Anak Magang atau PKL Bukan Babu dan Betapa Bahayanya Menormalisasi Itu – Terminal Mojok

Anak Magang atau PKL Bukan Babu dan Betapa Bahayanya Menormalisasi Itu

Artikel

Fadlir Nyarmi Rahman

Sudah sekitar dua minggu, tempat kerja saya kedatangan siswa-siswa SMK yang berkegiatan praktik kerja lapangan (PKL) atau lazimnya kita sebut anak magang. Mereka ini berasal dari SMK yang khusus menyediakan jurusan kesehatan dan merupakan anak perusahaan tempat saya bekerja. Di antaranya ada Jurusan Keperawatan, Analis Kesehatan, dan Farmasi.

Kehadiran mereka tentu sangat membantu para karyawan di sini dalam menjalankan pelayanan unit masing-masing. Akan tetapi, pembagian para siswa ini agak gimana gitu sebab tidak sesuai jurusannya sehingga dalam praktiknya, mereka jadi gabut dan malah disuruh yang bukan kompetensinya.

Contohnya nih, ada anak magang dari Farmasi yang ditempatkan di unit IGD dan rawat inap. Atau, ada juga anak Keperawatan yang ditugaskan di unit farmasi dan laboratorium. Lah, ya nggak mashok blas kali. Yang Jurusan Farmasi sama Analis Kesehatan mau belajar apa coba yang sesuai bidangnya di IGD? Tentu nihil.

Spesifiknya sih, pada kasus anak Analis Kesehatan ketika ada proses pengambilan sampel pasien nih, pasti nggak bisa praktik atau mendulang ilmu. Wong yang melakukan petugas laboratorium sendiri. Ya cuma gabut ngeliatin. Atau, pas lagi proses anamnesa atau penanganan lainnya, mereka juga bakal demikian wong nggak tahu ilmunya.

Saya sih, kasihan saja gitu. Padahal mereka akan praktik selama tiga bulan, malah diperlakukan seenaknya. Iya, sih, akan ada rolling setiap jangka waktu tertentu. Tapi, tetap saja kesempatan kebagian unit yang bukan kompetensinya akan lebih banyak atau sering dan tentu sangat mubazir waktu. Alias, penempatan mereka di unit yang sesuai akan lebih jarang sebab jumlah anak magang yang ketika itu bertugas sebanyak 70-an orang.

Terlebih, mencuri dengar dari kawan-kawan, mereka praktik di sini supaya nggak perlu memperkaya bayar lagi ke rumah sakit lain. Tapi, ya nggak kaya gini juga kaleee.

Lalu, di tengah kegabutan tersebut, anak magang juga kerap disuruh ini itu, yang sama sekali bukan tugasnya. Suruh ngetikin hasil pemeriksaan lah, ngisi catatan rekam medis lah, ambilin ini lah, mbuangin itulah, dan yang parah, seringnya mereka pulang melebihi jam kerja alias overwork. Duh, cah ayu, cah bagus, rekasa tenan anggonmu nggolet ilmu. Yang sabar, yha, meski kadang kesabaran nggak membuatmu jadi lebih baik juga, sih.

Tentu kebadutan itu nggak cuma terjadi pada proses pendidikan di bidang kesehatan. Di bidang lain pun sering juga kita mendengarnya. Banyak kisah perihal anak magang atau PKL yang malah dijadiin “babu” agar meringankan kerja perusahaan. Parahnya, nggak dibayar lagi. Dan seperti normal-normal saja. Jangan-jangan inilah yang disebut sebagai bahaya kapitalisme, yhaa, Bung.

Bagi saya, semua itu merupakan ketidaknormalan mutlak sekalipun didasari alasan moral semacam “numpang cari ilmu” sehingga harus manut. Ha, ilmu dari mana je wong pada kasus saya misalnya, penempatan dan jobdesk-nya nggak sesuai gitu. Alih-alih tambah pandai cum terampil, mereka mungkin malah banyak ngedumelnya dan kapok sehingga takut lanjut kuliah Jurusan Kesehatan.

Saya bisa ngomong begini ya karena pernah mengalaminya juga saat masih jadi mahasiswa. Sering disuruh yang bukan tugasnya dan terpaksa pulang melebihi waktunya. Yang pastinya bikin eneg (pakai “g” saking eneknya!). I feel u, Dek~

Ya meskipun nggak sampai berpikiran kapok juga, sih. Lah wong sudah telanjur dan nggak bisa mentas. Tapi, paling tidak, mengingat ketidakenakan itu, saya pernah berjanji untuk tidak demikian jika ada anak magang di unit saya. Tidak memperlakukan mereka seenaknya. Makanya, saat melihat kejadian itu, saya jadi kasihan. Sekaligus, merasa bersyukur sebab nggak ada dari mereka yang ditempatkan di unit saya. Sebab kalau ada, mereka bakal gabut karena memang bukan kompetensinya dan nggak akan saya suruh ngapa-ngapain.

Nah sekarang, jika mau berpikir lebih jauh lagi, bagian ngerinya adalah mereka bisa saja bakalan menormalisasi budaya overwork ini. Ya, karena mereka sering mengalami saat PKL atau magang, memang dijadikan ajang mencari pengalaman. Toh, konon pengalaman adalah guru terbaik. Nah, kalau memang demikian kan ngeri banget wong yang diajarkan oleh pengalaman adalah pemahaman jelek gitu.

Maksud saya, sungguh bahaya saat nanti mereka sudah bekerja akan menganggapnya normal juga. Dan, lebih mengerikan lagi kalau mereka bahkan mengglorifikasi budaya overwork ini sehingga akan berseberangan dengan kelompok yang menolaknya, padahal sama-sama kelas pekerja. Hm, tenaga sudah dieksploitasi, pemahamannya pun tidak diluruskan. Diadu domba aja terooos.

Maka, bagian paling bahayanya yaitu rantai setan yang nggak bakalan putus ini, atau minimal susah putus. Ya, bagaimana lagi wong terus diwariskan gini dari pekerja ke calonnya karena sudah sama-sama menganggapnya hal wajar. Huft. Betapa beruntung terlahir sekaya Rafathar sehingga nggak harus kerja di level seperti ini dengan budaya yang ngguatheli.

BACA JUGA Anak Magang Perlu Dibayar Nggak, Sih? atau tulisan Fadlir Nyarmi Rahman lainnya.

Baca Juga:  Nasihat Untuk Fresh Graduate dari Driver GrabCar yang Sebenarnya Bos Besar
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
6


Komentar

Comments are closed.