Es Barteh Pekalongan, Takjil Pelepas Dahaga yang Segernya Bikin Pedagang dan Petani Bahagia. #TakjilanTerminal12 – Terminal Mojok

Es Barteh Pekalongan, Takjil Pelepas Dahaga yang Segernya Bikin Pedagang dan Petani Bahagia. #TakjilanTerminal12

Artikel

Nazih Nauvan Lathif

Beberapa tahun menghabiskan Ramadan di Jogja, saya malah dibikin sadar kalau kampung halaman saya, Pekalongan, ternyata punya hidangan takjil khas bernama es barteh. Saya anggap khas karena di Jogja, setelah saya berkeliling ke Pasar Kranggan, Pasar Kutu, Pasar Kolombo, dan pasar lainnya, saya berkali-kali gagal menemukan si barteh ini. Di kota lain pun sama, saya belum menemukan yang betul-betul persis dengan barteh yang ada di kampung halaman saya.

Oh iya, barteh ini di beberapa kota kerap disebut juga sebagai timun suri. Keduanya nyaris serupa, tapi kok menurut saya tetap ada bedanya, ya. Hal yang menjadi pembeda antara keduanya mungkin ada pada bungkus dan kondisi buah saat dijajakan. Timun suri kerap dijajakan tanpa bungkus, ya paling dibungkus plastik kresek hitam gitu, sih. Itu pun ketika si pembeli sudah betul-betul jadi membeli. Di samping itu, pembeli timun suri lebih sering memilih buah yang kondisinya masih mulus dan sudah kuning.

Ciri ini agak berbeda dengan barteh yang ada di daerah Pekalongan dan sekitarnya. Barteh biasanya dijajakan dalam kondisi yang sudah dibungkus menggunakan keranjang anyaman bambu yang bentuknya lonjong mengikuti bentuk dan ukuran si barteh. Lazimnya, pembeli akan membawanya tanpa tambahan plastik kresek. Wah, eco friendly tenan, to.

Selain itu, pembeli barteh cenderung memilih barteh yang kondisinya sudah mletek, semacam ada pecah di sebagian permukaan kulit buah sehingga daging buah bisa terlihat. Soal warna buahnya seperti apa, tak jadi masalah. Mau warnanya kuning, hijau, atau putih, asalkan buahnya sudah mletek, pembeli akan tetap membayarnya.

Baca Juga:  Apakah Sudah Saatnya Sinetron ‘Para Pencari Tuhan’ Dirampungkan Tahun Ini? #TakjilanTerminal03

Pembeda lain yang cukup saya rasakan antara barteh dan timun suri ini bisa dilihat dari teksturnya saat dimakan. Beberapa kali memakan barteh di kampung halaman dan timun suri di daerah lain, perbedaan yang saya rasakan terletak pada tekstur barteh yang cenderung lebih lembut, mudah hancur di mulut, dan potongan buahnya yang tidak perlu dikunyah. Sementara itu, timun suri teksturnya lebih agak keras dan perlu dikunyah.

Soal penyajian, bisa dibilang penyajian es barteh ini tidak sulit-sulit amat. Tidak ada standar atau aturan pakem warna dan rasa air apa yang digunakan untuk membuat es barteh. Tidak seperti es dawet yang harus berwarna putih dan coklat, atau es alpukat yang berwarna hijau. Asalkan ada es batu dan barteh tentu saja, sudah bisa dibikin jadi es barteh.

Es barteh bisa disajikan hanya dengan air gula. Bisa juga disajikan dengan tambahan sirup rasa  frambozen, melon, atau leci. Bisa juga dengan gabungan sirup dan susu, mirip kuah sup buah. Ya intinya mau disajikan dengan air manis jenis apa pun, sensasi es barteh tetap saja menyegarkan, balikin mood kamu, dan bikin kamu semangat tarawih~ Duh, kok jadi kaya iklan, ya.

Selain bikin segar orang yang berbuka puasa, tampaknya kehadiran barteh, yang hanya ada tiap bulan Ramadan dan Syawal ini, jadi berkah tersendiri buat kalangan pedagang dan petani di daerah Pekalongan, Batang, Pemalang, dan sekitarnya. Tiap hari di bulan Ramadan dan Syawal, di banyak titik, utamanya sekitar pasar tradisional, pedagang barteh ini akan ramai-ramai menjajakan dagangannya. Bahkan spot yang biasanya sepi pedagang, dengan adanya musim barteh ini, kini jadi ramai. Ya semacam melihat geliat ekonomi mikro dengan tren baik gitu lah bahasa ndakik-ndakiknya. Hahaha.

Baca Juga:  Stop Menganggap Iklan Sirup Memicu Batalkan Puasa! #TakjilanTerminal23

Hal yang sama tampaknya juga dialami oleh para petani barteh. Ramadan menjadi berkah tersendiri bagi mereka. Biasanya beberapa bulan sebelum Ramadan tiba, mereka akan bersiap menanam barteh. Ketika Ramadan tiba, petani akan memanennya. Kalau hasil panen sedang baik, petani sampai bisa memanen sehari dua kali. Alhamdulillah, ya.

Kalau ada yang bilang Ramadan di Indonesia itu tidak melulu soal spiritual, tapi juga geliat ekonomi sosial, saya sih setuju-setuju saja. Ya kehadiran es barteh ini menjadi salah satu buktinya. Betul, es barteh tidak cuma jadi takjil pelepas dahaga orang berpuasa, tapi juga bikin pedagang dan petani jadi bahagia karena kecipratan berkahnya.

*Takjilan Terminal adalah segmen khusus yang mengulas serba-serbi Ramadan dan dibagikan dalam edisi khusus bulan Ramadan 2021.

Sumber Gambar: Okemom.com

BACA JUGA Gorengan, Menu Buka Puasa Segala Kelas Sosial #TakjilanTerminal07 dan tulisan Nauvan Lathif lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
5


Komentar

Comments are closed.