Claudio Marchisio, sang Pangeran yang Tak Pernah Naik Takhta – Terminal Mojok

Claudio Marchisio, sang Pangeran yang Tak Pernah Naik Takhta

Artikel

Jika kita berbicara tentang Claudio Marchisio, ingatan kita akan kembali pada masa-masa Calciopoli. Musim 2006/2007 mungkin adalah musim yang tak ingin dikenang oleh Juventini manapun. Untuk pertama kalinya sang penguasa Serie A dipaksa untuk ambil bagian di pentas Serie B setelah sebelumnya menjuarai Serie A musim 2005/2006.

Sungguh tak masuk akal dengan skema yang menurut saya sangat mengada-ada bahwa tim yang berjuluk Bianconeri ini dianggap mencederai fair play. Materi pemain yang sangat fantastis, mulai dari penjaga gawang hingga striker semuanya berlabel bintang namun dianggap “butuh” bantuan untuk menjadi juara. Terbukti skuad yang tampil di babak final piala dunia baik di tim Perancis maupun Italia ada berapa banyak pemain Juventus bercokol disana? Kalo diinget-inget terus malah makin gondok rasanya. Tapi kali ini bukan itu yang mau saya ulas tapi tokoh fenomenal lain yang muncul akibat dari momen itu.

Namanya Claudio Marchisio, yang sejak junior telah menjadi bagian dari skuad muda Timnas Italia. Layaknya pemuda-pemuda dari Turin yang selalu bermimpi untuk bisa menjadi bagian dari skuad La Vecchia Signora, Marchisio pun punya mimpi yang sama. Kesempatan itu nyaris sirna ketika melihat skuad yang ada di bawah asuhan Don Charleto kala itu sudah penuh sesak dengan nama-nama besar. Lalu bagaimana bisa seorang bocah menembus persaingan berat itu?

Di balik setiap musibah selalu ada berkah, mungkin kata-kata mutiara ini tepat digunakan sekarang. Periode buruk yang menerpa Juventus pasca 2006 menjadi momen bagi beberapa pemain muda untuk ambil bagian dalam misi membawa kembali Sang Nyonya untuk berlaga di Serie-A. Musim 2006/2007 jadi awal sebuah era, di bawah komando Didier Deschamps Juventus terlalu digdaya di kasta kedua liga Italia. Bahkan sang Kapten Alex Del Piero menyabet gelar top skor di sana. Tabloid olahraga jadi primadona kala itu selain tayangan olahraga akhir pekan hanya demi mengetahui perkembangan Juventus di Serie-B. Salah satu bakat yang menonjol kala itu adalah Marchisio. Mengisi pos yang ditinggalkan para bintang, Marchisio menunjukkan potensinya sebagai calon bintang besar.

Semusim di Serie-B dan akhirnya membawa Juventus kembali ke Serie-A, nyatanya tak menjamin Marchisio muda untuk aman bertahan di Juventus. Proyek ambisius Juventus untuk sesegera mungkin merajai kembali Serie-A harus menunda mimpi Marchisio. Dia dipinjamkan ke Empoli bersama beberapa pemain muda lainnya seperti Giovinco.

Semusim menempa diri akhirnya Marchisio kembali, dan kali ini dia sudah cukup siap untuk merebut posisi dalam skuad Juventus. Sayang, Juventus saat itu bukan lah tim yang cukup kuat hanya sekedar pengganggu hegemoni Inter dan Roma yang konsisten.

Waktu yang dinantikan akhirnya datang. Kehadiran Antonio Conte seakan membuat kecemerlangan Marchisio kian teruji. Gelar perdana Serie-A pun diraih. Marchisio, Vidal, dan Pirlo menjadi tiga punggung penting Juventus dengan sebutan MVP. Selain menjadi bagian dari “MVP”, julukan Il Principino lekat padanya.

Sebagai produk akademi Juventus, bukan rahasia lagi jika harapan besar untuk sang pangeran akan naik takhta. Terlebih sang ikon club, Alesandro Del Piero memutuskan meninggalkan club di akhir musim 2011/2012 setelah musim yang membahagiakan. Marchisio pun digadang-gadang akan naik tahta dan menjadi “Raja” selanjutnya, tapi tidak semua berjalan sesuai rencana. Sang Pangeran tetap hanya jadi Pangeran, bahkan posisinya kian tergerus dengan munculnya seorang bocah ajaib dari Perancis, Paul Pogba.

Musim 2017/2018 jadi akhir perjalanan Marchisio bersama Juventus, setelah melalui banyak hal bersama dan masalah kebugaran yang menggerogoti performanya Sang Pangeran pun akhirnya pergi. Ya, pergi dengan status tetap sebagai Pangeran karena satu-satunya Raja di Juventus hanyalah King Alex, Alesandro Del Piero.

Sumber gambar: Wikimedia Commons.

BACA JUGA Milan Kalahkan Juventus, tapi Dapat Penalti, Milanisti Kecewa dan tulisan lainnya di Terminal Mojok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.