Baliho Sebagai Media Kampanye Sudah Usang, Berikut 5 Rekomendasi Penggantinya – Terminal Mojok

Baliho Sebagai Media Kampanye Sudah Usang, Berikut 5 Rekomendasi Penggantinya

Artikel

Penentuan siapa presiden dan wakil presiden Indonesia selanjutnya masih tiga tahun lagi. Namun, nama-nama calon presiden dan calon wakil presiden sudah mulai berseliweran di mana-mana. Beberapa partai politik juga mulai bergerilya menentukan siapa calon yang akan diusung dan dengan siapa mereka akan berkoalisi nanti. Bahkan baru-baru ini, media sosial dikejutkan (((pada terkejut nggak, sih?))) oleh foto baliho-baliho di pinggiran jalan dengan wajah Puan Maharani. Beberapa orang percaya bahwa baliho-baliho tersebut merupakan upaya kampanye blio untuk maju di Pilpres 2024 mendatang.

Saya sih nggak pengin bilang bahwa saya risih dengan pencalonan Mbak Puan, karena itu sudah pasti. Saya justru ingin menyoroti gaya kampanye politisi di Indonesia yang nggak pernah berubah dari dulu. Kalau nggak baliho, ya paling mentok posting foto dengan editan jelek di akun medsos masing-masing. Duh!

Saya orang yang paling nggak suka dengan model kampanye yang menggunakan baliho sebagai medianya. Mulai dari bikin perjalanan yang sudah sumpek makin sumpek lihat orang yang munculnya kalau butuh suara doang, bikin jalanan jadi jelek, bahkan ada yang sering pasang baliho atau brosur di pohon. Bukankah harusnya politisi itu memberi contoh yang baik dengan memperindah dan merawat lingkungan? Oh iya lupa, kalau di Burkina Faso mah nggak gitu, ya.

Jadi, pada tulisan ini saya akan memberikan beberapa rekomendasi media kampanye antimainstream kepada para politisi. Biar bervariasi gitu, loh.

Baca Juga:  Mengapa Gunting Kuku Sering Menghilang Ketika Dibutuhkan?

#1 Kartun & komik animasi

Kartun sebagai media pembawa pesan sudah nggak perlu ditanyakan lagi besar jangkauan dan keefektifannya, termasuk membawa pesan politik. Bahkan, Presiden Jokowi pun menggunakan komik sebagai media sosialisasi kebijakannya dalam menangkal Covid-19. Selain itu, melimpahnya animator dan komikus di Indonesia juga seharusnya menjadi suatu berkah bagi para politisi yang ingin memuat pesan kampanye dalam bentuk animasi. Tapi, pastikan tokoh animasinya nggak memakai baju muslim, takutnya nanti ada yang sewot terus teriak-teriak Taliban.

#2 Komunitas K-Popers

Kita semua pasti tahu seberapa besar jumlah dan antusiasme K-Popers dalam negeri. Lihat saja betapa magisnya budaya K-Pop untuk mendapatkan atensi khalayak luas. Contoh terbaik tentu saja kolaborasi McD X BTS yang tentunya jauh lebih menarik perhatian ketimbang baliho dengan foto mas-mas atau mbak-mbak politisi yang kemungkinan besar bakalan dicuekin oleh pengguna jalan.

Politisi juga bisa mulai membangun image sebagai K-Popers, loh. Mulai dari posting foto bias di medsos, beli album boyband atau girlband favorit, atau bahkan nonton konser artis K-Pop. Tapi, jangan sampai pas oppa-oppa Korea lagi nyanyi ada yang matiin mic kayak… Kayak siapa, ya?

#3 Industri sepak bola

Sebelum para artis menginvasi industri sepak bola, politisi sudah lebih dahulu menggunakannya untuk menaikkan nama. Mulai dari Rendra Kresna yang berhasil menjadi Bupati Malang setelah menjadi petinggi Arema, hingga yang terkenal belakangan Edy Rahmayadi yang akhirnya menjadi Gubernur Sumut. Walaupun modalnya besar, tapi tingkat keberhasilannya jauh lebih terbukti.

Baca Juga:  Civil Society Watch dan Mimpi Ade Armando Jadi Polisi Moral Hanya Cepu dalam Demokrasi

Politisi yang kepingin menjadikan industri sepak bola sebagai media kampanye memiliki dua pilihan, yaitu membeli klub sepak bola atau berusaha menjadi Ketum PSSI. Pilihan kedua agak sulit karena sepertinya yang sekarang jadi ketum juga lagi nunggu giliran. Seandainya ketum yang sekarang sudah dapat giliran, kayaknya slot selanjutnya juga sudah dipesan, deh.

FYI, PSSI yang saya maksud di paragraf atas adalah Persatuan Sepakbola Seluruh Islandia, yaaa. Nggak mungkin dong PSSI-nya Indonesia bisa dijadikan batu loncatan karier untuk berpolitik. Ya, kan?

#4 Financial planner

Gagasan untuk menjadikan financial planner sebagai bagian dari kampanye nggak mengada-ada, melainkan sesuai dengan realita di masyarakat kalangan bawah yang sudah lelah dibohongi terus oleh para politisi. Ketimbang menjanjikan dunia utopia kepada kalangan bawah, kenapa nggak memberikan realita ekonomi mereka dengan teknik gaslighting ala financial planner saja?

“Umur 40 masa belum punya rumah, sih? Coblos si A lah, yang programnya untuk mempermudah milenial untuk membeli rumah itu, loh.”

#5 JRX

Ada peribahasa “simpan yang terbaik untuk dijadikan yang terakhir”, karenanya, saya menaruh gagasan terbaik yang ada di kepala saya untuk JRX. Menjadikan JRX sebagai bagian dari kampanye saya jamin berkali-kali lipat lebih baik daripada menyewa buzzer. Bagaimana tidak? Buzzer mudah ketahuan sebagai bagian dari kampanye dan biasanya memiliki mental penjilat, sementara JRX sudah memiliki citra sebagai artis anti-endorse.

Baca Juga:  Kalau Angka Dislike YouTube Hilang, Memangnya Ada yang Senang?

Pengikut blio juga banyak, dan biasanya bisa memunculkan teori-teori out of the box yang mungkin bisa berguna untuk memenangkan pemilihan. Jika dijadikan bagian dari tim sukses, bisa dipastikan pendukung lawan akan ketar-ketir saat berdebat melawan blio. Hanya dengan kata “Sat!” saja JRX bisa bikin jubir lawan jiper sampai memohon ampunan.

Segini dulu tulisan saya. Jika ada yang kurang berkenan, silakan DM, Sat!

Sumber Gambar: YouTube JTV Madiun

BACA JUGA Gofar Hilman dan Monyet di Kebun Binatang dan artikel Muhammad Bagir Shadr lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.