Antara Persis, PSIM, dan PSS: Identitas Ganda Orang Kabupaten Klaten Pilih Tim Sepak Bola – Terminal Mojok

Antara Persis, PSIM, dan PSS: Identitas Ganda Orang Kabupaten Klaten Pilih Tim Sepak Bola

Artikel

Orang Jakarta, tapi Jakarta-nya Bekasi. Orang Surabaya, tapi tinggalnya di Gresik. Yah, itulah gambaran identitas ganda. Identitas ganda juga berlaku dalam mendukung tim sepak bola, mendukung tim tetangga yang lebih “menangan” adalah hal yang lumrah. Contoh nyatanya ada di banyak daerah, seperti Kabupaten Klaten.

Mari kita mulai dari Solo raya, tempat Kabupaten Klaten bernaung sebagai satu di antara Subosukawonosraten (Surakarta, Boyolali, Sukoharjo, Karanganyar, Wonogiri, Sragen, dan Klaten). Posisi kabupaten di Solo raya sebenarnya seperti posisi kabupaten di Provinsi DIY. Bedanya, Jogja raya bernaung dalam wadah resmi (DIY), sedangkan di Solo raya hanya bernaung dalam wadah semu (historis), beratus-ratus tahun bernaung dalam Kasunanan Surakarta dan Praja Mangkunegaran. Lalu setelah kemerdekaan disatukan oleh Daerah Istimewa Surakarta, yang kemudian status istimewa-nya dicabut.

Dan identitas kedua setelah soal kabupaten asal, adalah memilih “menjadi Solo”. Identitas ganda orang Kabupaten Klaten di Solo raya lebih dari sekadar hubungan eks karesidenan, atau sekadar Solo lebih dikenal. Lebih intim dari itu. Pun dalam sepak bola, pilihan kesekian dari banyaknya tim sepak bola adalah mendukung Persis Solo, tim kotamadya. Maka jangan heran, sekalipun prestasi Persis kini biasa-biasa saja, basis suporternya mengakar di Solo raya. Namun, Klaten soal lain.

Secara kedekatan, Kabupaten Klaten ini di ambang kebimbangan. Secara historis sebenarnya Kabupaten Klaten masuk dalam wilayah Solo raya. Akan tetapi secara geografis, beberapa wilayah di Klaten cenderung lebih dekat ke Jogja. Jogja dan Solo ini ibarat dua kutub, dan Klaten berada di tengah-tengahnya. Kebimbangan ini bisa dilihat masyarakat Klaten dalam menentukan dukungan tim sepak bola.

Tim lokal di Kabupaten Klaten sama seperti kabupaten-kabupaten lain Solo raya lain, tidak bubar saja sudah terbilang bagus. Hingga akhirnya melahirkan tiga sekte per-supporteran di Klaten: Pertama, mendukung tim lokal Klaten. Kedua, mendukung tim “menangan” Liga 1. Ketiga, mendukung tim kota tetangga. Di Solo raya, umumnya pilihan “mendukung tim kota tetangga” itu hanya jatuh ke Persis Solo, tapi Klaten lain. Identitas ganda Klaten tidak hanya “menjadi Solo”, tapi juga “menjadi Jogja”.  Maka, persaingan tiga kekuatan besar: Persis Solo, PSIM Jogja, dan PS Sleman adalah hal yang tak terelakan.

Pilihan masyarakat Kabupaten Klaten memilih tim tetangga tentu bukan berdasarkan karena “menangan”. Lantaran ketiganya sama-sama “indie”, artinya jika diibaratkan band, ketiga tim ini ibarat Fisip Meraung, merajai skena lokal, tapi tak benar-benar me-nasional. Terkecuali PSS, yang mampu nangkring di Liga 1, pun basis PSS sudah besar di Klaten jauh sebelum PSS lolos ke Liga 1.

Ketiga kubu suporter ini bersaing bak persaingan ideologi. Menariknya Jogja raya menjajah Kabupaten Klaten dengan dua kekuatan besar, sedangkan Solo raya dengan kekuatan tunggal. “Klaten tetep abang!”, “Klaten Biru” hingga “Klaten Ijo (PSS, ya, bukan PSIK, ngapunten)” adalah contoh propaganda ketiganya di media sosial. Di dunia nyata, bendera ketiganya sama-sama berkibar, pun sama-sama bersaing dalam karya visual seperti mural dan vandalisme.

Lantaran berada di posisi bimbang, Kabupaten Klaten sendiri sering dijadikan parameter ketiga basis suporter ini dalam mengukur seberapa kuat ideologinya. Bagi suporter Persis, sangat saru dan gengsi rasanya jika bendera Persis gagal berkibar di Klaten, yang mana Klaten masih ber-plat AD Solo raya. Dan bagi dua tim DIY, PSIM, dan PSS, semakin besar basis di Klaten, maka semakin mereka merasa digdaya. Terutama jika ideologinya tidak hanya berlaku di Klaten barat, yang secara geografis lebih dekat dengan Jogja, tapi juga Klaten bagian timur, yang condong ke Solo baik secara kultur dan geografis-nya.

Persaingan bukan hanya berimbas pada perang dingin ideologi. Dalam chaos antara ketiganya, Kabupaten Klaten sendiri juga sering menjadi korban, di mana wilayah Klaten yang berada di tengah-tengah Jogja raya dan Solo raya, sering menjadi medan perang sesungguhnya, dalam artian kericuhan antar basis suporter. Orang yang tidak tau-menahu soal sepak bola pun juga merasakan imbasnya. Ya, mau bal-balan-nya di Jogja atau Solo, ributnya tetap di Klaten. Itu baru persaingan dalam kategori “memilih tim tetangga” belum pada jajahan lain macam “tim menangan Liga 1”, atau malah tim ibu kota provinsi PSIS diam-diam mengintai.

Memasuki Kabupaten Klaten kita melihat keberagaman sepak bola tergambar di sana. Tak masalah sebenarnya, asal tidak hanya berkutat pada “tempuk, tempuk dan tempuk”, dan malah sering merasakan imbas chaos-nya. Lantaran sering menjadi korban perang dan kebimbangan, wis wayahe Klaten mampu swasembada sepak bola, dan Klaten mampu mengibarkan ideologi sepak bola-nya di tanahnya sendiri. Klaten, yo, ben!

BACA JUGA Begini Jadinya Jika Kisah Heroik Bupati Klaten Difilmkan dan tulisan Dicky Setyawan lainnya.

Baca Juga:  5 Aturan Tak Resmi dalam Menentukan Posisi Bermain di Sepak Bola Anak-anak
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.