengsek, dan jumlah cowok brengsek pun nggak sedikit, maka cowok yang benar-benar baik nggak punya banyak kesempatan buat ikut berkompetisi di garis depan. Keadaan ini diperparah dengan kenyataan kalau cowok brengsek itu identik dengan cowok ganteng. Maka ruang kosong di garis depan jadi lebih sedikit. Cowok jelek itu amat sangat kecil kemungkinannya buat jadi brengsek. Buat punya pacar saja harus berdarah-darah, buat apa setelah punya pacar kami harus jadi brengsek?

Gak munafik lah ya, kita hidup di tengah-tengah masyarakat yang melihat fisik lebih dulu daripada yang lain nya. Sekarang bayangkan, kalau setiap cewek lebih memilih cowok ganteng—yang mayoritas nya brengsek—lebih dulu daripada cowok jelek dengan hasil akhir nya mereka berpacaran. Bisa dikatakan kesempatan cowok jelek semakin berkurang, bahkan mungkin hampir hilang ya.

Baca Juga:  Benarkah Perempuan Galak Itu Susah Dapat Jodoh?

Maka, sebagai perwakilan cowok jelek saya meminta tolong, tolong banget ini mah, buat cewek-cewek jomblo di luar sana berhenti mikir semua cowok itu brengsek. Karena ya itu tadi, baik cowok atau cewek sama aja brengsek nya. Dan masing-masing bisa menjadi brengsek dengan cara nya sendiri. Beri sedikit ruang kosong di garis depan buat saya dan kawan-kawan senasib gitu loh.(*)

BACA JUGA Pas Kecil Lihat Orang Dewasa Pacaran, Pas Dewasa Lihat Anak Kecil Pacaran atau tulisan Gilang Oktaviana Putra lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.085 kali dilihat

12

Komentar

Comments are closed.