Kenapa Ada Nama Ridwan Kamil di Bantuan Masker Pemprov Jawa Barat?

Artikel

Tazkia Royyan Hikmatiar

Beberapa minggu yang lalu kami sekeluarga untuk pertama kalinya dapat BLT dari Pemprov Jawa barat. Bantuan itu buat orang-orang yang terdampak pandemi, keluarga saya salah satunya. Eh, emang ada yang nggak terdampak pandemi? Menurut saya, sih, nggak ada. Semua terdampak, tapi ada yang dampaknya baik, ada yang buruk. Nah, menariknya, isi bantuan dari pemprov Jabar itu ada masker, dan dalam desain masker itu, ada nama Ridwan Kamil.

Meski tulisannya nggak terlalu besar, tapi ya cukuplah buat orang bisa lihat nama itu mejeng di masker tersebut. Pada tiap satu kardus BLT, ada lima masker di dalamnya, dan tentu saja semua masker itu satu desain, satu warna, dan ada satu nama: Ridwan Kamil. Kenapa kok bisa ada nama RK di masker tersebut? Jawaban paling mudahnya tentu saja karena RK adalah yang bikin desain batik di masker itu. Makanya ada nama dia, tulisan lengkapnya, “Desain: Ridwan Kamil”.

Tapi, ada jawaban lain selain karena Ridwan Kamil yang bikin desain di masker itu. Salah satu yang paling kentara adalah untuk pencitraan, tentu saja. Sejujurnya, desain masker yang dibikin Ridwan Kamil untuk BLT ke masyarakat terdampak pandemi emang bagus, sih. Cuma karena ada namanya aja yang jadi bikin saya agak illfeel. Bukan apa-apa, sejauh saya lihat di jalan-jalan, yang jual banyak desain masker, mulai dari desain batik, logo, hingga model mulut-mulut yang fenomenal itu, nggak ada tuh nama orang yang punya ide atau desainnya dicantumkan di maskernya.

Jika begitu, kenapa Ridwan Kamil dengan percaya dirinya memunculkan namanya “cuma” karena dia yang mendesain? Saya tahu ada banyak fans RK, di Jawa Barat atau bahkan di luar Jawa Barat dan nggak akan suka kalau saya kritik RK, tapi mari kuak, apa masalahnya kalau ada nama Ridwan Kamil dalam masker itu?

Asal kalian tahu, di daerah saya, masyarakat awam menyebut BLT dari Pemprov Jabar itu adalah bantuan dari RK. Mereka bilang, “Udah dapet bantuan dari Ridwan Kamil belum?” atau “Itu bantuan dari Ridwan Kamil udah ada di pos”. Bukan bilang, “Udah dapet bantuan dari negara?” Masyarakat awam di daerah saya benar-benar menganggap yang ngasih BLT itu RK, loh, bukan cuma menganggap RK sebagai gubernur dan mewakili pemprov, tapi ini mewakili negara.

Kenapa bisa begitu? Kalaupun ada faktor lain, tetap saja faktor utamanya karena ada nama Ridwan Kamil pada masker BLT itu. Sekilas saja, apa yang dilakukan Ridwan Kamil seperti oke-oke aja, terlihat wajar kalau dia mencantumkan namanya sebagai yang mempunyai hak cipta desainnya. Tapi, lagian siapa yang minta Ridwan Kamil bikin desainnya? Apakah ada masyarakat yang minta? Selain itu, saya ragu, apakah kalau orang lain yang membuat desain itu, apa namanya bakal dicantumkan juga di maskernya?

Sebutlah kalau saya yang bikin desain maskernya, apa bakal ada nama saya di sana? Menurut saya sih nggak akan ada. Apalagi nama saya mah nggak penting banget, kan, ya.

Kasian, loh itu, wakil gubernurnya, kenapa nggak sekalian dicantumkan aja namanya? Kenapa nggak sekalian aja dicantumkan juga nama yang beli kainnya, bikin kainnya, dan yang bagiin maskernya? Biar adil, kalau bisa sekalian aja nggak usah ada desain, penuhin aja masker itu dengan nama-nama orang yang berperan dalam pembuatan masker itu.

Saya bisa menebak ke mana alasan RK mencantumkan namanya pada masker BLT, salah satunya mungkin karena RK cukup percaya diri kalau warga Jabar akan bangga pakai masker yang desainnya hasil gubernurnya. Bagaimana tidak, beberapa unggahan Instagramnya sempat beberapa kali menampilkan usaha masyarakatnya yang mencantumkan nama dia pada pekerjaannya. Misal ada flyer potong rambut yang menyatakan kalau RK pernah potong rambut di sana, atau bahkan ada usaha yang langsung mengambil nama RK, misal Warung Makan Ridwan Kamil.

Mantan wali kota Bandung itu selalu menanggapi dengan baik, dia rela namanya dicatut tanpa bilang selama usaha rakyatnya halal, katanya. Jadi, memang rasanya agak aneh kalau alasannya mencantumkan nama pada masker adalah biar masyarakat awam meyakini BLT itu dari Ridwan Kamil. Saya kira Ridwan Kamil tidak akan senarsis itu, dia pasti tahu kalau BLT itu duitnya dari rakyat juga, bukan dari dia. Betul kan, Pak?

Sumber gambar: Wikimedia Commons

BACA JUGA Konspirasi Inilah yang Merusak Citra Bupati Klaten! dan tulisan Tazkia Royyan Hikmatiar lainnya.

Baca Juga:  Surat Hanoman kepada Sinta

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.