Juventus, Klenik Kutukan Gol Muntari, dan Identitas Pecundang yang Perlu Diterima

Artikel

Avatar

Begitu Cristiano Ronaldo mencetak gol dari titik penalti, kalimat-kalimat ledekan untuk Juventus sudah membanjiri media sosial. Salah satunya yang menarik adalah soal kutukan gol hantu Muntari, yang terjadi di tahun 2011. Oya, satu lagi, fans Nyonya Tua sudah seharusnya menerima kenyataan kalau mereka memang pecundang.

Selain soal angka dalam statistik, satu aspek lainnya di sepak bola yang begitu digemari adalah klenik. Manusia menyukai hal-hal di luar kemampuan mereka. Menjadi sebuah pegangan atau semacam justifikasi ketika keadaan berjalan tidak sesuai keinginan. Apalagi kalau keadaan menjadi pecundang itu terjadi terus-menerus.

Gianluigi Buffon, misalnya, yang tidak pernah menjadi juara di panggung Eropa bersama Juventus, karena “jiwanya” sudah tergadai sejak meninggalkan Parma. Juventus apalagi, cuma mentok sampai juara kedua. Hebatnya, biasanya juara dua tidak pernah diingat oleh sejarah. Namun, juara duanya Juve itu diingat oleh dunia karena saking suramnya.

Apakah benar Buffon tak akan pernah mencicipi enaknya mengangkat piala Si Kuping Lebar? Benarkah Juventus tidak akan pernah juara Liga Champions lagi karena kualat sama Muntari? Klenik seperti itu memang enak dijadikan bahan obrolan, bahkan debat. Namun, pada kenyataannya, di panggung Eropa, Juve selalu kehilangan 2 aspek penting: efektivitas dan mental.

Segala analisis terkait dominasi Real Madrid di Liga Champions, bisa dengan serampangan saya simpulkan menjadi 2 aspek: efektif dan mental. Terutama ketika mereka menjuarai kompetisi antarklub termahal di dunia ini 3 kali berturut-turut. Mempertahankan gelar juara saja susahnya minta ampun, apalagi memenanginya hingga 3 kali berturut-turut. Mungkin, rekor ini yang akan paling sulit dipecahkan dalam waktu dekat.

Real Madrid tidak punya rahasia. Cara bermain mereka sangat sederhana. Namun, yang sederhana bukan berarti buruk rupa. Saking sederhananya, ditunjang kualitas individu, menjadi senjata yang sulit diredam lawan. Kamu bisa membaca cara sederhana Real Madrid membongkar lawan di tautan ini.

Baca Juga:  Masuk Liga Champions Kok Irit, Lazio Sehat?

Juventus kehilangan efektivitas itu. Mereka gagal memaksimalkan Ronaldo sebagai predator kotak penalti. Di Juve, Ronaldo masih predator, sih, tapi predator titik putih semata. Di periode penting, skuat Nyonya tidak mampu mendukung efektivitas Ronaldo seperti di Real Madrid.

Kenapa, sih, fokusnya harus di Ronaldo? Izinkan saya menjelaskannya secara singkat.

Ketika bicara efektivitas Ronaldo, sebenarnya irisannya ada di banyak aspek. Pertama, skuat Juventus yang memang tidak mendukung. Kedua, kemampuan individu yang juga tidak mendukung. Ketiga, ide pelatih yang tidak mengakomodasi segala kelebihan Ronaldo sebagai poacher. Oyes, Ronaldo bukan lagi winger cepat, di mata saya, dia poacher.

Perlu fans Juventus catat, gol di Liga Champions bobotnya lebih berat ketimbang di kompetisi domestik. Apalagi yang namanya gol tandang. Mengumpulkan gol tandang memberi keuntungan lebih. Artinya, lawan harus mencetak gol 2 kali lebih banyak. Di sini, kelebihan Ronaldo bisa dimaksimalkan Real Madrid, bukan Juve.

Kalau menembus pertahan Lyon tidak bisa, bagaimana kalau ketemu tim-tim seperti Manchester City atau Bayern Munchen? Ledekan kayak gitu terdengar menyakitkan, tapi ya maaf saja, ada benarnya, kok.

Skuat Juventus bukan skuat yang bisa memperkuat sisi efektif untuk berhasil di Liga Champions. Lini tengah mereka sangat tidak kreatif. Tidak punya “taji” untuk mendukung 3 pemain di depan. Lini belakang? Bahkan ketika trio BBC masih ada, lini belakang selalu kehilangan satu dorongan besar untuk menjadi juara: mental.

Silakan kombinasikan skuat yang tidak ideal dengan “cacat mental” sejak lama. Liga Champion, terkadang tidak memandang klub mana yang berlaga. Liga Champions hanya akan melakukan seleksi kepada klub yang punya 2 aspek penting: efektivitas dan mental. Bahkan Liverpool ketika menjadi juara pun mengandalkan 2 aspek tersebut.

Di atas kertas, di mata fans netral, skuat Juventus sudah cukup bagus. Namun, di baliknya, ada mental yang keropos dan tidak salah kalau disebut pecundang. Apakah revolusi bisa menjadi jawaban? Kalau untuk melanggengkan dominasi mereka di Serie A tentu bisa. Kalau untuk menjadi juara di Eropa, asal beli tidak akan menjadi solusi.

Baca Juga:  Milan Kalahkan Juventus, tapi Dapat Penalti, Milanisti Kecewa

Apakah keberadaan Maurizo Sarri akan menjadi penghambat? Bisa ya, bisa tidak. Jika Sarri tidak dibangunkan skuat yang mendukung so called Sarri ball, ya jangan pernah berharap. Celakanya, membangun Sarri ball dibutuhkan dana besar. Apakah Juventus sudah siap?

Apakah mengganti pelatih akan menyelesaikan masalah? Belum tentu, jika Juventus tidak bisa menemukan pelatih yang paham cara “mengatasti” beratnya tekanan Liga Champions. Untuk tim seperti Juventus, tim-tim tradisional Italia, tidak banyak pelatih yang bakal cocok.

Kembali soal klenik, maaf saya mau menyebutnya sebagai sejarah saja. Juventus, ada baiknya menengok kembali cara rival domestik menjadi juara Liga Champions. Mereka tidak “neko-neko”, hanya memaksimalkan identitas yang pasti sudah menjadi darah dan daging klub-klub atau pemain Italia. Sangat (terlihat) sederhana, seperti Internazionale Milano, misalnya.

Bahkan AC Milan pun bisa menyeimbangkan sisi imajinasi dari beberapa pemain kreatif dengan ketangguhan mental dan identitas. Bagi tim-tim Italia, sejarah akan berpihak ketika mereka menjadi sangat efektif. Silakan buka lagi buku sejarah sepak bola dunia dan pahami cara-cara Italia mendominasi dunia.

Dan terkadang, di sepak bola, sejarah itu selalu berulang. Entah Juventus menemukan magisnya lagi seperti 2 dekade yang lalu, atau mengulangi sejarah sebagai pecundang paling paripurna.

BACA JUGA Milan Kalahkan Juventus, tapi Dapat Penalti, Milanisti Kecewa dan tulisan Yamadipati Seno lainnya. 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
11


Komentar

Comments are closed.