Cara Membedakan Hotel Esek-esek dan Hotel Beneran biar Nggak Salah Masuk – Terminal Mojok

Cara Membedakan Hotel Esek-esek dan Hotel Beneran biar Nggak Salah Masuk

Artikel

Avatar

Keluar kota untuk sekadar liburan atau bersilaturahmi dengan teman dan sanak saudara memang mengasyikkan. Selain transport, hal yang perlu dipikirkan adalah tempat penginapan. Kalau kita bisa numpang di rumah teman atau saudara, itu akan sangat membantu. Namun, jika teman atau saudara tidak menyediakan tempat untuk menginap atau bahkan Anda tidak punya kenalan di daerah tersebut, sudah pasti harus siap merogoh kantong untuk menyewa hotel. Masalahnya memilih hotel pun ada ilmunya, salah-salah justru masuk ke hotel esek-esek.

Memang benar, tidak semua hotel yang kita datangi sesuai dengan ekspektasi. Biarpun kita berpatokan pada standar hotel berbintang, terkadang juga tidak sesuai dengan realitanya. Dalam hal ini prinsip uang berperan, semakin banyak uang yang kita keluarkan, tentu akan semakin bagus pula hotelnya. Baik fasilitas maupun pelayanannya.

Kali ini saya akan berbagi pengalaman untuk bagaimana membedakan hotel esek-esek dan hotel beneran karena saya juga pernah bekerja di salah satu hotel dekat Bandara Adi Soemarmo, tentunya hotel beneran ya.

Walaupun cuma bekerja sebentar, tapi setidaknya saya tahu lah basic hotel itu kayak gimana. Yang dimaksud hotel esek-esek di sini adalah hotel yang disediakan memang untuk bisnis prostitusi, umumnya hanya dipakai buat mengeksekusi, habis itu sudah, check out lagi. Tapi, sialnya mereka juga menerima tamu yang memang mau menginap beneran, ya iyalah orang dapat uang ya pasti diterima. 

Baik, kali ini saya akan memulai dari cerita pengalaman saya dulu.

Pengalaman ini dimulai saat saya berkunjung ke salah satu rumah teman saya, yang pastinya berada di luar kota. Saya berangkat berdua dan sesampainya di sana ternyata teman yang saya kunjungi tidak bisa diinapi. Oleh karena hari sudah malam, kami dicarikan hotel terdekat. Kami pun menemukan satu hotel, kami langsung check in dan masuk untuk istirahat. Bau kamarnya tidak terlalu wangi, tapi saya masih mengabaikannya, sampai saya menemukan sehelai rambut panjang di balik bantal. Langsung dalam hati saya bilang, “Jancuk! ora resikan ngene.” Tiba-tiba teman saya yang iseng lihat-lihat sekeliling kamar, menemukan bekas alat kontrasepsi di bawah meja, dan setelah diamati ternyata lebih dari satu, juga beberapa helai rambut panjang yang rontok sepertinya cuma disapu dan dipepetkan tembok di bawah meja.

Sontak saya dan teman saya langsung mengumpat sambil tertawa karena konyol dapat hotel esek-esek yang jorok begini. Tapi, konyolnya lagi, kami berdua tetap nekat tidur disitu. Walaupun agak jijik, kami telanjur capek dan ngantuknya minta ampun, lumayan lah bisa buat rebahan tanpa kedinginan.

Umumnya hotel buat esek-esek banyak terdapat di sekitaran terminal, stasuin, atau sekitar tempat prostitusi di setiap daerah. Dari tampilan luarnya saja sudah kelihatan, rata-rata tingkat keestetikan dan kemewahan jauh di bawah hotel beneran, terkesan lebih sederhana. Dan setelah masuk, tawaran check in pun ada yang berbeda, mereka juga menyediakan check in kamar untuk short time, long time, dan fulltime atau dalam waktu 3 jam, 6 jam, dan sehari semalam. Kemudian kalau kita perhatikan struktur pegawainya juga ada perbedaan. Kalau di hotel beneran strukturnya mulai dari satpam, front office, bellboy, dan semua jajarannya lengkap. Berbeda dengan hotel esek-esek ini yang struktur pegawainya tidak selengkap itu.

Ditambah jika di hotel beneran menyediakan restoran, mushola, hingga mungkin water pool, saya pastikan di hotel esek-esek tidak menyediakan fasilitas semacam itu. Yang terakhir adalah aroma dan nuansa yang terkesan berbeda dengan hotel beneran pada umumnya. Saya tidak perlu menyinggung harga, sebab mahal atau murah itu kan subjektif ya.

Walaupun banyak juga hotel beneran yang disalahgunakan hanya untuk “ngamar” setidaknya mereka lebih professional baik dari segi pelayanan dan fasilitas. Tidak seperti hotel esek-esek yang tujuannya cuma buat menyediakan bisnis prostitusi. Jelilah kalau mau menginap di hotel. Atau kejadian konyol seperti yang saya dan kawan saya alami bakal terulang kembali. Rating hotel dari bintang dua ke atas juga sudah aman kok.

BACA JUGA Tanda-Tanda Pasangan Ilegal Mau Check-in Hotel

Baca Juga:  Timnas Sepak Bola Indonesia Nggak Akan Juara kalau Jaga Pola Makan Aja Nggak Bisa
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
19


Komentar

Comments are closed.