Beda Gaya Menyontek Generasi Ibu, Kakak, dan Saya – Terminal Mojok

Beda Gaya Menyontek Generasi Ibu, Kakak, dan Saya

Artikel

Avatar

Selalu ada hal menarik yang bisa dikenang dari bangku sekolah. Pantas saja jika Almarhum Chrisye dalam sebuah lagunya menyebut bahwa tiada masa paling indah selain masa-masa di sekolah. Tapi, tidak sama dengan lagunya Chrisye, kenangan tentang sekolah tak melulu tentang cinta pertama. Tidak juga tentang guru killer atau momen makan gorengan lima bilangnya dua. Ada juga kenangan lain serupa aib yang sebagian dari kita rasanya pernah melakukan. Apalagi kalau bukan : menyontek.

Berbicara soal menyontek, alasan tiap orang pasti berbeda-beda. Ada yang menyontek dengan alasan teman lain juga menyontek. Golongan ini nih yang bahaya kalau di kemudian hari jadi PNS. Baru diangkat dan diambil sumpah bisa-bisa langsung mengakali kuitansi dengan alasan “yang lain juga begitu”. Duh.

Ada juga yang menyontek karena pasrah. Sudah belajar, buku juga sudah dibolak-balik sampai lecek, tapi namanya orang nggak mudeng, gimana sih? Akhirnya, daripada malu dapat nilai seuprit, mengabaikan hati nurani dan memilih untuk membuat sontekan. 

Walaupun judulnya sama-sama ‘menyontek’,  rupanya ada perbedaan tata caranya dari generasi Ibu, Kakak, dan saya. Menurut penuturan Ibu, sekitar tahun ’80-an, tradisi menyontek sudah ada. Siswa pada masa ini biasanya menulis sontekan di anggota tubuh, seperti telapak tangan atau paha.

Sedangkan di tahun ’90-an saat kakak saya sekolah, sontekan beralih bukan lagi ke anggota tubuh tapi ke permukaan meja. Tidak hanya itu, sontekan dalam bentuk cuilan kertas yang disembunyikan juga mulai marak. Jadi, siswa menulis materi yang mereka anggap sulit di selembar kertas lalu menyembunyikannya di tempat aman seperti di dalam pulpen, kaos kaki, atau di sela-sela belahan rok bagi siswa perempuan. Kadang, ada juga yang disimpan di saku, lalu bersiasat izin ke kamar mandi demi bisa membuka sontekan.

Nah, pas zaman saya sekolah sekira awal 2000-an, caranya makin canggih lagi, nih. Gaya menyonteknya merupakan perpaduan antara kreativitas dan teknologi. Jadi gini, kalau sebelumnya materi yang sulit ditulis ulang di cuilan kertas lalu disembunyikan, kali ini tidak. Ngapain harus ribet-ribet? Mending memanfaatkan teknologi yaitu dengan cara LKS atau buku catatannya difotokopi perkecil. Bikin beginian rasanya udah kayak agen rahasia yang lagi menyembunyikan dokumen terlarang.

Kemudian, makin bertambah tahun, gaya menyontek makin bar-bar. Bayangkan, materi yang sulit bukan lagi ditulis ulang di cuilan kertas, di meja, atau difotokopi perkecil, tapi… lembar buku catatannya langsung disobek dan dijadikan sontekan, dong.

Lalu, bagaimana dengan bocah-bocah gen Z?

Bisa ditebak, mereka nyonteknya pakai gadget, Guys. Materi pelajaran mereka foto, lalu dijadikan sontekan. Tanya jawab sama teman juga nggak pakai kode-kodean, seperti “Kalau aku pegang alis berarti ‘A’, kalau bibir berarti ‘B’….” Nggak. Mereka tanya jawaban ke teman pakai WA. Nggak usah heran, mereka-mereka ini bisa banget kok ngetik sesuatu tanpa harus melihat keyboard. Skill dewa.

Yang terpenting adalah menyembunyikan gawai agar nggak ketahuan guru dan pengawas.

Tapi, jumlah yang menyontek pakai gadget juga nggak seberapa sih. Tahu nggak yang lebih banyak itu apa? Yang pasrah. Yang nggak peduli, bahkan tahu ada ulangan pun nggak. Yang kalau ketemu soal susah sedikit lebih memilih untuk nglumbruk di meja daripada berusaha memikirkan jawaban. 

Ada juga yang buru-buru mengumpulkan hasil garapan biar bisa langsung ngedeprok main gadget di luar ruangan. Eee… pas diteliti, di lembar jawab mereka malah tertulis dalil, “Barangsiapa menyusahkan, bla bla bla.” termasuk kalimat-kalimat curhat, seperti, “Saya nggak bisa, Bu….” 

Ketimbang nekat menyontek, banyak yang memilih untuk tidak berusaha sama sekali. Jujur sih, tapi nilai perjuangannya nggak ada.

BACA JUGA 3 Kesalahan ‘Anjayani’ yang Membuatnya Jadi Hujatan Netizen atau artikel Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Baca Juga:  Newcastle United Menang di Laga Perdana dan Optimisme akan Musim yang Lebih Baik

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.