Menjawab Tudingan Orang-orang yang Belum Pernah ke Luar Negeri Tentang Singapura yang Katanya Nggak Beda Jauh sama Indonesia – Terminal Mojok

Menjawab Tudingan Orang-orang yang Belum Pernah ke Luar Negeri Tentang Singapura yang Katanya Nggak Beda Jauh sama Indonesia

Artikel

Pertama-tama, saya ingin meluruskan bahwa tulisan ini sama sekali nggak ada kaitannya dengan sikap anti-nasionalisme atau apa pun yang ngebagus-bagusin negara orang. Tapi sejujurnya, lewat tulisan ini saya ingin berbagi pengalaman pribadi mengenai apa saja yang saya rasakan dan amati selama melancong ke Singapura. Harapannya tentu saja untuk menjawab tudingan orang-orang yang belum pernah mengunjungi luar negeri, khususnya Singapura.

Sebelum menjelaskan lebih lanjut, saya ingin bercerita sedikit bagaimana awal mula saya memutuskan untuk melancong ke negara yang dijuluki Negeri 1001 Larangan itu. Semuanya berawal di akhir tahun 2016, ketika ngopi santai di kediaman seorang kawan sembari menonton pertandingan Liga Inggris. Alur pertandingan yang berlangsung membosankan itu rupanya memancing kawan saya untuk memperlihatkan sebuah vlog tentang Singapura kepada saya.

Walau begitu, menyenangkan rasanya ketika menyimak vlog dibarengi oleh paparan dari orang terdekat yang sudah pernah ke sana. Artinya, saya bisa memperoleh berbagai cara pandang tentang Singapura. Sampai di satu titik, kawan saya menyampaikan satu ide, “Gimana kalau kita cabut ke sana pas tahun depan?”

Sebelum saya mengiakan ajakan itu, yang langsung terlintas dalam pikiran saya adalah masalah biaya. Buat saya yang saat itu belum pernah naik pesawat, bahkan terpikir untuk pergi ke negara lain, duit jadi momok tersendiri yang sudah kadung termakan cerita orang tentang banyaknya biaya yang mesti dikeluarkan sebelum hendak ke luar negeri.

Akan tetapi, ketakutan itu langsung terbantahkan tatkala teman saya menjelaskan mengenai tiket promo pesawat dan perihal penginapan yang bisa kami siasati dengan tinggal di hostel-hostel terjangkau. Singkat cerita, akhirnya kami berdua sepakat untuk melancong ke Singapura di tahun depan dan waktunya disesuaikan dari informasi tiket promo dan siapa maskapai yang mengeluarkan.

Baca Juga:  Lampu Etalase Penjual Fried Chicken Kenapa Selalu Oren ya? ?

Terus terang saja, tujuan saya melancong ke sana selama lima hari sama sekali nggak mengincar tempat-tempat hype dan kemudian berfoto untuk nanti dipamerkan. Apa yang sebenarnya saya ingin cari tahu adalah rasa penasaran gimana, sih, sebetulnya rutinitas warga negara maju? Apa Singapura memang betul-betul negara yang istimewa atau memang benar mirip dengan Indonesia?

Jalan-jalan ke berbagai tempat buat saya nggak lebih dari formalitas yang mesti dilakukan oleh seorang pelancong. Paling nggak, sepulang dari Singapura saya bisa menjawab pertanyaan dari teman-teman dan keluarga saya yang belum pernah ke sana.

Setiba di Bandara Changi sampai masuk ke perkotaan, saya begitu terpukau dengan suasana di Singapura. Sejauh mata memandang, saya melihat banyak sekali wanita yang penampilannya menggoda iman sekaligus keteraturan masyarakat di sana, yang tentu saja jarang saya temui di daerah saya. Memasuki stasiun MRT sampai naik bus menuju hostel, saya melihat banyak orang lalu-lalang dengan begitu teratur, seolah-olah rutinitas masyarakat ini telah diprogram oleh komputer.

Walau saya tiba ketika jam pulang kantor, namun saya hampir nggak melihat adanya kekacauan. Maksud saya, saya sama sekali nggak melihat orang yang saling melempar tindakan provokasi satu sama lain seperti menyerobot antrean atau melempar suara klakson di saat jalanan macet dan tetap menjaga etika meski jalanan padat.

Baca Juga:  Punya Printer di Rumah Adalah Bentuk Kemubaziran

Sebagai wong ndeso yang baru pertama kali ke luar negeri, fenomena seperti itu bikinsaya kagum. Berbeda sekali dengan di Indonesia saat jam-jam pulang kantor yang begitu riuh, macet nggak karuan, dan nyebrang sembarangan. Yah, mungkin penilaian saya terlalu berlebihan. Memang, sih, Singapura ini secara populasi penduduk jumlahnya mungkin jauh lebih sedikit ketimbang Bandung atau Jakarta. Tapi saya pikir justru kalau masyarakat kita memang sudah terbiasa hidup disiplin, mungkin akan sama teraturnya dengan di Singapura.

Selama berkeliling ke berbagai tempat dalam waktu 5 hari, saya mendapatkan banyak hal di Singapura, terutama terkait masalah kedisipilinan dan etika. Saya jadi teringat sewaktu menunggu kedatangan bus di satu halte, ada seorang jompo dengan kursi roda yang tampaknya nggak didampingi, lalu kemudian para calon penumpang yang tengah berkerumun mempersilakan lansia tersebut untuk berada di barisan paling depan. Begitu bus datang, si driver bus langsung turun untuk menolong lansia tersebut mendorong kursi roda ke dalam kabin penumpang.

Fenomena lain yang saya temukan adalah sopannya warga Singapura bahkan ketika saat bersepeda di trotoar. Nggak jarang saya menemui para pesepeda ini mengatakan permisi saat lewat di antara pejalan kaki. Saya nggak tahu apakah itu hanya kebetulan atau apa. Sama halnya ketika saya melihat keadaan lalu lintas yang kerap dipenuhi mobil keren di film-film Hollywood, saya selalu melihat mereka berhenti tepat di garis tepi luar zebra cross setelah memacu mobil dengan kecepatan tinggi. Gila, saya pikir, bisa presisi gitu padahal itu supercar. Di Indonesia saja motor Honda Beat atau mobil Camry masih suka berhenti sampai ngalangin zebra cross.

Baca Juga:  Fenomena Pindah-pindah Masjid Saat Buka Puasa dan Salat Tarawih Berjamaah

Biarpun secara gengsi Singapura ini nggak terlihat spesial bagi kebanyakan orang Indonesia lantaran sama-sama berada di Asia Tenggara, banyak sekali yang menjadi pembeda dari sisi etika dan kedisiplinan. Walau Singapura nggak seluas dan sekaya Indonesia secara sumber daya, berbagai keterbatasan tersebut membentuk warganya menjadi pribadi yang disiplin bahkan dari hal-hal kecil sekalipun.

Saya sering merasa bahwa orang Indonesia agaknya terlalu terlena dengan kekayaan alam dan budaya sampai-sampai mengganggap remeh etika dan disiplin. Luputnya dua hal tersebut nggak heran membuat kebanyakan orang Indonesia, termasuk saya sendiri, tertinggal jauh dalam berbagai hal. Kita boleh saja merasa bangga dengan sejarah dan kekayaan alam, namun kita pun harusnya merasa malu ketika gagal mempelajari sejarah sehingga membuat kita tertinggal dalam banyak hal, bahkan dari negara kecil macam Singapura.

BACA JUGA Paket Wisata Vaksinasi Adalah Gambaran Kesenjangan Sosial Kala Pandemi dan tulisan Muhammad Yusuf lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.