Bagaimanapun, KKN Online Itu Pasti Ada Urgensinya! – Terminal Mojok

Bagaimanapun, KKN Online Itu Pasti Ada Urgensinya!

Artikel

Membaca tulisan Mbak Yafi’ Alfita yang berjudul Kalau Nggak Ada Manfaatnya, buat Apa Kampus Memaksakan KKN Online?” sebenarnya nggak relate sama sekali buat saya. Pertama, semester saya sudah sangat tua sekali. Kedua, saya sudah melaksanakan KKN beberapa tahun belakang. Ketiga, KKN saya nggak online.

Namun, membaca tulisan Mbak Yafi’ yang isinya adalah komplain pada pihak kampus. Baik itu kampusnya sendiri atau mungkin kampus lain, yang masih memaksa melaksanakan KKN online. Saya ingin memberitahu alasan mengapa kampus tetap melaksanakan KKN secara online di tengah keadaan yang carut-marut pada hari ini.

Kenapa saya membuat tulisan balasan seperti ini? Pertama, karena saya melihat tulisan Mbak Yafi’ belum ada yang membalas. Barangkali sebenarnya pihak kampus mau balas, tapi karena mereka nggak becus dalam menulis punya waktu luang, makanya saya tulis balasan ini. Selain itu, saya menulis ini bukan karena Mbak Yafi’ adalah pacarnya Mas Gusti Aditya yang sering meledek saya, tidak sama sekali. 

Pertama, kampus tetap mengadakan KKN online karena memang itu tugasnya. Kalau nggak ada KKN, nanti orang-orang pada bertanya-tanya (anggap saja ada banyak yang nanya) kenapa kampus nggak mengadakan KKN? Mana implementasi dari Tri Dharma perguruan tinggi? Kok, kampus malah nggak peduli masalah pengabdian, sih? Nah, itu kalau jawaban benarnya. 

Kalau jawaban nggak benernya, ya, karena Mbak Yafi’ beserta semester tujuh lainnya di negara ini adalah mahasiswa. Lantaran status mahasiswa itulah makanya KKN harus tetap diadakan. Kok, baru ngeh kalau sistem pendidikan kita merepotkan pada hari ini? Yailah, sudah dari dulu kali, Mbak. Harusnya jangan kaget, dong.

KKN itu baru pre-start loh, belum birokrasi lainnya menuju wisuda. Haduh haduh haduh, pusing, Bosque. Kalau nggak mau repot, ya, jangan ngampus. Bikin KTP saja, Mbak. Eh, itu repotnya lebih parah, ding. Memang semuanya itu serba repot, ya, Mbak. Nggak cuman pendidikan. Memang, begitu indahnya hidup di negeri fantasi.

Kedua, Mbak Yafi’ bilang KKN online yang diadakan akan bikin bingung warga dengan pengetahuan mereka yang awam soal teknologi. Heyyy, Mbak Yafi’ yang baik budi pengertinya, betul juga yang Anda katakan. Tapi, ya, mana ada kampus yang peduli soal itu? Ke mahasiswa-mahasiswanya saja tidak peduli, apalagi ke warga yang tidak ada sangkut pautnya. Yang penting program berjalan, anggaran masuk, dan bla bla bla lainnya. Nah itu, ada pentingnya, kan! Urgensinya adalah untuk kampus, bukan untuk mahasiswa. 

Lalu, apa harus KKN offline yang dilaksanakan? Waduh, bahaya dong kan masih pandemi kayak begini. Solusinya? Nggak ada lah, mana ada solusi? Sejak kapan kampus punya solusi buat hal-hal begini. Kapan kampus memberikan solusi kepada mahasiswanya? Kayaknya justru kebanyakan kebalik, deh.

Ketiga, nggak usah capek-capek nulis kritik kayak begini. Pasti nggak akan digubris. Buktinya, Mbak Yafi’ tetap menjalankan KKN, bukan? Kalau digubris keresahan mahasiswa, ya, pasti nggak akan nulis tulisan soal kritik kepada kampus, sih.

Mungkin nggak semua kampus kayak gitu sih, ya. Kampus saya sendiri nggak gitu, kok! Taraf internasional, fasilitas lengkap, pemimpinnya yang sangat amanah dan budiman, lalu mahasiswa sangat mencintai beliau! Soal KKN? Wahhh jangan ditanya, sungguh sangat keren, deh. Aduh aduh aduh, tiada bandingannya. Apalagi pimpinan yang bertanggung jawab soal KKN pada masa saya, wah sangat murah senyum dan ramah sekali. Keren bangettt pokoknya. (Gila keren banget gua jilatnya, bismillah dapat apa, kek).

BACA JUGA Kalau Nggak Ada Manfaatnya, buat Apa Kampus Memaksakan KKN Online? dan artikel Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Baca Juga:  Makna Kata ‘Sa’, ‘Su’, ‘Pi’, dan ‘Pu’ dalam Dialeg Orang Flores. Terminal Mulok #01
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.