Bertobatlah wahai Orang Tua yang Tidak Suka Baca Buku tapi Menuntut Anaknya Suka Baca – Terminal Mojok

Bertobatlah wahai Orang Tua yang Tidak Suka Baca Buku tapi Menuntut Anaknya Suka Baca

Artikel

Avatar

Saya sering sekali mendapat curhatan dari teman atau kerabat tentang keluhan mereka akan anaknya yang susah banget kalau disuruh baca buku. Biasanya keluhan seperti ini akan diikuti dengan keluhan selanjutnya akan anaknya yang kecanduan gadget. Secara sederhananya, banyak sekali orang di sekitar saya yang sangat suka menjadikan gadget sebagai penyebab anak-anaknya tidak suka membaca buku. Seolah penggunaan gadget dan kegemaran membaca buku ini memiliki hubungan sebab-akibat.

Mereka berpikirnya seperti ini: bermain gadget bikin tidak gemar membaca atau orang yang gemar membaca itu pasti tidak suka bermain gadget. Padahal sih nggak gitu juga rumus dan teorinya. Toh, sekarang semua apa pun bisa dilakukan di gadget. Seperti halnya perpustakaan digital, kita tetap bisa membaca buku via gadget. Membaca kitab suci juga bisa via gadget. Menonton video pembelajaran, juga bisa via gadget. Sehingga gadget ini bukan sesuatu yang sifatnya negatif karena banyak hal positif yang bisa kita dapatkan dari gadget. Sehingga korelasi hubungan antara kecanduan gadget dengan minat membaca itu sebenarnya masih ambigu.

“Padahal aku sudah membelikan anakku buku mahal-mahal, eh, malah nggak dibaca!”

“Aku tuh sampai capek ngomelin anakku buat baca buku, susah banget dibilanginnya.”

Kurang lebih semacam inilah kalimat-kalimat yang sering diutarakan oleh teman-teman saya. Biasanya sebelum menanggapi keluhan tersebut, saya menarik napas dalam-dalam terlebih dahulu, lalu dengan senyuman ringan saya mengajukan pertanyaan sepele, “Kamu suka baca buku nggak?”

Dan hampir sepuluh dari sepuluh orang yang mengeluh itu semuanya memiliki jawaban yang sama, “Nggak!”Ada yang bilang kalau dia nggak suka baca buku, ada yang bilang kalau dia sibuk, dan ada yang bilang buat apa baca buku di usianya yang sudah tak lagi muda.

Dia sendiri nggak suka membaca buku, tapi nyuruh atau bahkan menuntut anaknya untuk gemar membaca buku. Ini kan lucu. Katanya, “Like parent like child”. Yah, wajar dong kalau anaknya nggak suka baca buku, toh orang tuanya juga nggak suka membaca buku ini. Mana ada sih, buah jatuh, jauh dari pohonnya. Kecuali kalau pohonnya itu di tepi sungai, lalu si buah hanyut ke sungai dan terbawa arus.

Sebenarnya saat anak sudah memiliki rasa senang atau gemar dengan membaca, tanpa adanya buku pun dia pasti bakal nyari bacaan sendiri. Berbeda halnya jika si anak belum memiliki ketertarikan terhadap minat baca, mau di rumahnya ada ribuan buku sekali pun nggak bakal mau si anak ini menyentuh buku.

Makanya PR para orang tua yang terpenting itu adalah membuat anak memiliki rasa senang dengan kegiatan membaca dulu. Tentu saja ini bukan hal mudah dan nggak bisa dilakukan secara instan. Mustahil ada tips membuat anak gemar membaca dalam waktu singkat. Semuanya butuh proses.

Saya sendiri memiliki ketertarikan dalam dunia membaca pun juga melalui proses panjang. Masa kecil saya itu kebetulan tidak pernah dikenalkan dengan majalah Bobo ataupun buku anak, kala itu hidup serba susah. Jangankan buat beli buku, buat makan saja susahnya minta ampun. Waktu kecil saya itu kalau disuruh baca buku malasnya nggak ketulungan. Kalau nggak salah, saya bisa baca aja baru kelas tiga SD di saat teman yang lain kelas dua sudah lancar membaca.

Beruntung saya memiliki dua orang tua yang gemar membaca. Bapak dan ibu saya itu bukan orang terpelajar, mereka hanya petani biasa yang sehari-harinya bekerja di sawah. Dulu kami sering beri majalah bekas oleh pakde saya yang tinggal di kota. Majalahnya itu Panjebar Semangat, Intisari, dan Femina. Saya sering melihat bapak saya membaca majalah itu setiap pagi sambil minum teh, lalu sesudah salat zuhur sambil istirahat bapak kembali membaca majalah itu sampai ketiduran. Kadang sore hari atau malam akan lanjut meneruskan membaca majalah itu. Ibu saya juga gitu, tapi kalau ibu membacanya cuma siang hari dan malam sebelum tidur.

Keduanya tak pernah memaksa saya membaca buku, walaupun kakak pertama saya sangat suka membaca buku. Untungnya mereka paham, bahwa tiap anak itu punya potensi masing-masing, sehingga mereka tidak membandingkan anak satu dengan anak lainnya. Meski tanpa paksaan, nyatanya lambat laun saya jadi tergoda membaca majalah-majalah orang dewasa tersebut karena setiap hari melihat orang tua saya membaca. Hingga akhirnya saya kecanduan membaca juga. Saya yang di rumah nggak punya buku, pada akhirnya bergerilya dari satu perpustakaan ke perpustakaan lain untuk meminjam buku.

Kita semua tentu sudah tidak asing dengan istilah “Don’t judge a book by its cover”. Kita mungkin saja bisa tertarik dengan cover buku yang gambar warna-warni yang menarik. Hanya saja, untuk jatuh cinta kita masih butuh waktu untuk mengenalnya bukan? Terkadang juga kita butuh mak comblang agar kita bisa mengenal orang tersebut dengan lebih detail lagi. Di sinilah peran orang tua sebagai mak comblang untuk men-jatuh-cinta-kan anaknya pada buku. Mereka butuh dikenalkan dan butuh contoh agar bisa tahu bagaimana orang dewasa itu bisa jatuh cinta pada buku.

Jadi, bagi orang tua yang suka mengeluh akan anaknya yang susah membaca buku, semoga bisa introspeksi diri lagi. Memang harapan semua orang tua itu agar anaknya bisa lebih baik dari orang tuanya, tapi menuntut anak untuk melakukan sesuatu sedangkan kita sendiri tidak suka, bukankah itu terlalu egois?

BACA JUGA Kenapa Kita Selalu Dituntut Harus Terlihat Produktif sih? dan tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Baca Juga:  Daripada Blusukan Daring, Gibran Rakabuming Mending Lakukan Hal yang Lebih Wangun

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
11


Komentar

Comments are closed.