Anime “Tokyo Ghoul” dan Pikiran Soal Manusia yang Ternyata Lebih Kejam dari Ghoul

Anime Tokyo Ghoul ini bikin mikir kalau manusia tuh jahat dan menyeramkan. Apalagi, sama hewan-hewan. Soal cerita manusia makan manusia lain sih udah biasa.

Artikel

Moh Rivaldi Abdul

Nonton anime “Tokyo Ghoul”  lalu berpikir bahwa itu adalah anime yang seram dan kejam itu biasa saja. Semua orang waras pasti tahu kalau anime ini super seram karena ceritanya soal manusia yang berubah jadi “ghoul” yang makanan pokoknya adalah manusia. Tapiii kalau habis nonton anime itu lalu berpikir kalau manusia lebih seram dan kejam dari goul, nah itu baru hal yang beda ~

Itu yang terjadi sama saya.

Setelah nonton anime Tokyo Ghoul ini saya jadi mikir kalau manusia tuh jahat dan menyeramkan. Apalagi, sama hewan-hewan. Soal cerita manusia makan manusia lain juga sebenarnya sudah biasa, kita bisa hampir melihatnya setiap hari, dan ini bukan fiksi, tapi kejadian nyata!

Adegan manusia memakan, memotong-motong bagian tubuh, membumbui, lalu memasaknya dalam anime ini digambarkan dengan cukup detail, tapi kita tidak perlu takut karena tahu kalau itu hanya sekadar “kartun” saja. Ya meskipun habis nonton jadi kepikiran dan menyesal sih ngapain nonton film gendre gore kayak gitu. Tapiii sadar nggak sih manusia melakukan itu setiap hari kepada hewan-hewan yang kita konsumsi.

Ayam lagi nikmatin hidupnya dikandang, eh, tiba-tiba ditangkap, dipotong, dan diolah jadi ayam geprek yang enak. Dimakan manusia dengan lahap, eh, tulangnya nggak dikubur hanya dibiarin begitu saja. Kejam, kan?

Awalnya sapi dikasih makan dan dirawat dengan baik. Eh, pas udah gede, dagingnya udah empuk, langsung diikat, dipotong, dicincang-cincang, dan diolah jadi bakso, deh. Ikan juga gitu, dikasih umpan. Eh, pas dimakan, maka sayang hidup lo ikan, berakhir dikolam kecil yang penuh minyak panas. Hadeh, kalau dipikir-pikir itu kejam, kan?

Kita mungkin jarang memikirkan—atau malah emang nggak pernah mikirin—kalau manusia dapat tenaga dari pengorbanan makhluk-makhluk yang kita makan itu. Tahunya cuma makan enak, kenyang, dan pengin rebahan aja.

Baca Juga:  Contoh Pertanyaan Interview Kerja yang Sering Muncul dan Tips Menjawabnya

Mungkin kalau tuh arwah ayam bisa gentayangan dan datengin orang yang memakannya, itu ayam bakal bilang, “Jianc*k banget sih, lo. Gue dikorbanin hanya untuk nambah tenaga lo buat rebahan. Eh, bangun sana, kerjain aktivitas yang lebih bermanfaat. Coba lo nulis tentang gue yang lo makan, terus kirim ke Terminal Mojok, biar orang-orang pada tahu pengorbanan gue, jadi gue dikenang sebaga pahlawan pembasmi lapar.”

Ayam, ayam, santai, ya. Yang tenang di alam sana, kalau mau menghantui jangan ngegas, dong.

Saya setelah nonton anime Tokyo Ghoul, rasa-rasanya saya auto pengin jadi vegan aja deh. Soalnya nggak tega lihat ikan, ayam, sapi, dan hewan lainnya dijadiin makanan. Hadeh, kok agak lebay, ya. Ah, nggak apa-apa, anggap saja saya punya rasa peri-kehewanan yang tinggi.

Oiya menyoal gambaran manusia makan manusia, itu juga terjadi di dunia nyata. Cuma ya nggak secara literal ditafsirkan sebagai makan daging manusia (cuma Sumanto itu yang bisa) tapi hak-hak manusia lain yang dimakan.

Kalau dalam islam, ada hadis yang menjelaskan bahwa ghibah itu seakan-akan memakan bangkai saudara sendiri. Eh, ghibahnya bukan ghibah versi Terminal Mojok, ya. Namun, ghibah versi arisan, cafe, dan ghibah lainnya, yang suka membicarakan aib pribadi orang lain.

Selain itu, perbuatan manusia memangsa manusia, juga adalah memangsa hak-hak manusia yang disebut rakyat. Hak rakyat sama dengan daging rakyat. Sehingga jika rakyat tak mendapatkan haknya karena ulah wakil rakyat yang suka korupsi. Maka sama halnya mereka itu dimangsa, dan pemangsanya siapa lagi kalau bukan koruptor.

Dan tak seperti dalam Tokyo Ghoul, dimana manusia yang dimangsa langsung mati. Dalam kehidupan nyata, rakyat yang dimangsa koruptor nggak akan mati, kok. Hanya saja saja membuat rakyat hidup susah dan menderita setengah mati.

Baca Juga:  Memangnya Kenapa Kalau Rokokku Rokok 'Jablay'?

Perubahan koruptor juga beda dengan Kaneki and the gang. Kalau Kaneki and the gang berubahnya pakai kostum keren. Ya, kalau koruptor berubahnya jadi tikus berdasi, kayak siluman jadi-jadian. Waktu kampanye jadi manusia, eh, pas udah kepilih malah jadi tikus berdasi.

BACA JUGA Hidup Jadi Orang Cantik Nggak Enak, itu Kata Anime dan Drakor ini atau tulisan Moh. Rivaldi Abdul lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
14


Komentar

Comments are closed.