Bicara Soal Gangguan Kesehatan Mental, Memangnya Sudah Cek Ke Ahlinya?

Hati-hati dalam memberi labeling pada seseorang mengenai gangguan psikologis atau kesehatan mental. Sebab, hal itu tidak bisa sembarangan dilekatkan.

Artikel

Avatar

Selama saya kuliah di jurusan Psikologi, beberapa dosen saya selalu mewanti-wanti dan memberi wejangan selama belajar apalagi kalau sudah lulus nanti, hati-hati dalam memberi labeling pada seseorang mengenai gangguan psikologis atau kesehatan mental. Sebab, hal itu tidak bisa sembarangan dilekatkan kepada diri seseorang—perlu pemeriksaan lebih mendalam melalui ahlinya. Baik dari psikolog, psikiater, atau ahli medis lainnya.

Selama belajar delapan semester sampai dengan lulus, pesan itu selalu saya ingat dan terngiang-ngiang hingga sekarang. Itu kenapa saya tidak berani memberi penilaian atau asal melabeli seseorang dengan gangguan psikologis. Apalagi di semester 4 saat kuliah, saya juga sempat mendapatkan mata kuliah dan belajar mengenai kode etik.

Saya menyadari, sebetulnya untuk memahami hal seperti itu—tidak sembarang memberi sebutan atau labeling—bisa didapat juga dari disiplin ilmu lain atau bahkan membaca buku yang masih berkaitan. Tidak ada yang salah dari proses belajar selama itu baik dan memberi manfaat bagi sesama. Bahkan—menurut orang bijak—jika tidak melakukan kesalahan tandanya belum belajar.

Namun, banyak dari beberapa teman saya yang seringkali masih membuat geram dengan sebutan sembarang yang dinobatkan kepada teman yang lain. Salah satunya panggilan (maaf) autis bagi orang yang terlalu fokus bermain hape. Tolong, tidak seperti itu menggunakan kata autis. Sampai dengan saat ini, masih ada beberapa teman yang secara sembarang menggunakan kata tersebut tidak pada porsinya. Bagi saya, ini menjadi masalah serius bahkan secara tidak sadar dapat mencederai pengidap autis itu sendiri.

Lalu yang terkadang membuat saya geleng-geleng kepala adalah saat ada seseorang mengaku—atau lebih tepatnya asal sebut—bahwa dirinya insomnia padahal memang sedang begadang atau ada tugas yang dikerjakan. Tujuannya untuk apa, sih? Kalau memang sekadar keren-kerenan saja, baiknya disudahi dan dicukupi.

Baca Juga:  Sulitnya Menjadi Ibu Muda Waras di Era Kemajuan Teknologi

Bapak saya adalah pengidap insomnia dan sudah melalui pemeriksaan sebelumnya. Beliau mengalami kesulitan memulai sekaligus mempertahankan tidur hampir selama tiga tahun—dalam pedomannya, salah satu kriteria insomnia sendiri adalah kesulitan memulai atau mempertahankan tidur minimal selama satu bulan.

Memangnya kalian pikir jika mengidap insomnia itu keren? Kalian tahu bagaimana rasanya aktivitas sehari-hari terganggu selama tiga tahun dan seringkali merasa gelisah karena untuk tidur saja sulit bahkan terasa tidak nyaman—begitu yang Bapak sampaikan saat bercerita. Bapak sudah melakukan beberapa cara mulai dari berolahraga secara rutin, terapi alternatif, sampai dengan ke Psikiater. Setelahnya, walau belum sembuh seutuhnya paling tidak sesekali Bapak dapat tidur dengan nyenyak.

Jika hal ini sudah menjadi kebiasaan dalam lingkar pergaulan, baiknya segera dihentikan ke-soktahu-an tersebut—baik dalam penyebutan yang ditujukan kepada seseorang atau diri sendiri—jika salah, dapat menyebabkan seseorang berpikir, “memang iya ya? Jangan-jangan betul gue kayak begitu”. Tujuan awalnya mungkin hanya untuk bahan candaan, tapi tanpa sadar bisa membuat orang lain kepikiran.

Kalau sudah demikian, mau bertanggung jawab atas ketidaktahuan orang lain bahkan jika sampai hal yang tidak diinginkan terjadi? Karena segala sesuatu yang berkaitan dengan kondisi kesehatan fisik, mental, pun kejiwaan, semuanya tidak bisa hanya dengan sembarang cek di Google, perlu pemeriksaan mendalam dari tenaga ahli.

“Tapi waktu googling, ciri-cirinya sama kok kayak yang gue alami”, ya kalau acuannya hanya dari internet, ga serta merta seseorang langsung dipastikan mengidap gangguan kesehatan tertentu dong, wahai Bambang dan Maemunah. Bisa jadi hanya gejala awal atau lebih mengarah ke kecenderungan. Tentu hal tersebut beda dengan diagnosis—yang pastinya sudah melalui penelitian atau pemeriksaan mendalam dan tidak sembarangan.

Baca Juga:  Nonton Game of Thrones Bagi Orang Indonesia yang Mabuk Pemilu

Sampai dengan saat ini, sebelum bepergian saya selalu mengecek sampai dua kali—untuk sekadar memastikan—pintu rumah sudah dikunci atau belum, apakah kompor gas sudah dimatikan berikut juga dengan keran air. Hal tersebut tidak membuat saya langsung mengklaim diri sendiri sebagai OCD (Obsessive Compulsive Disorder). Ya, memang hanya ingin memastikan saja bahwa rumah aman sebelum bepergian.

Saya juga suka dengan kerapihan dan sesuatu yang tertata, serta menjaga kebersihan badan apalagi sebelum makan—dengan cara mencuci tangan. Apakah hanya dengan contoh demikian saya menobatkan diri sebagai seseorang yang mengidap OCD, perfeksionis, atau clean freak? Tentu tidak, dong, Bambang. Sebab, sudah selayaknya saya menjaga kerapihan dan kebersihan. Selain anjuran dari kepercayaan yang saya anut, dengan menjaga kebersihan tandanya saya juga menjaga kesehatan diri sendiri—juga orang di sekitar.

Tabik. Gomawo.

---
451 kali dilihat

12

Komentar

Comments are closed.