Belum Punya Rumah Setelah Lama Nikah Lebih Dimaklumi Dibanding Belum Punya Anak Setelah Lama Nikah – Terminal Mojok

Belum Punya Rumah Setelah Lama Nikah Lebih Dimaklumi Dibanding Belum Punya Anak Setelah Lama Nikah

Artikel

Reni Soengkunie

Suatu hari saya membeli batagor dari pedagang keliling yang lewat depan rumah. Penjual batagor itu kebetulan mengontrak rumah tidak jauh dari rumah saya. Beliau adalah ibu-ibu berusia sekitar 40 tahunan. Suaminya juga pedagang keliling sehingga si ibu ini turut serta berkeliling dengan membawa gerobak lain untuk membantu perekonomian keluarga.

Si ibu ini sebenarnya memiliki enam orang anak, hanya saja dua anaknya meninggal dunia. Seperti biasa, setelah menceritakan anaknya, pertanyaan keramat, “Sudah punya anak belum?” keluar juga.

“Kok bisa sudah lama nikah tapi kok belum punya anak, sih?” komentar si ibu yang terlihat kaget setelah tahu saya sudah menikah selama hampir tujuh tahunan dan belum memiliki anak.

Belum juga saya nyahut si ibu lantas menimpali lagi, “Lah emang nggak usaha gitu? Kok bisa sih kayak gitu, orang saya nikah saja langsung hamil.”

Saya cuma nyengir aja dan malas menanggapi pertanyaan yang sebenarnya dia sudah tahu jawabannya. Misalnya nih kalau mulut saya nggak ada filternya, lalu saya balas si ibu dengan kata-kata, “Lah, kok bisa sih ibu menikah sudah lama gitu tapi kok belum punya rumah? Masa nikah puluhan tahun masih ngontrak, emang nggak usaha?”

Gimana coba? Cukup melukai mental si ibu nggak seumpama saya nyeletuk kayak gitu? Padahal dua-duanya konsep melukainya sama. Menyakiti tanpa menyentuh.

Saya bicara kayak gini bukan karena obrolan sama si ibu ini aja. Tapi, saya banyak sekali menjumpai netizen-netizen julid yang suka menekankan tujuan pernikahan itu hanya anak, rumah dan lain-lain itu hanya sampingan semata.

Baca Juga:  Pilihan Rumah Hunian Untuk Pengantin Baru

Di sini saya juga nggak ingin menghakimi orang-orang yang sudah lama menikah tapi masih belum punya rumah. Bukan sama sekali. Tapi, menurut saya banyak orang yang jauh lebih memaklumi orang yang belum punya rumah ketimbang mereka yang belum punya anak.

Sekali tahu kita sudah menikah, jangankan keluarga atau orang kerabat, orang yang baru pertama kenal saja pasti langsung nanyain tentang anak. Walau pertanyaan sudah punya rumah nantinya juga bakal keluar, tapi itu ada diurutan kesekian kalinya untuk dipertanyakan.

Kebanyakan orang pasti beralibi bahwa memiliki rumah itu balik lagi ke rezeki tiap orang. Mau kerja banting tulang siang malam kayak gimana, kalau rezekinya belum ada yah tetap nggak kebeli, kan, ya. Nah, kenapa orang nggak mau berpikir demikian soal anak. Padahal anak ini juga masalah rezeki. Mau usaha kayak gimana pun, kalau belum rezeki yah nggak bisa, kan, ya.

Di sini saya cuma mau mengkritik tentang pola pikir kebanyakan orang yang selalu mengejar-ngejar atau menitik beratkan tujuan dari pernikahan itu sekadar mempunyai anak. Walaupun yah benar dan saya nggak menampik hal itu, memangnya siapa sih pasangan yang nggak mau memiliki buah hati? Tapi kan menikah itu nggak sekadar itu saja. Ada banyak hal yang harus dicukupi agar terjalin sebuah keharmonisan dalam rumah tangga.

Baca Juga:  Apakah Menikah Bikin Lebih Bahagia? Mari Lihat Data BPS

Banyak sekali netizen yang mengasihani saya karena belum punya anak. Padahal tanpa disadari, dia saja yang mengasihani ini masih numpang sama orang tua dan beli susu anak juga masih sering minta ke orang tuanya. Seolah gini teori yang dianut, “Nggak apa-apa nggak punya rumah atau nggak punya duit yang penting punya anak! Percuma punya rumah, kalau di rumah nggak ada anak. Paling bakal kesepian dan tuanya bakalan sengsara.”

Namun, sekalinya nggak ada uang buat bayar sekolah, terus utang ke orang yang belum punya anak dengan kata-kata bijak, “Pinjamin duit sini, kamu kan belum punya anak jadi pengeluarannya nggak banyak! Nggak kayak aku punya banyak anak dan banyak tanggungannya.” Hmmm.

Banyak juga orang yang berpendapat, “Rumah itu kan cuma harta yang berupa titipan.” Lah, memang anak bukan titipan gitu?

Gini ya, sebenarnya itu yang mau saya tekankan, kenapa ada perlakuan yang tidak sama ketika kita sudah menikah lama tapi belum punya anak dengan mereka yang sudah lama menikah tapi belum punya rumah. Seolah orang-orang yang belum punya anak ini merupakan orang-orang yang perlu dikasihani, orang yang kesepian, orang yang menderita, orang yang depresi, atau orang yang gampang menyerah, dan nggak mau usaha. Padahal kan quota rezeki tiap orang itu sudah ditakar masing-masing.

Baca Juga:  Ujian Mental di Jalanan Kota Bekasi

Kenapa yang dicerca itu hanya orang yang belum punya anak? Walaupun ya, pada akhirnya nanti orang yang sudah menikah dan punya anak, tapi belum punya rumah mah ya bakal kena juga serangan netizen julid dengan pertanyaan keramat, “Kapan punya rumah?”

Saya yakin kok orang-orang yang belum punya rumah itu juga sudah usaha semaksimal mungkin buat beli rumah. Memangnya siapa sih yang nggak mau punya rumah sendiri. Kadang ya, biar pun kecil dan jelek kalau rumah sendiri mah bebas dan membahagiakan.

Jadi, mohon ya kepada para netizen, mungkin harus dipahami lagi tentang definisi rezeki. Bukan berarti orang yang belum memiliki itu mereka tidak mau usaha. Entah itu anak, rumah, kendaraan, dll, semua itu sama saja. Jika kita sudah memiliki rezeki A, ya nggak usah mencerca yang belum punya A. Siapa tahu dia rezekinya di B atau C. Gitu, ya. Paham kan, ya?

BACA JUGA Udah Kerja Keras Bagai Kuda, kok Tabungan Nggak Nambah-nambah? dan tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
30


Komentar

Comments are closed.