Bundesliga, Rasa Iri, dan Alasan Saya Mengkritik Jokowi – Terminal Mojok

Bundesliga, Rasa Iri, dan Alasan Saya Mengkritik Jokowi

Featured

Avatar

Bundesliga sepak mula juga. Sebuah pemandangan yang disambut dengan haru oleh dunia. Sepak bola, yang baru juga “istirahat” dua bulan, ternyata sangat bikin kangen. Menjadi satu lagi bukti kalau sepak bola adalah olahraga terbesar di dunia. Ya maaf saja, no debat.

Sabtu (16/5) saya punya jatah menulis di Mojok. Tema yang saya pilih adalah alasan-alasan pagelaran Bundesliga yang (seharusnya) menjadi tamparan untuk Pak Jokowi. Tulisan itu murni berupa kritik. Tidak ada unsur kebencian secara personal. Namun, tetap saja banyak yang merasa risih karena saya membandingkan yang tidak sebanding: Pak Jokowi dan Indonesia dengan Jerman dan Bundesliga.

Lewat tulisan ini, izinkan saya mengelaborasi….

Alasan saya mengkritik Jokowi

Pertama, Lee Dixon, legenda Arsenal pernah berkata seperti ini: “Ketika kamu bermain dengan pemain yang lebih baik, secara otomastis, levelmu akan meningkat juga.” Lee Dixon bersyukur bisa berlatih bersama Dennis Bergkamp. Kedatangan Bergkamp berpengaruh kepada level para pemain secara tidak langsung.

Apa hubungannya dengan Bundesliga dan Jokowi? Hubungannya adalah soal mencontoh. Jerman berani memberi lampu hijau kepada Bundesliga untuk sepak mula. Keputusan ini jelas tidak sederhana. Mulai dari aspek kesehatan, protokol menggelar acara yang melibatkan banyak orang, hingga aspek keamanan (mencegah berkumpulnya suporter) berhasil dipenuhi.

Kita ambil satu variabel saja: aspek kesehatan. Indonesia sudah punya sistem deteksi dini potensi adanya pandemi. Namun, kenapa masih kecolongan juga? Korban meninggal di Jerman sudah menyentuh 7.000 jiwa, sedangkan di Indonesia “baru” seribuan. Namun, kenapa Jerman memberi izin untuk Bundesliga? Apakah tidak menghitung risiko?

Baca Juga:  Dampak Ekonomi Pandemi Corona yang Bisa Bikin Perekonomian Negara Hancur Lebur

Sungguh konyol jika kita berburuk sangka kepada Jerman. Artinya, di Jerman, sistem kesehatan dan PENCEGAHAN sudah tertata dengan baik. Semuanya diiringi oleh akal sehat dan ketegasan dari pemerintah, yang menular ke warganya. Apakah Pak Jokowi tidak ingin mencontohnya?

Tidak ada salahnya mencontoh “yang sudah baik”. Tidak memalukan. Tidak ada dana untuk penanganan pandemi? Saya kok tidak percaya. Mungkin lebih tepatnya tidak fokus. Pak Jokowi, maaf, tidak tegas. Baik kepada jajaran elite maupun ke warganya. Bagaimana bisa UU Minerba lolos? Kenapa Perppu Corona yang di dalamnya ada pelanggaran konstitusi serius terus jalan?

Rakyat masih saja dianggap bodoh? Lee Dixon pernah bilang kalau fans itu bakal tahu ketika pemain tidak tulus bermain. Rakyat di sini sama seperti fans Arsenal, yang pasti tahu kalau pemerintah tidak tulus menjaga nyawa rakyat. Sudah begitu, tidak ada kesadaran akan bahayanya pandemi yang ditegaskan oleh pemerintah. Mau hidup berdampingan dengan corona? Ya maaf saya, saya takut.

Lee Dixon mencontoh determinasi seorang Bergkamp di lapangan latihan. Semuanya demi mengangkat level sendiri. Toh nanti, ketika level individu meningkat, yang merasakan nikmatnya juga klub. Mari contoh mereka yang sudah berhasil, Pak. Tidak memalukan kok dengan mengakui kesalahan untuk kemudian memperbaikinya.

Kedua, menentukan prioritas, Pak.

Apa sih yang ingin dikejar dari pelonggaran PSBB? Saya tidak menemukan alasan lain selain aspek ekonomi. Tidak lockdown tidak masalah. Namun, Pak, sebaiknya PSBB dievaluasi. Bukan untuk dilonggarkan, tetapi diperketat, atau setidaknya dipertegas.

Baca Juga:  Memangnya Ada Stiker Miskin Kalau Pakai HP Xiaomi dan Sepeda Motor Beat?

Jerman, tidak tanggung-tanggung mengkarantina seribu rumah di awal pandemi untuk mencegah penularan. Bisa dibayangkan jika Jerman tidak tegas sejak awal. Bisa jadi, saat ini, Jerman masih seperti Inggris dan Amerika, yang bebal dan seperti enggan mengakui kalau negaranya gagal melindungi rakyat. Bisa jadi, Bundesliga akan null and void seperti Liga Prancis, alih-alih bisa sepak mula lagi di pertengahan Mei.

Ketika negara tidak fokus, kita sangat sulit mengharapkan rakyatnya bisa fokus juga. Rakyat itu, pada titik tertentu, seperti anak kecil yang mencontoh orang tuanya. Kamu pasti paham dengan perbandingan ini: nasi angkringan dan McD Sarinah atau Indira Kalistha dengan corona adalah jenama mobil.

Iri kepada Bundesliga

Itulah dua alasan saya mengkritik Pak Jokowi. Sekarang, kenapa saya iri dengan Bundesliga?

Saya fans Arsenal. Namun, pada mulanya saya fans PSIM Jogja. Artinya, di sudut hati saya, ada harapan untuk melihat sepak bola Indonesia bisa sepak mula seperti Bundesliga. Apalagi PSIM Jogja baru saja kembali ke “The New Mandala Krida” setelah renovasi selama beberapa tahun. Nostalgia dengan stadion legendaris jelas saya rindukan.

Lewat webinar Bonek Writer Forum, saya mendengar langsung dari Oktafianus Fernando, salah satu pemain Persebaya Surabaya bahwa pandemi ini bikin sulit para pemain sepak bola. Banyak yang tidak punya tabungan lagi karena sepak bola terhenti. Ada yang masih bisa membantu istri berdagang, ada pula yang sudah kebingungan menyambung hidup.

Baca Juga:  Apa yang "New" dari Kitab "Panduan New Normal" yang Dikeluarkan Badan POM?

Melihat Bundesliga dirayakan dunia, rasa iri itu muncul begitu saja. Namun, ketika Pak Jokowi mengajak rakyat “hidup berdampingan dengan corona”, saya melihat sepak bola, dan event lainnya, tidak akan bisa berjalan untuk waktu yang lama. Rakyat akan dibiasakan untuk bekerja berdampingan dengan corona. Namun, di sisi lain, kesukaan rakyat akan direnggut.

Bisa apa kita ketika corona tidak bisa diisolasi? Bundesliga bisa sepak mula setelah melewati proses yang pelik. Kesadaran antara pemerintah dan warga seperti menjadi satu. Corona belum bisa diobati, tapi kolaborasi pemerintah dan warga memungkinkan sepak bola mulai lagi. Saya iri, dan saya sedih.

BACA JUGA Bundesliga Menjadi Tamparan Keras Untuk Jokowi dan Para Pembantunya dan tulisan Yamadipati Seno lainnya. Follow Twitter Yamadipati Seno.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.

---
9


Komentar

Comments are closed.