Begitulah Nasib Penjaga Gawang, Adrian

Persis apa yang dirasakan oleh Adrian San Miguel. Kiper Liverpool yang tengah pekan lalu menjadi pahlawan adu pinalti, belakangan membuat kesalahan.

Artikel

Avatar

Penjaga gawang adalah posisi paling sulit di sepak bola. Harus punya fisik yang mumpuni seperti tinggi badan dan rentangan tangan yang sanggup menghalau bola. Selain itu reflek, insting, dan penempatan posisi juga harus diasah sebaik mungkin. Beberapa pelatih berfilosofi modern malah memperluas peran penjaga gawang sebagai orang pertama yang memulai serangan dari belakang.

Juga harus punya mental yang berperan krusial dalam diri. Mengatur performanya ketika dibawah tekanan. Bertindak cepat dan cermat dalam mengambil keputusan. Mengatasi situasi di mana beberapa saat yang lalu baru saja menjadi pahlawan, lalu detik berikutnya menjadi pesakitan.

Persis apa yang dirasakan oleh Adrian San Miguel. Kiper Liverpool yang tengah pekan lalu menjadi pahlawan adu pinalti, belakangan membuat kesalahan yang tidak perlu yang nyaris menumbalkan tiga poin.

Adrian dan Keberuntungan Siang Bolong

Adrian direkrut sebagai penjaga gawang kedua Liverpool menggantikan Simon Mignolet yang pada akhirnya pulang kampung ke Brugge, Belgia. Adrian tidak memiliki klub sejak diputus kontraknya oleh West Ham akhir musim lalu.

Sembari mencari klub, dia sempat berlatih bersama dengan klub amatir Spanyol demi menjaga kebugaran. Tawaran datang dan salah satunya adalah Liverpool yang membutuhkan pelapis Alisson, penjaga gawang utama. Tidak pikir dua kali, jadilah dia berseragam merah Merseyside.

Sepanjang karirnya, Adrian hanya membela tim-tim langganan papan tengah macam Real Betis dan West Ham. Karena itu, tawaran dari Liverpool, klub yang masih segar euforia juara Eropa dan penantang juara Liga Inggris langsung diterima. Sebuah peningkatan karir walau hanya menjadi pilihan kedua. Tapi setidaknya dia di klub sebesar Liverpool, bukan di West Ham seperti musim lalu.

Keberuntungan Adrian belum berhenti sampai di situ. Pekan perdana Liga Inggris menjadi panggung pertamanya secara tidak diduga-duga. Alisson cedera pada menit ke-38 dan jadilah dia debut dibawah mistar gawang Anfield. Lebih lanjut, Alisson harus menepi beberapa minggu untuk kembali bermain karena cederanya. Dan ya, Adrian akan dipercaya mengawal gawang Liverpool, sang jawara Eropa paling tidak untuk satu hingga dua bulan ke depan.

Kepercayaan itu langsung dibayar ketika menjadi starter di Piala Super Eropa tengah pekan lalu. Walau masih belum mampu menjaga jala tetap nirbobol, dengan heroik Adrian menggagalkan tendangan pinalti terakhir dari Tammy Abraham. Berkatnya, Liverpool langsung berhasil mendapatkan tropi pertamanya musim ini. Klub yang biasanya seret raihan prestasi ini tahu-tahu sudah mengangkat piala perdana di bulan Agustus.

Baca Juga:  Banjir dan Kenangan-Kenangan yang Hanyut Bersamanya

Ketika diwawancara setelah pertandingan itu, Adrian mengakui memang pekan perdananya di Liverpool adalah pekan yang gila. Mengingat bagaimana sebelumnya dia adalah pemain tanpa klub, dikontrak oleh Liverpool, lalu menjadi pahlawan untuk merengkuh piala pertama musim ini bagi klubnya dan bagi dirinya sendiri.

Adrian, Blunder, dan Hikayat Penjaga Gawang Liverpool

Karena saya adalah penjaga gawang ketika bermain sepak bola atau futsal, saya mengerti betul bahwa kiper bisa menjadi pahlawan dan pesakitan dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Boleh jadi seorang penjaga gawang yang terbang sana sini menghalau bola, malah akan kebobolan karena luput menendang bola hasil backpass teman satu tim.

Hal itu juga yang terjadi kepada Adrian pada penampilan ketiganya Sabtu malam melawan Southampton. Dalam posisi unggul 2-0 dan waktu normal tinggal tujuh menit lagi, Liverpool malah kebobolan. Dan prosesnya sungguh tidak mengenakkan.

Backpass dari Virgil Van Dijk yang harusnya dibuang jauh-jauh sesegera mungkin, entah karena apa ditahan sejenak dan ditendang dengan seperempat kekuatan. Alih-alih melambung tinggi, bola malah mendatar rendah. Sialnya lagi, penyerang Southampton Danny Ings sudah berada depannya. Bola hasil sepakan itu membentur Ings dan masuk ke gawang Liverpool.

Jika ditelisik lebih jauh lagi, kesalahan tersebut sebenarnya sudah terjadi sekali pada awal babak pertama. Namun tendangan Adrian yang membentur James Ward-Prowse hanya menghasilkan tendangan gawang untuk Liverpool. Singkat kata, gol Ings tersebut bisa jadi adalah hasil abainya Adrian dengan apa yang terjadi pada babak pertama.

Liverpool selain dikenal sebagai klub raksasa Eropa dan fans ahli sejarah yang kredibel, juga dikenal sebagai klub pemasok penjaga gawang blunderan. Nama-nama ‘beken’ seperti Simon Mignolet dan Loris Karius sudah ‘terbukti’ jempolan dalam urusan perblunderan.

Mignolet ketika masih menjadi penjaga gawang utama setidaknya akan membuat blunder sekali dalam tiga minggu. Karius membuat kesalahan di final Liga Champions dan tidak hanya sekali, melainkan dilakukan dua kali. Alisson yang notabene adalah kiper utama Liverpool yang juga pemegang sarung tangan emas di tiga turnamen berbeda juga pernah berbuat konyol di awal musim lalu. Bisa dibilang penjaga gawang Liverpool selalu ‘dijampi-jampi’ agar tetap memberikan ‘hiburan’ bagi tim lawan.

Baca Juga:  Tak Ada Es Teh di Batam?

Penjaga Gawang: Berkawan dengan Sunyi, Bercengkrama dengan Sepi

Manusia adalah tempatnya salah. Karena itu penjaga gawang seperti Adrian juga bisa kapan saja salah. Biarpun sudah melakukan perhitungan matang-matang dan mengeksekusi keputusan dengan hati-hati, Salah tangkap, salah tendang, dan salah mengambil keputusan bisa datang kapan saja tidak mengenal waktu.

Menghujat dan memaki memang tidak akan terelakkan, terlebih lagi kalau yang melakukan adalah penjaga gawang dari tim yang didukung. Tapi perlu diketahui bahwa penjaga gawang adalah orang paling sunyi di tengah hirup pikuknya stadion.

Dia sendirian melihat permainan berlangsung. Dia sendirian melihat proses gol terjadi. Dia sendirian berselebrasi di ujung lain lapangan. Dia sendirian menyadari sebuah serangan balik.  Dia sendirian melakukan penyelamatan. Dia akan hampiri rekannya dan diberi selamat jika berhasil melakukan penyamatan spektakuler. Tapi jika malah kebobolan dengan apapun alasannya, dia akan memungut bola dari jalanya. Sendirian.

Nasib seorang anak manusia direpresentasikan dengan baik oleh peran penjaga gawang. Ada saatnya mujur, ada saatnya terpuruk. Kadang seorang penjaga gawang menjadi pahlawan dan bungah mengangkat piala. Terkadang juga menjadi pecundang dan berjalan tertunduk melewati piala.

Begitulah nasib penjaga gawang, Amigo Adrian. Tetap semangat dan masih ada beberapa pekan lagi untuk bangkit dan kembali ditangguh di bawah mistar gawang. Kami yang terbiasa dengan Mignolet dan Karius tetap mendukungmu! (*)

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.
---
350 kali dilihat

1

Komentar

Comments are closed.