Cegah Pengemplang, Sudah Saatnya Pajak Kendaraan Disatuin dengan Harganya

Ada kelakukan para pengemplang pajak kendaraan yang bikin miris. Ada ratusan pemilik mobil mewah yang menggunakan identitas orang lain untuk kendaraannya.

Featured

Avatar

Kejadian rutin jelang akhir tahun untuk kesekian kalinya terjadi. Ribuan mobil mewah dengan harga jual di atas Rp1 miliar menunggak pajak. Dari data Badan Pajak dan Retribusi Daerah (BPRD) hingga per 5 Desember 2019 mencatat ada 1.104 pemilik kendaraan mewah yang menunggak pajak. Itu baru di Jakarta doang, nggak tahu di daerah lain.

Lebih dari 1.000 kendaraan yang menunggak pajak ini juga hanya yang mewah. Sebenarnya kendaraan kelas menengah ke bawah dengan harga jual di bawah Rp1 miliar banyak juga yang ngemplang pajak. Selain merugikan negara, ada hal lain yang paling miris dari kelakukan para pengemplang pajak kendaraan ini. Sebab, ada ratusan pemilik mobil mewah yang menggunakan identitas orang lain untuk kendaraannya.

Jadi yang punya mobil mewah loe, yang rumahnya didatangi petugas pajak malah orang lain. Mana banyak korban justru adalah warga menengah ke bawah yang nggak tahu apa-apa soal apa itu Bentley, Aston Martin, dan Ferrari. Kan itu kelakukan yang bedebah bin bangsat bin kurang ajar banget ya! Karena para korban ini banyak yang anaknya peserta Kartu Jakarta Pintar (KJP). Kalau terdata mereka tercatat punya mobil mewah kan KJP-nya terancam dicabut. Kasian kan!

Sebenarnya jika mau belajar dari kejadian yang sudah-sudah, mungkin ini momen yang tepat bagi pemerintah untuk mulai menerapkan penyatuan pajak tahunan kendaraan dengan harga mobil. Jika mencontoh negara-negara yang melakukan pembatasan kendaraan maksimal 10 tahun, biasanya pajak tahunan kendaraan akan menyatu dengan harga. Jadi pembeli kendaraan sudah nggak perlu lagi bayar pajak tahunan selama 10 tahun ke depan, walaupun kendaraan tersebut nantinya akan berpindah tangan.

Nantinya kalau kendaraan sudah 10 tahun, barulah pajak tahunannya dibayarkan lagi. Tentu sudah kena pajak emisi karena usianya sudah 10 tahun. Cara ini akan bikin peredaran kendaraan tua yang beredar di jalan akan lebih terseleksi. Karena kendaraan tua yang mampu bertahan hanya yang benar-benar layak koleksi, misal VW Bettle, VW Combi, dan Mini Cooper Klasik. Karena layak koleksi, maka pemiliknya biasanya pasti nggak akan masalah bayar pajaknya lebih mahal. Kendaraan tua yang layak koleksi biasanya juga hanya dimiliki oleh orang yang sudah punya mobil harian. Jadi mobil tuannya hanya dipakai sesekali buat senang-senang di akhir pekan.

Baca Juga:  Tersebar Video Prediksi World War III dari Time Traveler Tahun 2075: Mau Nggak Percaya, tapi kok Bisa Tepat?

Lha, kalau sekarang sistem pajak kendaraan di negara kita ini nggak jelas. Setiap tahun harus bolak balik ke Samsat buat bayar pajak. Iya kalau ada waktu. Kalau sibuk kerja ya pasti males kan luangin waktu buat ngurus-ngurus yang begituan. Walau sekarang sudah bisa bayar pajak secara online, tetap aja harus datang ke Samsat buat pengesahan STNK. Ribet!

Belum lagi kendaraan tua. Banyak mobil-mobil jadul yang pajaknya bodong karena nggak pernah lagi dibayarkan oleh pemiliknya. Dan kendaraan-kendaraan itu bukanlah kendaraan layak koleksi. Tapi kendaraan massal yang terkadang dipakai pemiliknya untuk kegiatan harian. Misal Avanza tahun 2005, Suzuki Carry tahun 1996, ataupun motor Honda Supra tahun 2000. Makanya Jakarta dan banyak kota-kota besar di negara kita yang macet walaupun peringkat penjualan mobil tahunan nggak bagus-bagus amat.

Berdasarakan data JATO Dynamics, Indonesia hanya menempati peringkat ke-15 di seluruh dunia. Padahal penduduk kita ada 250 juta dan peringkat terbanyak keempat dunia. Tapi soal penjualan mobil, kita kalah dari banyak negara yang penduduknya lebih sedikit. Jadi kebayang kan banyaknya kerugian. Udah penjualan mobil barunya sedikit, banyak yang ngemplang pajak, peredaran kendaraan tua masih banyak, jalanannya macet dan udaranya polusi.

Tapi ya mau gimana. Penyatuan pajak dengan harga pasti tidak akan disukai oknum-oknum yang selama bermain dan para calo-calo di Kantor Samsat. Makanya sistem pajak kendaraan di negara kita masih gitu-gitu aja walaupun tiap tahun masalahnya berulang.

BACA JUGA Ngintip Investasi Emas di Indonesia Jika Berkaca dari Pengalaman India atau tulisan Sadad lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
2

Komentar

Comments are closed.