Bahasa Malaysia Lucu karena Banyak Kosakatanya Persis Bahasa Indonesia – Terminal Mojok

Bahasa Malaysia Lucu karena Banyak Kosakatanya Persis Bahasa Indonesia

Artikel

Avatar

Selalu ada hal menarik saat menulis tentang negeri jiran Malaysia, konten yang dibahas pun bisa bervariasi. Sebagai orang yang memiliki pengalaman pernah menetap di Selangor bersama keluarga saat bersekolah dulu, saya mau bercerita tentang bahasa Malaysia (Melayu) atau di sana biasa disingkat BM.

Ada beberapa bahasa Malaysia yang memiliki makna berbeda dengan bahasa Indonesia, padahal katanya sama. Hal ini biasanya bikin kita lumayan bingung. Ada juga kata-kata dalam bahasa Malaysia yang kedengarannya lucu bagi orang Indonesia, biasanya kata-kata ini merupakan kata serapan dari bahasa Inggris.

Pada masa awal menetap di Malaysia sebagai mahasiswa College of Graduate Studies (COGS) University Tenaga Nasional (UNITEN) Selangor Darul Ehsan, saya sering dibuat bingung dengan bahasa Malaysia. Saya akan mulai dengan menceritakan pengalaman di kelas sewaktu awal kuliah dulu.

Kejadian ini terjadi pada saat break kuliah di kantin kampus. Salah seorang kawan Malaysia bertanya pada saya, “Duduk dekat mana?”. Saya pun langsung menjawab, “Tadi duduk di bangku paling belakang dekat si X.” Encik, panggilan resmi bapak di Malaysia, tersebut jadi bingung.

Rupanya kata “duduk” dalam BM artinya tinggal. Jadi, dia bermaksud menanyakan pada saya di mana saya tinggal. Kalau dipikir-pikir benar juga sih. Mereka mengambil dari kata dasar “duduk” untuk penduduk yang artinya bertempat tinggal.

Kata-kata lain yang sama seperti bahasa Indonesia namun memiliki makna yang berbeda dan cukup mengganggu saya, khususnya pada masa-masa awal tinggal di sana, antara lain: “seronok”. Dalam bahasa Malaysia, “seronok” berarti senang. Sementara “senang” berarti mudah. Beda banget dengan bahasa Indonesia ya?

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 23, Musim 3: Opelet Mandra Tabrakan!

Ada lagi satu cerita mengenai kata “sulit”. Waktu itu ada soal ujian bahasa Inggris yang dibawa ke ruangan oleh petugas. Di bagian luar amplop terdapat stempel kata “SULIT”. Saya yang kebetulan membacanya langsung membatin, “Wah, pasti susah nih ujiannya.” Padahal “sulit” dalam bahasa Malaysia berarti rahasia! Alamak!

Bahasa Malaysia lain yang memiliki makna berbeda dari bahasa Indonesia, antara lain: “percuma” yang berarti gratis, “jimat” berarti hemat, “berbual” berarti berbicara, “budak-budak” berarti anak-anak, “pontianak” berarti kuntilanak, “kereta kebal” berarti tank. Ada juga kata “pejabat” yang ternyata memiliki makna berbeda dengan “pejabat” dalam bahasa Indonesia. Jika orang Malaysia bilang kita itu pejabat, jangan bangga dulu. Pejabat dalam BM berarti kantor, jadi maksudnya “pejabat” adalah orang kantoran.

Selain kata “pejabat” yang bikin orang Indonesia salah paham, kata “kantor pusat” dalam bahasa Malaysia juga memiliki makna yang berbeda dengan “kantor pusat” dalam bahasa Indonesia. Di Malaysia, “kantor pusat” berarti ibu pejabat. Hati-hati jika Anda berkunjung ke kantor pusat sebuah perusahaan di sana. Bisa digosipin lantaran nyambangin “ibu pejabat” di Malaysia. Hahaha. Saya pernah melihat kantor “Pejabat Urusan” di Malaysia, ternyata itu maksudnya kantor biro jasa.

Pada konteks yang sama pada sebutan profesi, saya juga mencatat beberapa perbedaaan. Orang Malaysia menyebut “pengacara” bukan seperti profesi Hotman Paris Hutapea di Indonesia, melainkan pembawa acara. Yah seperti Daniel Mananta begitu lah. Sementara bahasa Malaysia untuk pengacara adalah “peguwam”.

Baca Juga:  Sebelum Pesona Lelaki Turki Merebak, Segera Ajak Doi ke KUA

Selanjutnya, ada beberapa kata dalam bahasa Malaysia yang lucu dan kedengarannya unik bagi orang Indonesia, sebut saja “pawagam” (mirip dengan peguwan tadi) yang berarti bioskop. “Pawagam” ini ternyata singkatan dari panggung wayang gambar. Memang sih, BM untuk “film” adalah wayang gambar. Ada juga “dewan orang ramai” yang dalam bahasa Indonesia berarti gedung serbaguna, “temu duga” berarti wawancara, “surat rayuan” berarti surat lamaran.

Oh ya, jika orang Indonesia menyebut “cendera mata”, maka orang Malaysia menyebutnya “cendera hati”. Dari mata turun ke hati kali yaaa. Selain itu, jangan sekali-kali menyebut “telur mata sapi” di depan orang Malaysia, karena mereka tahunya “telur mata kerbau.”

Pada konteks lain, di Malaysia banyak sekali kata-kata serapan bahasa Inggris yang langsung ditulis dan dieja versi BM. Sebut saja “tayar” untuk ban (tire), “butang” untuk tombol (button), “polis” untuk polisi (police), “motosikal” untuk sepeda motor (motorcycle), dll.

Ada juga kata dalam bahasa Inggris yang kesannya terpaksa diterjemahkan ke dalam BM. Misalnya, “download”. Bahasa Malaysia untuk “download” adalah turun muat, bahkan ada yang menulis turun kandungan! Ada lagi kata “DVD player” yang dalam bahasa Malaysia berubah menjadi pemain DVD. “Remote control” yang berubah jadi kawalan jauh, hingga “stuntman” yang dalam BM disebut laga ngeri. Kalau dipikir benar juga sih, kan jadi stuntman cukup mengerikan. Hahaha.

Baca Juga:  Kipas Angin Jepit Adalah Jenis Kipas Terbaik bagi Anak Kos Pemalas dan Menengah Bawah Seperti Saya

Tulisan mengenai bahasa Malaysia yang kedengarannya lucu bagi orang Indonesia ini akan saya akhiri dengan frasa “rumah sakit korban lelaki”. Nah, pasti banyak orang Indonesia yang pernah mendengar istilah ini sebagai rumah bersalin di Malaysia. Saya pun mengetahui istilah ini sejak masih tinggal di Makassar. Setelah tinggal di Malaysia, saya jadi penasaran dan pengin cari tahu kebenarannya.

Setelah mencari-cari sambil berwisata (bahasa Malaysia untuk berwisata “makan angin” loh) di hampir seluruh pelosok Peninsular hingga Negeri Sabah, dari Negeri Johor di selatan sampai Perlis di utara, serta kota-kota sepanjang East Coast seperti Pahang, Kelantan, dan Labuan di Sabah, saya berkesimpulan jika rumah sakit korban lelaki itu tidak ada.

Di sana yang ada “klinik” atau “hospital” saja. Mungkin ini jokes kita saja di Indonesia tentang bahasa Malaysia. Dalam bahasa Malaysia sendiri tidak ada yang namanya “rumah sakit korban lelaki”. Termasuk kata-kata yang hanya jokes saja, padahal kenyataannya tidak benar, seperti “bersetubuh dengan bumi”, “kementerian tak berdosa”, dll.

BACA JUGA Hargai Orang yang Belajar Bahasa Jawa, dong. Jangan Sedikit-sedikit Dibilang Nggak Pantas.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
13


Komentar

Comments are closed.